SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Semprotan hidung COVID-19 menunjukkan respons kekebalan yang kuat dalam penelitian

Semprotan hidung COVID-19 menunjukkan respons kekebalan yang kuat dalam penelitian

Berita

6 April 2023 | 10:33 malam

Sebuah studi baru menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk vaksin COVID-19 hidung, menurut para peneliti di Institute of Virology di Freie Universität Berlin di Jerman.

Saat dua dosis vaksin hidung hidup diberikan kepada hamster, hewan tersebut menunjukkan respons kekebalan yang lebih kuat dibandingkan saat mereka merespons dua dosis vaksin yang tersedia saat ini.

Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Nature Microbiology pada hari Senin.

Penulis utama studi tersebut mengatakan kepada Fox News Digital minggu ini, “Kami menemukan bahwa vaksin hidup yang dilemahkan mencegah replikasi virus – ini bisa menjadi pengubah permainan dalam mengendalikan transmisi SARS-CoV-2.”

Saat ini, ada empat vaksin COVID yang disetujui di Amerika Serikat – semuanya diberikan melalui suntikan ke otot, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna keduanya adalah vaksin mRNA, yang menggunakan mRNA (messenger RNA) untuk merangsang sel menghasilkan protein virus.

Ini mendorong sistem kekebalan untuk membuat antibodi.

Sebuah studi baru menunjukkan hasil yang menjanjikan untuk vaksin COVID-19 hidung.
Getty Images/iStockphoto

Johnson & Johnson Janssen adalah vaksin vektor virus, yang mengirimkan “instruksi” DNA ke sel-sel tubuh melalui virus lain yang tidak berbahaya.

Novavax adalah vaksin sub-protein yang menggunakan beberapa protein dari virus penyebab COVID-19 – yang dikenal sebagai “protein lonjakan” – untuk “melatih” sistem kekebalan agar bekerja melawan protein berduri di masa mendatang.

Vaksin COVID hidung yang sedang diuji adalah vaksin hidup yang dilemahkan, yang artinya mengandung bentuk virus corona yang hidup tetapi sudah dilemahkan.

Ini bekerja dengan menghentikan virus di saluran napas bagian atas sebelum dapat masuk ke dalam tubuh.

Para peneliti menggunakan hamster Suriah untuk menguji vaksin mereka.

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb menyebarkan cermin sekunder saat memperbesar ke arah tujuan akhir

Penulis utama studi tersebut, Dr Jakob Trimbert, Kepala Diagnostik di Institut Virologi di Freie Universität Berlin di Jerman, mengatakan bahwa hamster adalah “hewan non-transgenik utama”. [not genetically modified] Model hewan kecil” untuk penelitian COVID-19.

“Hewan-hewan ini memiliki keuntungan besar karena secara alami rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2, termasuk penyebaran alami di antara hamster,” jelasnya kepada Fox News Digital.

Infeksi hamster Suriah menyerupai beberapa fitur utama dari virus COVID-19 manusia yang ringan – ini menjadikan hamster model yang ideal untuk mempelajari vaksin dan perawatan COVID-19. “

Dr. Trimbert mengatakan vaksin hidung memiliki keunggulan signifikan dibanding vaksin suntik yang ada saat ini.

“Vaksin hidup yang dilemahkan yang diterapkan secara intranasal menawarkan perlindungan yang unggul terhadap infeksi SARS-CoV-2 dibandingkan dengan vaksin yang diterapkan secara intramuskular,” katanya kepada Fox News Digital.

Meskipun dia mengatakan bahwa vaksin yang dipasarkan saat ini berfungsi dengan baik untuk mencegah penyakit parah akibat COVID, Dr. Trimbert mencatat bahwa vaksin tersebut tidak mencegah infeksi, penyakit sedang, atau penyebaran.

“Kami menemukan bahwa vaksin hidup yang dilemahkan menghambat replikasi virus” – jadi “ini bisa menjadi pengubah permainan dalam mengendalikan transmisi SARS-CoV-2.”

Dr. Trimbert mengatakan manfaat utama dari vaksin hidung adalah untuk meningkatkan kekebalan tubuh saat dibutuhkan.

Para peneliti di Institute of Virology di Freie-University di Berlin mengungkapkan bahwa ketika dua dosis vaksin COVID-19 hidung diberikan kepada hamster, mereka menunjukkan respons kekebalan yang lebih kuat dibandingkan dengan dua dosis vaksin yang tersedia saat ini.
iStock

“Ini adalah induksi kekebalan lokal di lokasi infeksi alami yang bisa menjadi pengubah permainan di sini,” katanya.

“Menilai dari hasil kami, ini memiliki efek yang signifikan dan secara signifikan mengurangi risiko infeksi.”

Mark Siegel, seorang profesor kedokteran di New York University Langone Medical Center dan kontributor medis untuk Fox News, mengatakan bahwa penelitian baru ini menjanjikan. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian.

READ  Evolusi DNA manusia yang unik telah menjadi tindakan penyeimbangan yang rumit

“Tujuannya sangat penting: menciptakan penghalang untuk menghentikan penyebaran virus,” katanya kepada Fox News Digital.

“Ini termasuk antibodi IGA dan bekerja pada tingkat selaput lendir.”

IGA, atau imunoglobulin A, adalah antibodi yang berperan penting dalam fungsi kekebalan selaput lendir.

Selaput lendir, atau mukosa hidung, adalah jaringan yang melapisi rongga hidung.

Vaksin hidung dapat berdiri sendiri atau dapat bekerja dalam kombinasi dengan vaksin lain, kata Dr. Siegel.

“Jika vaksin Jerman efektif dan uji coba vaksin Jerman pada manusia masih berlangsung, itu akan menjadi langkah maju yang besar,” katanya.

Dr.Norman B. Gillis, yang telah merawat lebih dari 1.000 pasien di Long Haul COVID Clinic di Aventura, Florida, juga meninjau hasilnya.

“Saya pikir itu ide bagus untuk membuat vaksin yang bisa membangun kekebalan di mukosa hidung,” katanya kepada Fox News Digital.

Ia menjelaskan, “Penelitian menunjukkan bahwa virus Corona dan virus lainnya sering masuk melalui hidung dan ditularkan melalui saraf penciuman… lalu ke otak.”

Dr. Giles mengatakan bahwa mengembangkan vaksin hidung dapat membantu mencegah virus mencapai otak dengan mudah.

“Ini penting karena banyak pasien COVID jangka panjang melaporkan kerusakan otak akibat virus tersebut,” tambahnya.

Selain itu, vaksin hidung akan memberikan alternatif yang berguna bagi pasien yang takut jarum suntik, memungkinkan mereka terlindungi tanpa suntikan, kata dokter tersebut.

Pada Juli 2022, setidaknya ada 12 vaksin COVID hidung dalam pengembangan klinis, menurut Science Immunology.

Perusahaan bioteknologi Codagenix mengumumkan pada Oktober 2022 bahwa mereka telah memasuki uji klinis Fase 3 CoviLiv, vaksin COVID-19 intranasalnya yang ditujukan untuk orang dewasa yang sehat.

Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai di New York City telah meluncurkan studi Fase 1 untuk mengevaluasi vaksin berbasis telur baru, yang disebut NDV-HXP-S, yang dapat diberikan secara intranasal atau dengan injeksi intramuskular.

READ  Nenek moyang manusia di ambang kepunahan 900.000 tahun lalu: ScienceAlert

Pada Juni 2022, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan keefektifan vaksin COVID hidung pada hamster.

Ini diikuti oleh penelitian lain pada September 2022, yang menunjukkan bahwa vaksin hidung menghasilkan respons kekebalan yang kuat pada monyet rhesus.

China dan India sama-sama menyetujui vaksin COVID hidung untuk manusia, seperti yang dilaporkan di Nature pada September 2022.

Iran dan Rusia juga telah menyetujui bentuk vaksin hidung, meskipun data tentang keefektifannya terbatas.

Tim peneliti Jerman berencana untuk terus menyelidiki kemanjuran vaksinnya dan berharap untuk beralih ke uji klinis.

“Sementara temuan kami pada model hewan kuat, hanya uji klinis yang dapat memastikan potensi terjemahan ke pengobatan manusia,” kata Dr. Trimbert.

Masih ada pertanyaan tentang keamanan vaksin untuk orang dengan sistem kekebalan yang lemah dan potensi risiko menggabungkannya dengan berbagai jenis virus.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyatakan bahwa orang yang mengalami gangguan sistem kekebalan tubuh yang parah dan wanita hamil harus menghindari vaksin hidup.

“Kami pikir ada alasan untuk berharap pada vaksin COVID-19 generasi mendatang yang lebih baik mengendalikan penularan virus dan secara signifikan mengurangi beban penyakit,” kata Dr. Trimbert.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/04/06/covid-19-nasal-spray-shows-strong-immune-response-in-study/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi