SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sektor pulp Indonesia telah mengurangi deforestasi hingga 85% sejak 2011, tetapi bergantung pada perkebunan bit yang intensif karbon

Oxford, Inggris, 23 Februari 2021 / PRNewswire / – Dalam beberapa dekade terakhir, produksi pulp kayu Indonesia telah dikaitkan dengan berbagai masalah sosial dan lingkungan. Sebagian besar didorong oleh pembukaan dua juta hektar hutan untuk perkebunan kayu guna memasok pabrik pulp negara. Banyak dari taman ini terletak di lahan arang suling.

Deforestasi terkait pulp Indonesia Puncaknya pada tahun 2011 ketika 150.000 hektar dibuka. Tetapi setelah penerapan kewajiban nol-deforestasi (ZDC) oleh produsen terkemuka, sektor ini mencapai pengurangan deforestasi sebesar 85% pada 2019. Keberhasilan ini telah menciptakan begitu banyak harapan yang menunjukkan apa yang dapat dicapai dengan upaya bersama untuk mengurangi deforestasi. Tarif.

Kisah di balik perkembangan luar biasa ini adalah salah satu penemuan Trace Baru Indonesia Diagram rantai distribusi pulp kayu, Tersedia trase.earth. Trace adalah inisiatif berbasis data pendaratan yang menyediakan rantai pasokan pemetaan kuantitatif, gratis, untuk produk utama dari seluruh negara dan wilayah.

Peta ekspor pulp Indonesia adalah satu-satunya item yang sampai saat ini dinilai oleh Trace, dimana 100% ekspornya dicakup oleh ZDC. Basis data dikumpulkan oleh Grup Jejak bekerja sama dengan LSM Indonesia Arica, sebuah lembaga nirlaba Woods & Wise International yang berbasis di AS dan Laboratorium Ekonomi Konservasi. Universitas California, Santa Barbara.

Toby Gardner, Kata direktur Trace: “Kami sekarang dapat memantau ekspor pulp ke perkebunan tertentu yang telah berkontribusi pada sebagian besar pohon pulp. Ini memberi kami kemampuan unik untuk menghubungkan deforestasi dan kebakaran arang dengan ekspor pulp tertentu dan tujuan akhirnya. Indonesia Sektor pulp di masa depan, termasuk mengidentifikasi rantai pasokan yang paling terkait erat dengan hotspot deforestasi yang tersisa. “

Robert Heilmeyer, Asisten profesor, Universitas California, Santa Barbara Ditambahkan: Basis data baru Trace menyoroti ketegangan dalam catatan lingkungan industri. Meskipun sektor ini telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengurangi deforestasi, ekspor pulp mempertahankan jejak ekologis yang besar.

READ  Ulasan: Vancouver White Caps 2, LAFC 1

Ekspor pulp Indonesia saat ini mencakup serat kayu yang ditanam di kebun yang didirikan selama ledakan terbaru deforestasi yang didorong oleh pulp pada tahun 2004-2012.

Makelar kekuatan ekonomi dan lingkungan

Indonesia Industri pulp kayu memainkan peran penting dalam perekonomian negara. Pada 2018, pabrikan mengekspor $ 7 miliar Secara material dan menyediakan ribuan pekerjaan. Cina Pulp Indonesia merupakan importir terpenting, sebagian besar diekspor kembali, dan trennya adalah meningkatkan volume perdagangan.

Indonesia Enam pabrik pulp aktif dikendalikan oleh tiga grup perusahaan – Sinar Mass Dan anak perusahaan utamanya Asia Pulp & Paper (APP), Royal Golden Eagle Dan anak perusahaan utamanya Asia Pacific Resources International Limited (April), dan Marubeni. Dua kelompok pertama adalah 95% Indonesia Ekspor Pulp 2015-2019.

Semakin penting Indonesia Pengaruh kedua perusahaan ini pada perdagangan pulp dan ekonomi serta lingkungan membuat kebutuhan akan data transparan di Trace menjadi lebih dari sebelumnya.

Kekhawatiran tentang kebakaran dan dampak bit pada perkebunan pohon pulp

Ada pertumbuhan perkebunan pohon pulp di lahan arang yang dikeringkan Alasan penting dari Indonesia Kebakaran bencana tahun 2015 dan 2019. Pada 2019, hampir 100.000 hektar serat kayu dibakar di dalam konsesi Indonesia Pabrik pulp; Pada tahun 2015 terdapat 342.000 hektar hutan yang dilanda krisis kebakaran dan kabut. Situs Jejak menyediakan alat inovatif untuk menganalisis efek kebakaran di dalam konsesi perkebunan kayu putih tertentu.

Beatlands adalah penyimpan karbon lanskap alam terbesar di dunia. Pada tahun 2015, kebakaran hutan bakau arang Indonesia melepaskan hampir 16 juta ton CO2 Suatu hari, ini dikatakan lebih dari sekadar arus keluar harian dari seluruh ekonomi AS.[1] Kerusakan air tanah juga menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati dan kerusakan lebih lanjut pada jasa lingkungan penting seperti pengaturan aliran air.

READ  Jaksa Agung Oklahoma Mike Hunter telah mengumumkan pengunduran dirinya

Meskipun Sinar Mass Dan Royal Golden Eagle Group memiliki kewajiban perusahaan untuk mengelola The Beatlands secara bertanggung jawab dan memiliki pertumbuhan baru di Beatlands dalam rantai pasokan mereka, dengan data jejak yang menunjukkan bahwa kedua perusahaan memiliki sumber yang konsisten dari perkebunan yang didirikan dengan batubara yang disaring. Sampai saat ini, tidak ada perusahaan yang berjanji untuk membersihkan lahan bawah tanah mereka.

Managing Director Timer Arica Manurung menyoroti: “Indonesia Sektor pulp harus menyeimbangkan pertumbuhan yang berkelanjutan dengan komitmennya untuk mengakhiri deforestasi, mengurangi ketergantungan pada air tanah, dan menyelesaikan konflik dengan masyarakat lokal. Pemerintah Indonesia terus mengalokasikan konsesi perkebunan baru Kalimantan Dan Papua, Sektor pulp harus menunjukkan komitmennya terhadap ketahanan, termasuk nilai konservasi tinggi dan stok karbon tinggi yang memperkuat keandalan perlindungan hutan dan pembukaan perkebunan di laut. Informasi yang transparan tentang rantai pasokan sangat penting untuk memastikan kemajuan berkelanjutan dari sektor ini. “

Lihat Christopher, Managing Director Woods & Wise International menambahkan: “Pabrikan Indonesia telah membangun beberapa pabrik pulp terbesar di dunia, dan fasilitas bernilai miliaran dolar ini memberikan tekanan besar pada lanskap di mana mereka berada. Ketergantungan yang tinggi dari produsen pada lahan bit untuk pasokan kayu merupakan pendorong utama risiko bencana kebakaran, terutama karena perubahan iklim menciptakan kekeringan yang panjang dan sering terjadi. Seiring perkembangan industri, keandalan di Beatlands ini telah lama menjadi jejak karbon yang signifikan bagi industri.. “

Jika keamanan darurat air tanah sangat penting Indonesia PBB 2015 Apakah untuk memenuhi kewajibannya di bawah Perjanjian Iklim Paris. Tingkat transparansi data komprehensif yang belum pernah ada sebelumnya yang kini tersedia di sistem operasi Trace menyediakan alat baru untuk mengatasi tantangan ini.

READ  Sepak bola: Gol Musiala yang memecahkan rekor membuat Bayer semakin dekat dengan gelar

Catatan:

TRASE adalah kemitraan antara Badan Lingkungan Stockholm (SEI) dan Kanopi Global. Inisiatif ini menggunakan data yang tersedia untuk umum untuk memetakan lokasi hubungan konsumen yang sangat mendetail melalui bisnis. Trace menyediakan data kuantitatif, non-tarif, grafik pada rantai pasokan untuk produk-produk utama dari berbagai negara dan wilayah. Pada tahun 2021, Trace bertujuan untuk memetakan lebih dari 70% PDB dalam perdagangan produk utama berbasis risiko hutan, mendorong perubahan dalam kelestarian rantai pasokan.

Yayasan Arica atau Arica Nusandra adalah sebuah LSM yang berdedikasi untuk menjaga sumber daya alam dan lingkungan untuk meningkatkan kualitas hidup manusia. Untuk mencapai tujuan kami, kami terus melakukan studi investigasi, mendorong perubahan kebijakan untuk mengelola sumber daya alam dan lingkungan dengan lebih baik, dan melakukan advokasi melalui keterikatan hukum.

WOODS & WAYSIDE INTERNATIONAL adalah organisasi nirlaba yang melakukan penelitian ilmiah, analisis kebijakan, pendidikan dan komunikasi strategis, dan khususnya mendukung proses pengambilan keputusan kehutanan yang bertanggung jawab. Indonesia, Brazil, Dan Persatuan negara-negara.

Laboratorium Ekonomi Konservasi adalah bagian dari Proyek Penelitian Lingkungan Proyek Penelitian Lingkungan. Universitas California, Santa Barbara. Laboratorium Ekonomi Konservasi mengeksplorasi bagaimana masyarakat di seluruh dunia menggunakan dan melestarikan sumber daya alam, menggabungkan metode pengukuran ekologi hipotesis dengan potensi revolusi data melalui perbaikan dalam pengamatan Bumi.

Untuk wawasan lebih lanjut tentang industri pulp Indonesia, Anda dapat mengakses:

Diagram rantai distribusi

Metode dan sumber data

[1] https://www.iucn.org/resources/issues-briefs/peatlands-and-climate-change

Cara aslinya

tautan yang berhubungan

http://trase.earth/