SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang ibu memberikan permen karet melatonin kepada putrinya yang berusia 15 tahun dan 5 tahun sebelum membunuh mereka

Seorang ibu memberikan permen karet melatonin kepada putrinya yang berusia 15 tahun dan 5 tahun sebelum membunuh mereka

Veronica Youngblood (Castro), seorang ibu berusia 38 tahun dari Virginia (AS), yang membius putrinya dengan permen karet melatonin sebelum menembak mereka lima tahun lalu, dijatuhi hukuman 78 tahun penjara. Dia menerima hukuman yang lebih berat setelah mantan pekerja seks itu divonis bersalah atas dua dakwaan pembunuhan tingkat pertama dan dua dakwaan kejahatan senjata api pada bulan Maret.

Kami merekomendasikan: “Saya keluar dalam 30 hari!” Seorang pemuda menabrak mantan petugas polisi dengan mobilnya; Karena itu, dia mencatat dirinya melakukan kejahatan tersebut

Veronica menembak putrinya, Sharon Castro, 15, dan Brooklyn Youngblood, 5.di tempat tidur mereka di apartemen McLean setelah dibius dengan permen karet melatonin pada Agustus 2018. Brooklyn, yang meninggal di tempat kejadian, tertembak di kepala, sedangkan Sharon tertembak di punggung dan sekali di dada dan kemudian meninggal di rumah sakit.

Remaja tersebut dapat menelepon 911 setelah dia tertembak untuk memberi tahu operator bahwa ibunyalah yang menarik pelatuknya. Para juri yang mendengar permohonan Sharon selama dua minggu persidangan sangat terkejut hingga mereka bertanya apakah mereka bisa mendapatkan perawatan.

Veronica mengatakan kepada penyelidik bahwa dia berencana membunuh mereka dan bunuh diri setelah perselisihan hak asuh yang lama dengan mantan suaminya.

Saat putri remajanya sedang sekarat, Veronica menelepon mantan suaminya Ron Youngblood untuk memberitahunya bahwa dia membencinya dan dia menembak anak-anak mereka. Dia awalnya berencana pindah ke Missouri bersama gadis-gadis itu, tetapi setuju untuk tinggal bersama Brooklyn atas permintaan mantan istrinya.

Ibu gadis-gadis tersebut, yang besar di Argentina dan hanya bisa berbahasa Spanyol, menggambarkan dirinya sebagai “ibu yang baik” saat mendengar hukumannya dan mengatakan “sesuatu telah terjadi” di otaknya. “Saya tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Sesuatu tiba-tiba muncul di benak saya,” katanya melalui seorang penerjemah dalam pidato 30 menit tentang putrinya dan kesulitan yang dia hadapi dalam membesarkan mereka.

READ  5 manfaat memiliki dachshund yang sedikit diketahui

Veronica mengajukan pembelaan atas kegilaan di persidangan, mengklaim dia mendengar suara-suara, tapi ditolak. Juri merekomendasikan hukuman penjara 78 tahun setelah mendengarkan kesaksian selama hukuman bahwa sang ibu tumbuh dalam kemiskinan, mengalami pelecehan fisik dan seksual saat masih anak-anak dan beralih ke pekerja seks saat remaja untuk menghidupi putri sulungnya.

Pengacara pembela meminta agar kedua hukuman tersebut dilaksanakan secara bersamaanyang akan mengurangi hukuman dari 78 tahun menjadi 42 tahun, yang ditolak oleh Hakim Pengadilan Wilayah Fairfax Randy Bellows.

“Ibu dan ayah mempunyai banyak tanggung jawab, namun tidak ada yang lebih penting daripada menjaga keselamatan anak-anak mereka. Sangat disayangkan ibu menjadi instrumen kematiannya.”

dmr