SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria yang dikenal di India sebagai ‘pejuang’ COVID-19 telah meninggal tanpa menemukan tempat tidur rumah sakit

Chandan Nemji mengajukan diri untuk mengkremasi jenazah korban virus corona di India (Foto: REUTERS/Adnan Abedi)

Hidup memiliki situasi ironis yang terkadang mendekati tragedi. Ini adalah kasus Chandan Nimji, seorang pria berusia 67 tahun yang dikenal di negaranya, India, Salah satu tempat yang paling parah terkena COVID-19 di duniaSeperti ‘Mahkota Prajurit’ untuk dimiliki” Mereka berpartisipasi dalam kremasi mayat lebih dari 1.300 korban epidemi, Tetapi ketika dia terinfeksi dan membutuhkan perawatan medis, dia tidak dapat menemukan tempat tidur rumah sakit atau membayar obat-obatannya.

Untuk menambahkan elemen ke cerita yang tidak biasa ini, Nemji akan tertular virus corona ketika dia dan istrinya pergi untuk menerima dosis pertama vaksin melawan virus pandemi, di Nagpur, Maharashtra.

Segera, dia, istrinya, dua anak dan seorang kakak perempuanخت Mereka mulai menunjukkan gejala pertama dan ketika mereka dites positif.

Kesehatan Nimji mulai memburuk selama minggu terakhir bulan April, sehingga keluarganya mencoba memasukkannya ke rumah sakit umum. Tapi tidak mungkin bagi mereka untuk mendapatkan tempat tidur.

Keluarga yang putus asa berhasil membawanya ke rumah sakit swasta pada 5 Mei Tapi mereka tidak punya uang untuk membayar perawatan dan obat-obatan yang dibutuhkan Nimji.

Menurut pers setempat, rumah sakit meminta mereka untuk mendapatkan obat yang disebut tocilizumab, yang terlalu mahal untuk keluarga, Jadi mereka beralih ke yayasan tempat Nimje mengajukan diri.

“Kami menjangkau semua orang, tidak hanya untuk bantuan keuangan, tetapi juga untuk tempat tidur dan obat-obatan, tetapi tidak ada yang menjawab,” Ia menyayangkan Arvind Rathodi, pendiri LSM King Cobra Youth Force (KCYF), di mana Nimje telah mendaftar untuk membantu warga yang terkena dampak virus corona.

Chandan Nimje meninggal pada 26 Mei May
Chandan Nimje meninggal pada 26 Mei May

“Tidak ada yang membantu mereka yang melakukan segala daya mereka untuk memberikan martabat kematian lebih dari 1.300 warga,” ditambahkan.

READ  Buatan China

Rotaudi mengatakan mereka mencoba menghubungi pemerintah atau pihak berwenang setempat lagi untuk mendapatkan obat mahal, tetapi tidak ada upaya mereka yang mendapat tanggapan. Dia mengatakan itu adalah sukarelawan KCFY lain yang mengirim obat dari Delhi “tanpa meminta uang” sebagai imbalannya.

Tapi kondisi kesehatan Nimje sudah sangat sulit dan setiap hari dia semakin buruk. Itu lalu Pada tanggal 26 Mei, dia meninggal, di depan semua pemimpin Indonesia yang, beberapa minggu sebelum mereka jatuh sakit, telah menghiasinya dan menampilkannya di depan umum sebagai “pejuang mahkota”.

Di atas segalanya, kata pendiri LSM, Tanggapan pihak berwenang untuk menyediakan obat-obatan yang dibutuhkan Nemji datang di tengah pemakaman dan sekitar delapan hari setelah kematiannya, pejabat lain menelepon dan menelepon untuk melihat apakah dia bisa mendapatkan obat-obatan.

untuk pertunjukan ini “Pengabaiannya menyebabkan kematian dini”, Rathodi mengatakan dia akan menuntut pihak berwenang setempat di Pengadilan Bombay.

Baca terus