SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Defector

Selamat datang di Jurassic Puke | pembangkang

Kata fosil dapat memunculkan tulang-tulang makhluk itu sendiri – tinggi T-Rex, trilobite kecil, sloth raksasa berukuran sedang. Tetapi kehidupan dapat diabadikan dengan cara lain yang lebih jahat: dalam jejak yang ditinggalkan organisme selama hidupnya. Beberapa penggalian arkeologi bersifat semi-puitis. Jejak kaki dinosaurus atau liang yang diukir oleh cacing purba menimbulkan pertanyaan: Siapa yang meninggalkan ini? Penggalian arkeologi lainnya kurang puitis tetapi lebih misterius. Adanya benjolan bulat kecil atau benjolan kecil tulang menimbulkan bukan hanya satu tapi dua pertanyaan: siapa yang meninggalkan ini, dan dari ujung mana ia muncul? Dengan kata lain: tabung atau muntah?

Semua fosil memerlukan beberapa penguraian, tetapi apa pun yang dikeluarkan atau dimuntahkan oleh hewan jutaan tahun yang lalu bisa menjadi misteri yang nyata. Jenis pertama, yang disebut koprolit, lebih umum, dan sering terlihat persis seperti yang Anda harapkan: gumpalan cokelat. Tapi sama seperti bangku modern adalah hal yang luar biasa, bangku kuno bisa memiliki banyak bentuk. Beberapa fosil coklat keriting yang mungkin terlihat seperti tabung yang tidak salah lagi sebenarnya adalah penjahat, juga disebut Salah. (Formasi Wilkes di barat daya Washington adalah koleksi berharga dari reruntuhan palsu, Terbentuk secara anorganik Ketika lumpur dan lumpur mengisi pecahan kayu yang berlubang.)

Lebih jarang daripada regurgitasi koprolit, atau muntah yang membatu. “Jarang menemukan bukti langsung siapa yang memakan siapa, atau siapa yang memuntahkan siapa, dalam catatan fosil,” kata Brian Eng, ahli paleontologi dan sutradara film. Meskipun lumbung lunak herbivora purba memiliki peluang lebih kecil untuk keabadian geologis, banteng pemangsa mungkin mengandung setidaknya beberapa tulang, menurut John Foster, kurator Museum Sejarah Alam Rumah Lapangan Negara Bagian Utah. .

Foster dan rekan menggambarkan fosil keras baru dalam makalah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal. palio. Regurgitalite yang baru dideskripsikan berukuran sangat kecil—kira-kira sepanjang potongan pokok—tetapi berisi sisa-sisa yang tersebar dari setidaknya dua katak dan sepotong salamander.

READ  Bumi gelap - karena perubahan iklim

Ketika tim Foster pertama kali menggali batu, mereka tidak terlalu memikirkannya. Mereka bekerja di Formasi Morrison yang terkenal di Utah, sebuah situs Jurassic akhir yang berisi gerombolan tulang dinosaurus termasuk sauropoda. Diplodocus, yang lingga salibnya mungkin tidak bertahan dari kerusakan waktu. Tetapi Foster dan rekan-rekannya berfokus pada sepetak Morrison yang kurang dikenal yang banyak tanaman fosil memberinya julukan “meja listrik. Masih banyak ditemukan di formasi ini, dan sebagian akan dingin,” kata Eng.

diatribusikan kepadanya: Museum Sejarah Alam Lapangan Utah
sampel regurgitasi.

Para peneliti mengembalikan spesimen itu ke museum, di mana ia bertahan selama satu tahun di antara berbagai teka-teki – “hal-hal yang tidak dapat kami tentukan apa,” kata Foster. Beberapa teka-teki ini membutuhkan dua atau tiga siklus di bawah mikroskop untuk menjadi jelas. Misalnya, salah satu teka-teki Salad Bar ternyata adalah file kutu air fosilyang sayap vena awalnya tampak seperti urat kertas.

Menggunakan mikroskop, Foster menyadari bahwa apa yang dilihatnya bukanlah tanaman sama sekali, melainkan tumpukan tulang amfibi, beberapa di antaranya hanya sepanjang tiga milimeter. Dan tulang-tulang itu tidak berasal dari satu amfibi yang dibongkar secara tragis, melainkan tumpukan lepas dari berbagai amfibi. Katak-katak itu sangat kecil – paling panjang satu atau dua inci. “Kami tahu kami memiliki setidaknya dua katak,” kata Foster. “Kami menemukan setidaknya satu tulang dari salamander.”

Tapi kemudian pertanyaan sebenarnya datang ke sampel. Foster berhenti, “untuk melihat apakah benda itu muntah atau pingsan, pada dasarnya.”

Ada beberapa isyarat visual. “Sebagian besar koprolit yang Anda temukan pada dasarnya berbentuk oval kecil atau tabung kecil atau semacamnya,” kata Foster. “Mereka mempertahankan semacam karakter tiga dimensi.” Tapi campuran tulang itu datar, tanpa massa tanah yang khas dari koprolit, dan batu di sekitarnya memiliki banyak lamela – endapan sedimen yang mungkin terakumulasi setiap tahun di sekitar gundukan kecil itu. Namun untuk memastikannya, para peneliti harus melakukan analisis geokimia. Pemindaian fluoresensi sinar-X dari sampel mengungkapkan bahwa sampel tidak mengandung peningkatan kadar fosfor, yang umumnya menunjukkan koprolit. Satu-satunya fosfor yang meningkat ditemukan di tulang, yang menunjukkan bahwa fosfor tidak dihilangkan dari fosil selama proses metamorfosis menjadi batuan.

READ  Fosil Stegosaurus yang ditemukan memiliki 'campuran fitur yang aneh'

Sampel berisi beberapa bintik massa abu-abu kabur, yang juga tidak mengandung fosfor. Foster berharap untuk mensurvei fosil dengan mesin yang lebih tepat di Universitas Utah, memungkinkan dia untuk fokus pada area tertentu. “Dia akan dapat memberi kita indikasi yang cukup bagus tentang zat-zat tak dikenal itu,” kata Foster.

Tetapi jika fosil muntah, siapa yang muntah? Saat ini, identitas pelaku telah hilang seiring berjalannya waktu. Tebakan terbaik para peneliti adalah ikan, mungkin mirip dengan puffin modern, karena sisik yang mereka temukan di sekitar lokasi. Predator lain, seperti kura-kura dan mamalia semi-akuatik, mungkin juga demikian, kata Foster, tetapi mereka belum ditemukan di dekat lokasi tersebut. Apa pun yang lebih besar, seperti buaya prasejarah, tidak akan mengganggu katak seukuran lemon. “Pub memberi kita jendela tentang apa yang terjadi di ekosistem,” kata Eng.

Engh, seniman kuno yang ditugaskan untuk mengilustrasikan seperti apa rupa reggaeton dalam kehidupan nyata, memiliki tantangan di depan. Dia mengatakan bahwa pada awalnya dia hanya berencana untuk menunjukkan cara makan ikan. Tapi kemudian Anda akan menanyakan semua pertanyaan tentang, mengapa ikan ini dimakan? Dan itu juga tidak akan menunjukkan apa yang dimakan ikan itu.” Untuk jawaban pencegahan atas pertanyaan ini, Eng mencoba diagram lain tentang seekor ikan yang digerogoti oleh buaya dan melompat dengan cara bertahan—cara untuk mengalihkan perhatian pemangsa. Tapi tanpa bukti buaya di sudut Sungai Morrison ini, ini telah dibatalkan.versi juga.

Ilustrasi terakhir terinspirasi oleh mulut Poster: Ikan Bowfin mendekati katak pelupa dari bawah, siap untuk mengunyah. “Saya menyadari bahwa saya masih ingin memamerkan kemewahan, jadi saya menambahkan puffin lain di latar belakang,” kata Eng. Ketika istri Engh, seorang ahli biologi evolusioner yang mempelajari ikan, melaporkan bahwa lungfish mengunyah dengan membungkus semua yang mereka makan dalam bola lendir dan mengosongkannya sepenuhnya, Engh menambahkan lapisan lendir yang lengket ke kodok muntahnya.

READ  Dengan meletusnya COVID-19 lagi, pejabat Oregon mengatakan sekarang ini adalah 'virus ringan', dalam banyak kasus
Ilustrasi ikan prasejarah mendekati katak yang tidak sadar di permukaan air, dan ikan lain melemparkan katak di latar belakangdiatribusikan kepadanya: Brian Eng
Penuh, mulutAdegan yang menginspirasi: Dua ikan dan dua katak yang terserang.

Tulang di dalam cangkang tidak terlalu terfragmentasi, menunjukkan bahwa mereka mungkin hanya dicerna sebagian oleh pemangsa. Ada kemungkinan bahwa pemangsa mungkin telah memusnahkan katak saat menelan atau setelah mencerna daging katak dalam upaya untuk membersihkan tulang katak, kata Foster. Gelembung lendir, tambahnya, akan membantu tulang saling menempel dan menyatukannya, mungkin mengisolasi tulang dari pemulung atau mikroba.

Foster tercengang bahwa tumpukan rapuh tulang halus, sebagian besar berongga pernah diawetkan. Tetapi bagian favoritnya dari fosil adalah bagaimana ia menangkap interaksi hewan-hewan berpenampilan modern yang hidup 150 juta tahun yang lalu. “Ini agak membantu menjelaskan bagaimana tidak segala sesuatu di zaman dinosaurus benar-benar aneh dan aneh,” kata Foster. “Beberapa dari mereka sangat akrab bagi kita.” Jika kita duduk di tepi kolam Jurassic ini, kata Foster, kita mungkin pernah mendengar paduan suara katak, dan mungkin bahkan suara karnivora yang khas dan abadi yang melemparkan katak yang tidak lagi menari.