SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pasien kanker bermain gitar sementara dokter mengangkat tumor otaknya

Seorang pasien kanker bermain gitar sementara dokter mengangkat tumor otaknya

Berita

Gagasan untuk melakukan operasi otak dalam keadaan sadar mungkin tampak cukup menakjubkan, tetapi seorang pria Florida mengambil langkah lebih jauh dan bermain gitar sementara dokter mengangkat tumornya.

Tim neurologi dari Sylvester Comprehensive Cancer Center di University of Miami Miller School of Medicine menginginkan pasiennya, Christian Nolen, memainkan nada pada instrumen tersebut sehingga mereka dapat menilai dan melindungi ketangkasan manualnya sambil bersikap seagresif mungkin dalam menghilangkan tumor. . .

Dokter bedah dan pasien berbicara dengan Fox News Digital tentang pengalaman tersebut.

Nolen, seorang gitaris yang rajin, menderita tumor di lobus frontal kanan otaknya yang mulai menimbulkan gejala.

“Christian mengalami masalah pada bagian kiri tubuhnya, terutama tangan kirinya,” kata Ricardo Comotar, direktur program tumor otak di Sylvester, kepada Fox News Digital melalui Zoom.

“Dia memperhatikan adanya masalah pada ketangkasannya yang mempengaruhi kemampuannya bermain gitar.”

Christian Nolen memainkan gitarnya selama operasi otak. Pusat Kanker Komprehensif Sylvester di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller

Komotar mencontohkan, Nolen memerlukan pembedahan untuk memastikan diagnosis dan menentukan jenis tumor, karena setiap tumor memiliki pilihan pengobatan yang berbeda, serta untuk mengangkatnya sebanyak mungkin.

Operasi dijadwalkan 10 hari setelah tumornya ditemukan, dan Nolen terkejut ketika dokter bertanya apakah dia ingin tetap terjaga dan bermain gitar selama prosedur berlangsung.

“Ketika tumor berada di dalam atau dekat bagian penting otak – sesuatu yang mengontrol kemampuan berbicara, memahami bahasa, atau bergerak – kami ingin melakukan operasi dalam keadaan sadar untuk terus memantau pasien, sehingga Anda tahu jika tumor mulai mengganggu. fungsi otak normal,” kata Komotar.

Dokter mengatakan, saat pasien tertidur, tim bedah tidak memiliki kemampuan untuk mendapatkan feedback.

“Pembedahan sebenarnya menjadi lebih berisiko karena Anda dapat mengangkat tumor yang melibatkan fungsi otak normal dan menyebabkan kerusakan nyata tanpa menyadarinya,” katanya.

Mengingat pentingnya bermain gitar bagi kualitas hidup Nolen, Komotar mengatakan “tidak ada cara yang lebih baik” untuk memantau ketangkasan manualnya dan dampak tumornya selain dengan memintanya memainkan instrumen tersebut di ruang operasi.

READ  Penemuan lautan luas di bawah kerak bumi yang mengandung lebih banyak air daripada permukaannya

Ketika dokter memberikan pilihan tersebut kepada Nolen, dia mengatakan pada awalnya pilihan tersebut “tampaknya tidak nyata”.

“Saya hanya mendengar prosedur seperti ini dilakukan di acara TV dan film,” katanya kepada Fox News Digital melalui email. “Saya merasa ini adalah pengalaman unik yang tidak boleh saya lewatkan — terutama karena keterampilan motorik saya dipertaruhkan.”

“Risiko anestesi selama seluruh prosedur melebihi ketakutan atau kecemasan mengenai prosedur itu sendiri,” tambahnya.

Sebelum prosedur, Nolen mengatakan dia diperkenalkan kepada anggota tim bedah dan diberitahu secara mendalam apa yang akan terjadi.

Tim anestesi menidurkan Nolen untuk memulai kraniotomi, tetapi dia terbangun selama bagian sensitif dari prosedur dua jam tersebut. Begitu dia sudah paham dengan apa yang terjadi, tim perawatan memberikan Nolan sebuah gitar dan memintanya untuk bermain.

Sedasi terjaga dianjurkan bila tumor dekat dengan bagian penting otak. Pusat Kanker Komprehensif Sylvester di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller

“Saat saya bangun, saya sangat stres melihat segala sesuatu di sekitar saya dan melawan reaksi alami untuk duduk,” kenang Nolen.

Setelah seorang anggota tim perawatan memberikan “tangan yang meyakinkan” untuk mencegah Nolin duduk, dia mengatakan hanya butuh satu detik baginya untuk mengingat apa yang terjadi.

“Saya hanya harus bernapas dan tetap tenang,” katanya.

Selama operasi, dia melakukan yang terbaik untuk memainkan beberapa lagu yang telah dia latih, termasuk lagu dari artis seperti Deftones dan System of a Down.

Saat ahli bedah mengangkat tumornya, mereka terus memantau fungsi tangan Nolen saat dia bermain gitar.

“Saat kami akan menyelesaikan kondisi bagian belakang tumor, kami melihat fungsi tangannya mulai memburuk,” kata Komotar. “Tumor itu menyentuh dan berinteraksi dengan bagian otak yang mengontrol gerakan tangan. Untungnya, kami dapat mengangkat seluruh tumor tanpa melukai tangannya.”

“Ini liar,” kata Nolen saat operasi.

Apa yang Anda ketahui tentang rutinitas bangun tidur?

Meskipun pasien bermain gitar selama operasi bukanlah kejadian sehari-hari, Komotar mengatakan kepada Fox News Digital bahwa dia dan tim bedah saraf khusus lainnya melakukan operasi dalam keadaan sadar beberapa kali seminggu, dengan total beberapa ratus kali dalam setahun.

READ  Sinar-X paling detail di alam semesta telah dirilis. lihat gambarnya

“Sebagian besar pasien terpesona dengan proses ini,” katanya. “Kami memberi tahu mereka bahwa mereka akan dapat berbicara dan menggerakkan tangan atau anggota tubuh mereka sehingga kami dapat terus memeriksanya.”

Dokter juga meyakinkan pasien bahwa mereka tidak akan merasakan sakit, kemungkinan besar tidak akan mengingat keseluruhan prosedur, dan akan tetap merasa nyaman – “yang merupakan hasil dari tim neuroanesthesia kelas dunia kami,” tambah Komotar.

Dokter mengangkat sebagian besar tumor di otak Nolen. Pusat Kanker Komprehensif Sylvester di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller

Dokter menunjukkan bahwa penelitian telah membuktikan manfaat melakukan operasi dengan menggunakan anestesi sadar dibandingkan dengan anestesi umum yang dalam.

“Pembedahan dengan pemeriksaan neurologis berkelanjutan memberikan hasil fungsional yang lebih baik dan mengurangi defisit neurologis,” katanya.

Ada juga perbaikan dalam pemulangan dan pemulihan.

“Semakin sedikit anestesi yang digunakan selama operasi, pasien akan lebih baik dalam bangun,” ujarnya. “Semakin cepat mereka bangun, semakin cepat mereka dapat berkeliling, dan semakin cepat pula mereka dapat pulang.”

Tentu saja, semakin lama Anda dirawat di rumah sakit, semakin banyak komplikasi yang Anda derita, tambah Komotar.

Bermain gitar bukanlah satu-satunya aktivitas yang dapat dilakukan pasien selama kraniotomi terjaga.

Apa pun yang tidak meningkatkan tekanan di kepala, seperti bermain biola, adalah hal yang wajar, kata Komotar.

Beberapa pasien bernyanyi selama operasi otak, sehingga ahli bedah dapat memantau kemampuan mereka dalam membentuk dan memahami kata-kata sambil mengangkat tumor di area yang melibatkan bahasa.

Komotar mengakui bahwa ada beberapa risiko yang terkait dengan operasi kranial sadar.

“Kejang tentu bisa menjadi lebih buruk jika menjalani operasi saat terjaga,” katanya kepada Fox News Digital. “Jika seseorang memiliki riwayat kejang, kami berusaha menghindari rangsangan listrik pada otak, yang merupakan bagian dari teknologi ini.”

READ  Bagaimana bumi berubah menjadi bola salju

Risiko terbesar dalam menghilangkan tumor otak saat terjaga adalah sekitar 5% hingga 10% pasien tidak dapat “mentolerir” dibangunkan, kata Komotar.

“Bahkan dengan anestesi universal, mereka mungkin terbangun dalam keadaan linglung atau terlalu kesakitan untuk diperiksa,” katanya. “Mereka mungkin bingung, gelisah, atau tidak dapat mengikuti perintah.”

Jika hal ini terjadi, tim perawatan akan menidurkan pasien kembali dan melakukan pengangkatan tumor secara lebih konservatif.

Tanpa umpan balik yang konstan dari pasien, tim bedah tidak dapat bertindak agresif dalam mengangkat tumor, kata Komotar. “Kami hanya mengambil apa yang kami tahu benar-benar aman, dan kami mengabaikan apa pun yang meragukan.”

Nolen kembali berolahraga dan bermain gitar setelah operasi. Pusat Kanker Komprehensif Sylvester di Fakultas Kedokteran Universitas Miami Miller

Jalan menuju pemulihan

Operasi Nolen berjalan lancar dan seluruh tumornya telah diangkat.

“Cristian melakukannya dengan baik,” kata Komotar. “Dia pulang ke rumah sehari setelah operasi. Dia mengatakan kualitas hidupnya lebih baik dari sebelumnya, jadi menurut saya kesembuhannya luar biasa.”

Pasien mengatakan dua minggu pertama setelah operasi agak sulit bagi Nolen, terutama karena pembatasan pasca operasi.

“Hari-harinya sangat panjang,” kata Nolen kepada Fox News Digital. “Namun, berkat sistem pendukung yang kuat, saya dapat fokus pada hal-hal positif.”

Dia sekarang kembali berolahraga di gym dan bermain gitar, dengan peningkatan yang nyata pada tangan kirinya.

Dia sedang menunggu hasil akhir patologis, dan perawatan lanjutan kemungkinan besar akan mencakup radioterapi dan kemoterapi selama enam minggu.

Baik Komotar maupun Nolen menegaskan keberhasilan operasi bergantung pada kerja sama seluruh tim perawatan.

“Tim di Sylvester Comprehensive Cancer Center di Miami sangat informatif dan memberikan sedikit imajinasi dengan cara terbaik,” kata Nolen. “Mereka juga menawari saya beberapa program dukungan emosional.”

“Kasus seperti ini menyoroti nilai perawatan multidisiplin,” tambah Komotar.

“Tidak mungkin mengangkat tumor seperti ini dan memulangkan pasien dengan cepat dan baik tanpa seluruh tim yang komprehensif – ahli neuroanestesi, ahli intensif, perawat, teknisi, ahli onkologi yang hebat – semuanya bekerja sama.”

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/01/16/news/cancer-patient-plays-guitar- while-doctors-remove-his-brain-tumor/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi