SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang gadis 13 tahun meninggal ketika dia jatuh dari ketinggian Stadion Metropolitan di Barranquilla

Seorang gadis 13 tahun telah meninggal jatuh ke dalam kekosongan di Stadion Metropolitan di Barranquilla. Foto: Walikota Barranquilla

Gejolak di ibu kota Atlantik atas kematian seorang gadis berusia 13 tahun yang menghadiri untuk divaksinasi virus Corona di pusat vaksinasi di Stadion Metropolitan Barranquilla Dan dia jatuh ke dalam kekosongan salah satu pegangan tangga tempat itu.

Gadis itu meninggal pada Jumat sore, 3 Desember Setelah mengalami cedera serius dan menghabiskan beberapa jam di Intensive Care Unit (ICU). Insiden bayi, yang namanya tidak dikonfirmasi, terjadi keesokan paginya, menurut media setempat. Dia kehilangan kesadaran dan pusing dan jatuh dari arena olahraga.

Setelah jatuh parah, paramedis dan saksi bergegas membantunya dan membawanya ke klinik Adelita de Char, di mana dia dipindahkan ke unit perawatan intensif, dan di mana dia tinggal selama lebih dari 10 jam, Seperti yang dipelajari oleh surat kabar lokal Bentara.

Meski kondisi kesehatan anak di bawah umur dirahasiakan, setelah pertengkaran yang berlangsung beberapa jam seumur hidupnya, Tak lama kemudian dia meninggal dunia. Hal tersebut dibenarkan oleh pihak keluarga korban kepada mediator tersebut. Portal yang juga mengetahui bagian medis tempat gadis itu dirujuk Dia harus diintubasi dan menjalani prosedur klinis lain yang gagal.

Menurut informasi pertama, anak itu bersama ibunya, dan dia menderita setelah kecelakaan itu “Multiple trauma dan trauma kepala mikro”, Saya menyebutkan stasiun Radio Siput.

Salah satu saksi dari peristiwa malang itu menceritakan bagaimana peristiwa yang membuat anak di bawah umur itu kehilangan nyawanya adalah: Saya duduk di sini dan mendengarkan seolah-olah mereka melempar karung, dan saya melihat orang-orang berteriak dan berlari. Dari apa yang saya bayangkan, tidak ada yang harus jatuh, Seorang saksi kecelakaan mengatakan kepada The Atlantic.

READ  Dua tahun lalu, pemerintah AS memberlakukan sanksi terhadap maskapai pemilik pesawat yang disimpan di Ezeiza

Saat ini pihak berwenang sedang menyelidiki apa yang terjadi, sementara vaksinasi di stadion telah ditangguhkan.

Pembunuh gratis seorang gadis di Barranquilla

Bukan satu-satunya fakta yang mengejutkan penduduk ibu kota Atlantik. Minggu ini sudah dikonfirmasiDi tengah sidang virtual, seorang hakim mengumumkan berakhirnya masa hukuman yang menguntungkan Brian de Jesus Rivera Hernandez dan Raul Jose Barrios Altamar, Dugaan pembunuh anak berusia 3 tahun, jadi mereka mendapatkan kembali kebebasan mereka.

1 Desember lalu, diketahui bahwa mereka yang dituduh membunuh gadis itu telah dibebaskan, setelah hakim mencatat hal ini karena 120 hari telah berlalu tanpa sidang pengadilan lisan dimulai.

Menurut media lokal, orang-orang ini sebelumnya telah didakwa dengan pembunuhan berencana dan perdagangan orang, atau membuat atau memiliki senjata api secara ilegal atau amunisi yang memberatkan.

Berdasarkan rekaman film dan kesaksian penumpang, pihak berwenang mematuhi surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh jaksa penuntut umum, Pada 24 Maret 2019, Constable Brian de Jesus Rivera yang berusia 25 tahun diduga melakukan kejahatan terhadap anak di bawah umur 3 tahun, selama perampokan bersenjata di bus kota di barat daya Barranquilla.

Menurut peristiwa yang diceritakan oleh ibu anak di bawah umur dan penumpang bus di jalan Lucero San Felipe, pembunuhan gadis itu terjadi karena kelalaian pencuri, ketika salah satu penumpang mencoba melucuti senjatanya, tetapi dia menembaknya. , melukainya. di salah satu bahunya, dan peluru yang sama mengakhiri perjalanannya di tubuh anak di bawah umur yang duduk di atas kaki ibunya. Kematian gadis itu dikonfirmasi di Rumah Sakit Nazareth, di mana dia dibawa.

Baca terus: