SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pemuda menceritakan “tawaran” yang diterimanya dalam perjalanan ke Israel

pada tahun 2014, Bernadette Bavani Dia menemani orang tuanya yang sangat setia dalam menunaikan ibadah haji Israel. Perjalanan itu, secara tegas, termasuk tur berpemandu ke kota-kota seperti Tel Aviv, Nazaret, Betlehem, Yerusalem, dan Roma, dan mereka melakukannya dengan gagasan “menjalani jalan yang diambil oleh Yesus Kristus,” meskipun dalam perjalanan mereka adalah kejutan yang tidak menyenangkan. Di salah satu pasar Yerusalem, ibunya ditawari 600 unta, dan mereka baru berusia 17 tahun saat itu.

Wanita muda itu mengangkat topik itu di Twitter setelah Facebook mengingatkannya pada postingan yang dia buat delapan tahun lalu, ketika keluarga itu berbagi foto perjalanan dengan teman-teman mereka. Keluarga saya Katolik dan alasan perjalanan itu adalah ziarah Katolik. Tempat-tempat suci bagi agama Katolik telah dikunjungi, tetapi kami juga melakukan kunjungan ke tempat-tempat yang lebih terkenal dalam Yudaisme dan tempat-tempat lain dengan budaya Islam.” Bangsa. Setelah bertahun-tahun sejak insiden traumatis yang mempengaruhi dirinya dan yang dia laporkan hanya di keluarganya dan di sekolah, dia memutuskan untuk mengingat situasi ini mengenai praktik antropologis, yang diderita banyak turis di beberapa negara Timur Tengah.

“Saya bersama ibu dan ayah saya di IsraelTempat kami mengunjungi beberapa kota. Mereka pergi ke Israel pada tahun 2012 dan mereka sangat menyukainya dan kembali [en 2014] Dan mereka ingin membawaku. Karena itu, kami kembali dan mengunjungi beberapa kota.” Insiden itu terjadi di pasar Al-Quds, di bagian kota Islam, dan dia berusia 17 tahun, kata wanita berusia 25 tahun itu.


Foto: spesial

Dengan foto yang memperlihatkan dia tersenyum beberapa menit sebelum situasi traumatisnya, Bernadette mencoba menjelaskan konteks di mana episode membingungkan itu terjadi. “Pasar terlalu sempit untuk dimasuki, dan memiliki beberapa kios. Kami bersama ibu dan ayah saya karena itu adalah hari libur dari perjalanan dan kami memutuskan untuk mengunjungi bagian non-Katolik di Yerusalem, itulah sebabnya kami pergi ke pasar di bagian ini,” jelasnya. Remaja putri tersebut menjelaskan bahwa dalam perjalanan wisata ini mereka selalu menganjurkan kepada para wanita untuk tidak pergi sendiri ke tempat seperti ini, ditambah lagi jika mereka melakukan tur, mereka harus mengenakan pakaian longgar, lengan panjang dan menutupi seluruh tubuh. “Saat itu panas sekali, jadi saya punya celana panjang yang longgar,” jelasnya.

READ  Tuduhan kebrutalan di Myanmar setelah kudeta 'Apakah Anda tahu apa yang kami lakukan dengan para wanita yang berakhir di sini? Kami memperkosa dan membunuh mereka'

Dalam sekejap, ayahnya maju dan dia ditinggalkan sendirian dengan ibunya di daerah itu. “Ayah saya di depan, ibu saya dan saya melihat tempat yang berbeda. Saya mulai melihat situasi kecil, di mana, ketika kami melihat sesuatu dan orang yang hadir di podium mulai banyak melihat saya. Di sana sangat umum bagi pria untuk melihat Anda sepanjang waktu tanpa filter. Pegang pria yang Dia menjalankan stan dengan tangan saya dan menatap mata saya dan mulai berkata kepada ibu saya, ‘Berapa banyak unta yang dia miliki? (Berapa banyak unta yang dia miliki?) apakah dia punya?)’, Ibuku tidak bisa berbahasa Inggris. Lihat, kami sama-sama kaget karena pria itu memegang lengan saya dan menarik saya ke atas,” dia merekonstruksi.

Momen itu menjadi semakin menyakitkan baginya dan ibunya, yang tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Ibuku tidak menjawab, lalu melanjutkan: seratus [100 camellos] Karena ibuku tidak menjawab, dia mulai berteriak: Dua ratus, tiga ratus, empat ratus [200, 300, 400 camellos]. Dia mulai menaikkan taruhan sampai akhirnya dia berkata: Enam ratus. [600 camellos] dan mulai berteriak [otra vez]. Enam ratus kalimat untuknya [600 camellos por ella]Ibu saya bertanya kepada saya: “Apa yang terjadi? Bernadette? Jadi saya berkata kepadanya: Bu, dia menunjukkan 600 kalimat kepada Anda, ”dan dia menceritakan sebagian dari episode itu.

Pada saat itu keduanya tetap diam sementara pria, 50, menunggu jawaban dari ibunya, katanya, tercengang dengan apa yang dialami ibunya. “Saya pucat. Saya tidak hanya menjadi sangat gugup, pria itu terus memegangi lengan saya dan ibu saya melihat seluruh situasi ini yang tidak dia mengerti dan berteriak pada ayah saya: ‘Ayo,’ katanya. Setelah beberapa saat karena ketegangan, ayahnya masuk dan berkata ‘Tidak’ dan mereka segera pergi.” Itu adalah situasi yang sangat langka. Saya merasa buruk dan terkejut! Dia mencoba menggambarkan situasinya.

READ  Seorang pemuda di India menggugat orang tuanya karena tidak ingin dilahirkan

“menukar”

pada saat itu, Bernadette Dia masih di sekolah dan mencatat bahwa ketika dia kembali dia memberi tahu para guru ini, karena di kelas sosiologi mereka selalu berbicara tentang perbedaan budaya antar negara dan memberi contoh ini. “Apakah itu lelucon atau tidak, bagi saya itu terlalu kuat bagi mereka untuk melakukan itu kepada saya. Saya baru saja mengenal dunia dan tidak percaya ada orang yang akan membuat lelucon tentang ini. Jika ya, tidak peduli demensia apa yang dia alami, itu sangat jelek. Saya sangat terkejut, ”katanya.

Dia menekankan bahwa wanita muda itu tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap situasi ini, karena dia tidak memiliki alat untuk merespons dan lumpuh. selama episode, Bernadette Dia mengerti bahwa itu adalah “barter”, meskipun dia tidak pernah tahu apakah itu lelucon, tetapi di sana dianggap semacam pertukaran praktik umum di antara keluarga.

“Bagi saya, menjadi sangat muda, itu sangat memengaruhi saya, karena itu seperti memberi nilai pada seseorang, dan bagaimana mereka memberikannya kepada Anda adalah hal yang kuat,” tambahnya. Sehari sebelumnya, keluarga tersebut melakukan perjalanan ke kota Yerikho di tengah gurun, tempat tinggal orang Badui [árabes nómadas]yang terbiasa melakukan barter semacam ini yang terdiri dari “membeli pengantin”. Foto yang dia bagikan di Twitter Bernadette Tepat di tempat tujuan itulah mereka tiba, memperingatkan praktik-praktik ini. “Tidak ada yang terjadi pada saya di sana. Semuanya baik-baik saja. Tapi setelah saya berbagi cerita, mereka mengatakan bahwa itu terjadi di banyak tempat di Timur. Terutama di Mesir tetapi saya tidak pergi ke sana.”

Di sisi lain, wanita muda itu mengklarifikasi bahwa ini tidak ada hubungannya dengan masalah Israel, melainkan terjadi di beberapa negara, karena hal budaya melampaui “geografi.” Dia menjelaskan bahwa “perjalanan ke Israel itu indah”, dan bahwa situasi ini tidak menutupi apa yang dia alami selama ziarah yang diundang keluarganya.

“Adalah baik untuk mengekspos diri Anda ke budaya yang berbeda untuk memahami bahwa dunia di sekitar kita berbeda dari apa yang biasa kita alami. Ini jelek, ini adalah anekdot, tapi ini adalah perjalanan yang kaya budaya untuk usia saya. Saya belajar banyak . Baik bepergian dan bepergian dengan perusahaan. Saya tidak akan membatalkan pergi ke Israel karena saya lulus Dengan ini, tetapi saya akan mengambil tindakan, ”tegasnya dan mengingat banyak episode yang dia tonton selama haji.

READ  Frase Hari Ayah 2022: gambar, kartu, rantai, dan pesan di Facebook (FB), Instagram (IG), WhatsApp (WS) untuk Minggu, 19 Juni | tik tok | Selamat Hari Ayah | Kolumbia

Seiring waktu, wanita muda itu terlibat dalam perdebatan feminis dan harus berjuang dengan komentar orang-orang yang berpendapat bahwa di Argentina “tidak masuk akal menjadi seorang feminis,” karena ada hal-hal yang tidak terjadi di sini. “Anda harus menonton seluruh layar, karena jika situasi ini terjadi pada saya, itu berarti banyak hal terjadi pada wanita setiap hari, dan Anda harus bekerja untuk mengubahnya,” tutupnya.

masalah budaya

Ada yang mengatakan bahwa “usulan untuk menukar unta dengan wanita” hanyalah lelucon yang bertahan selama bertahun-tahun. Ada orang-orang yang menyatakan bahwa pedagang “menggantung diri seperti gundukan untuk pembeli potensial” dan dalam upaya “untuk jatuh hati dengan lembut dan menenangkan pelanggan, mereka memiliki adegan yang ditetapkan” yang melibatkan wanita yang menemani keluarga. Kemudian para penjual “bermain” untuk menukarkannya dengan suami atau temannya dengan unta yang banyak, sebagai mahar yang sebenarnya diberikan kepada seorang laki-laki.

Yang benar adalah bahwa jual beli pengantin adalah kebiasaan antropologis yang dibuat antara keluarga pengantin pria dan pengantin wanita dengan tujuan tunggal mengatur pernikahan dan meningkatkan warisan rumah. Konon hasil dari barter atau pertukaran jenis ini, wanita dianggap sebagai “milik” suami dan keluarganya, sehingga dalam beberapa kasus bahkan dapat dijual kembali. Wisatawan yang melakukan perjalanan ke negara-negara Timur Tengah yang memiliki budaya yang mengakar sering menghadapi situasi memalukan seperti ini.

*Grup Diarios America (GDA) tempat Anda berada Globalismeadalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991 yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

agv