SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selanjutnya untuk vaksinasi Covid: Anak-anak di bawah 12 tahun

Selanjutnya untuk vaksinasi Covid: Anak-anak di bawah 12 tahun

“Saya tidak berpikir itu akan lama sebelum kami memperpanjangnya menjadi 12 hingga 15 – mungkin dalam beberapa minggu hingga satu bulan atau lebih,” kata Dr. Bob Frink, direktur Pusat Penelitian Vaksin di Rumah Sakit Anak di Cincinnati.

Namun, orang tua sudah berteriak-teriak untuk mendengar lebih banyak tentang persetujuan atau izin untuk anak di bawah 12 tahun. Studi yang menyelidikinya sedang berlangsung.

Frink mengatakan kepada CNN bahwa tampaknya anak-anak bisa mendapatkan dosis vaksin yang jauh lebih rendah daripada orang dewasa, dan masih mendapatkan respons kekebalan yang sama.

Itu kabar baik, kata Frink, karena itu berarti pasokan vaksin dapat berkembang lebih jauh.

“Kami mengambil langkah mundur setelah kami melakukan remaja, dan memeriksa dosisnya, karena kami pikir kami mungkin bisa menggunakan dosis yang lebih rendah dan bisa mendapatkan respon imun yang sama,” kata Frink.

Frink mengatakan tampaknya anak-anak berusia 5 hingga 12 tahun mendapatkan respons imun yang kuat dengan 10 mikrogram antigen vaksin.

“Jadi sepertiga dari dosis yang kami berikan kepada orang dewasa, atau bahkan sepertiga dari dosis yang digunakan pada anak-anak berusia 12 tahun ke atas, bersifat imunogenik. Kami mendapat respons imun sebaik dosis 30 mikrogram dan ada lebih sedikit efek sampingnya,” katanya.

“Itulah sebabnya, untuk dosis untuk anak-anak berusia 5 hingga 12 tahun, kami melihat 10 mcg, dan kemudian, pada anak-anak yang lebih muda, di bawah 5 tahun, hingga turun menjadi 3 mcg.”

Ini mungkin membingungkan, tetapi itu berarti bahwa anak-anak memiliki respons kekebalan yang lebih kuat. “Ini benar-benar membuktikan bahwa respon imun anak-anak baik. Mereka sangat kuat,” katanya.

Banyak orang bertanya kepada kami, “Apakah itu berarti Anda memberi kami lebih sedikit vaksin?” Saya berkata, OK, kami memberi Anda lebih sedikit antigen, tetapi respons imun mereka sangat baik sehingga mereka melakukan respons imun yang sama – jadi tidak perlu memberi Anda lebih banyak vaksin,” tambah Frink.

READ  Penerimaan pasien Covid-19 di rumah sakit kembali meningkat, tetapi kali ini berbeda

“Kami memberikan vaksin yang cukup untuk dapat memiliki respons imun yang sama seperti yang kami lihat pada anak berusia 25 tahun yang mendapatkan 30 mikrogram.”

Suntikan rutin ini sudah diperlukan di sekolah, karena lebih banyak negara bagian melarang persyaratan vaksin Covid-19

Lebih banyak tidak lebih baik – memaksimalkan respons kekebalan dan memberikan dosis yang lebih tinggi tidak meningkatkannya, kata Frink.

“Kami bisa turun sepertiga, dan kami masih mendapatkan respons kekebalan yang sama,” katanya.

Seperti orang dewasa, efek samping umumnya ringan dan tidak berlangsung lama, kata Frink.

“Efek samping yang kita lihat pada anak-anak benar-benar sama dengan apa yang kita lihat pada orang dewasa,” kata Frink. Dia mencatat bahwa ini termasuk nyeri lengan, kelelahan, sakit kepala dan demam pada sekitar 10% anak-anak.

Dr Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan dia yakin uji coba akan menunjukkan kemanjuran yang baik di antara anak-anak yang lebih muda.

“Saya tidak berpikir akan ada pertanyaan bahwa ini akan efektif untuk anak-anak yang lebih muda. Saya tidak ragu tentang itu,” kata Fauci kepada Anderson Cooper dari CNN Senin malam.

Dr. Amanda Drupick, seorang dokter anak di Florence, Kentucky, mendaftarkan keempat anaknya dalam uji coba untuk berbagai usia di Rumah Sakit Anak Cincinnati.

“Saya berbicara dengan anak-anak saya tentang hal itu. Kami semua sepakat bahwa agar semua orang divaksinasi, seseorang harus bersedia untuk maju dan bergerak terlebih dahulu,” katanya di video yang diposting oleh rumah sakit.

“Kami rindu jalan-jalan. Kami rindu liburan. Kami rindu konser. Dan kami rindu kegiatan olahraga. Jadi kami berharap anak-anak kami divaksinasi dan kemudian yang lain divaksinasi, itu sangat membantu,” kata Drobik.

Jutaan remaja akan kembali ke sekolah tanpa divaksinasi

“Saya sangat menantikan untuk berkumpul dengan teman-teman … pergi ke berbagai tempat tanpa khawatir tentang masker atau tempat makan,” kata Ben, putra Drobik yang sekarang berusia 16 tahun, yang ikut serta dalam uji coba vaksin Pfizer pada usia 12 tahun. Kelompok umur tersebut adalah 15 tahun.

READ  Ilmu pengetahuan menunjukkan ada kebocoran di lab Wuhan

“Penting untuk divaksinasi agar penyebaran virus corona berhenti dan virus itu tidak merugikan lebih banyak orang,” kata Eli, adik Ben yang berusia 10 tahun.

Tim Frenck memulai uji coba vaksin sekarang menguji vaksin Moderna Covid-19 untuk anak di bawah 12 tahun. Dia mengatakan rumah sakit akan mendaftarkan 75 anak – 25 di setiap kelompok usia: 6-12, 2-6 dan bayi hingga usia 2 tahun.

Seperti semua uji coba vaksin virus corona, peneliti seperti Frenck mempercepat langkah birokrasi untuk mengirimkan data vaksin untuk mempercepat proses.

“Biasanya yang terjadi adalah Anda mendapatkan hasil dari tahap satu (eksperimen) dan kemudian Anda menunjukkannya kembali ke perusahaan dan berkata, ‘Oke, apakah itu cukup bagus karena kita akan ke tahap dua,’ dan kemudian harus berpikir Soal itu. Kemudian sama dengan tahap 2 ke Tahap 3. Dan di sini berjalan semua karena dananya sudah tersedia, ”katanya.

Bocah 12 tahun ini senang dengan tes vaksin Covid-19

Studi ini sering memakan waktu empat atau lima tahun, dan para peneliti mengumpulkan semua data pada akhir periode penelitian dan menyerahkannya ke Food and Drug Administration. “Jadi Anda bisa membayangkan mendapatkan data yang setara dengan empat atau lima tahun sekaligus — banyak yang harus dicoba untuk diproses,” katanya.

“Apa yang terjadi di sini adalah FDA menerima paket informasi secara real time. Dan ketika perusahaan mendapatkan informasi, itu diserahkan ke FDA untuk ditinjau, jadi ketika mereka sampai pada titik waktu untuk mempertimbangkan penggunaan darurat maka FDA sudah sangat berpengetahuan tentang produk dan mereka tidak harus memulai dari awal.”

Frink mengatakan Moderna juga mempertimbangkan dosis yang lebih rendah pada anak-anak yang lebih muda.

Pfizer mengatakan akan mengajukan permohonan kepada Food and Drug Administration untuk otorisasi penggunaan vaksinnya bagi anak-anak usia 5 hingga 11 tahun pada akhir September, setelah semua data telah diserahkan.

READ  Otak ini tetap utuh dalam fosil berusia 310 juta tahun

Moderna, yang vaksinnya dilisensikan untuk orang berusia 18 tahun ke atas, telah mengajukan permohonan EUA untuk anak-anak berusia 12 hingga 17 tahun. Diharapkan untuk memiliki data siap pada anak-anak akhir tahun ini.

Johnson & Johnson sedang dalam “diskusi aktif dengan otoritas pengatur mengenai rencana pengembangan dan desain eksperimental kami” untuk remaja dan anak-anak dan mengharapkan uji coba dimulai pada musim gugur.