SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Modern Snakes Evolved From Few Survivors

Semua ular hidup berevolusi dari beberapa yang selamat dari asteroid pembunuh dinosaurus

Semua ular hidup berevolusi dari beberapa spesies yang selamat dari dampak asteroid raksasa yang memusnahkan dinosaurus dan sebagian besar makhluk hidup lainnya pada akhir periode Cretaceous. Kredit: Joschua Knuppe

Penelitian dari Milner Center for Evolution menunjukkan bahwa ular modern berevolusi dari segelintir nenek moyang yang selamat dari asteroid yang membunuh dinosaurus.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa semua ular hidup berevolusi dari beberapa spesies yang selamat dari dampak asteroid raksasa yang memusnahkan dinosaurus dan sebagian besar makhluk hidup lainnya di akhir dunia. pucat. Para penulis mengatakan peristiwa kepunahan yang menghancurkan ini adalah bentuk ‘penghancuran kreatif’ yang memungkinkan ular melakukan diversifikasi ke area baru yang sebelumnya ditempati oleh pesaing mereka.

Pencarian dipublikasikan di Koneksi Alam, menunjukkan bahwa ular, termasuk saat ini hampir 4.000 spesies hidup, mulai melakukan diversifikasi sekitar waktu dampak luar angkasa memusnahkan dinosaurus dan sebagian besar spesies lain di planet ini.

Penelitian, yang dipimpin oleh para ilmuwan di University of Bath dan termasuk kolaborator dari Bristol, Cambridge dan Jerman, menggunakan fosil dan menganalisis perbedaan genetik antara ular modern untuk merekonstruksi evolusi ular. Analisis membantu menentukan kapan ular modern berevolusi.

Hasil mereka menunjukkan bahwa semua ular hidup termasuk dalam segelintir spesies yang selamat dari dampak asteroid 66 juta tahun yang lalu, kepunahan yang sama yang memusnahkan dinosaurus.

Para penulis berpendapat bahwa kemampuan ular untuk menggali di bawah tanah dan pergi untuk waktu yang lama tanpa makanan membantu mereka bertahan dari dampak yang menghancurkan. Setelah itu, kepunahan saingan mereka — termasuk ular Kapur dan dinosaurus itu sendiri — memungkinkan ular pindah ke ceruk baru, habitat baru, dan benua baru.

READ  'Flu Rusia' membunuh 700.000 orang pada tahun 1977, dan banyak ilmuwan sekarang percaya itu mungkin disebabkan oleh kebocoran laboratorium

Kemudian ular mulai melakukan diversifikasi, menghasilkan subspesies seperti ular berbisa, kobra, ular garter, ular sanca, dan boas, mengeksploitasi habitat baru, dan mangsa baru. Keanekaragaman ular modern—termasuk ular pohon, ular laut, ular berbisa dan kobra, serta belut besar seperti boa dan piton—muncul hanya setelah kepunahan dinosaurus.

Fosil-fosil tersebut juga menunjukkan perubahan bentuk tulang belakang ular menyusul punahnya garis keturunan Kapur dan munculnya kelompok baru, termasuk ular laut raksasa yang panjangnya mencapai 10 meter.

“Ini luar biasa, karena mereka tidak hanya bertahan dari kepunahan yang memusnahkan banyak hewan lain, tetapi dalam beberapa juta tahun mereka berinovasi, menggunakan habitat mereka dengan cara baru,” kata penulis utama dan mahasiswa pascasarjana baru-baru ini di University of Bath, Dr. di Friedrich-Alexander-Universität Erlangen-Nürnberg (FAU) di Jerman.

Studi ini juga menunjukkan bahwa ular mulai menyebar ke seluruh dunia sekitar waktu ini. Meskipun nenek moyang ular hidup mungkin telah tinggal di suatu tempat di belahan bumi selatan, ular tampaknya telah menyebar ke Asia setelah kepunahan.

Dr Nick Longrich, dari Pusat Evolusi Milner Universitas Bath dan penulis terkait mengatakan: “Penelitian kami menunjukkan bahwa kepunahan adalah bentuk ‘penghancuran kreatif’ – dengan menghilangkan spesies purba, hal itu memungkinkan para penyintas mengeksploitasi celah dalam ekosistem, dan bereksperimen dengan gaya hidup dan habitat baru.

“Ini tampaknya merupakan ciri umum evolusi – ini adalah periode segera setelah kepunahan besar di mana kita melihat evolusi pada keadaan yang paling eksperimental dan inovatif.

“Penghancuran keanekaragaman hayati membuka jalan bagi hal-hal baru untuk muncul dan menjajah wilayah baru. Akhirnya kehidupan menjadi lebih beragam dari sebelumnya.”

Studi ini juga menemukan bukti dari peristiwa diversifikasi besar kedua di sekitar waktu ketika dunia bergeser dari ‘rumah kaca’ yang hangat ke iklim ‘rumah es’ yang dingin, yang melihat pembentukan lapisan es kutub dan permulaan zaman es.

READ  Video penjelajah Curiosity NASA menunjukkan pemandangan panorama Mars yang baru

Pola yang terlihat pada ular menunjukkan peran kunci bencana – gangguan lingkungan yang parah, cepat, dan global – dalam mendorong perubahan evolusioner.

Referensi: “Evolusi dan penyebaran ular melalui kepunahan massal Kapur dan Paleogen” oleh Catherine J. Klein, David Pisani, Daniel J. Field, Rebecca Lakin, Matthew A. Wells, dan Nicholas R. Longrich, 14 September 2021, Koneksi Alam.
DOI: 10.1038 / s41467-021-25136-y