SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang WANITA disebut sebagai 'ibu yang buruk' karena meninggalkan bayi kembar tiganya yang berusia dua bulan di dalam rumah sendirian saat dia sedang istirahat.

Seorang WANITA disebut sebagai 'ibu yang buruk' karena meninggalkan bayi kembar tiganya yang berusia dua bulan di dalam rumah sendirian saat dia sedang istirahat.

Menjadi ibu baru memang membuat stres dan membuat kewalahan. Stres berlipat ganda ketika Anda memiliki lebih dari satu balita yang harus dirawat, seperti yang dialami oleh seorang ibu baru yang memiliki anak kembar tiga.

Untungnya, dia menemukan cara untuk mengatasi stres tersebut – sebuah taktik yang akhirnya digambarkan oleh tunangannya sebagai “ibu yang buruk”.

Ibu baru bertanggung jawab penuh untuk mengasuh tiga anak berusia dua bulan pada siang hari.

Seperti kebanyakan ibu baru, remaja berusia 20 tahun ini akhirnya menyadari bahwa dia perlu istirahat di sana-sini, terutama ketika bayinya menangis tanpa henti.

“Saya mendapati diri saya merasa sangat frustrasi hingga saya menangis.” tulisnya di postingan Reddit. “Sejujurnya ini sangat sulit, dan sang ayah tidak ada di sini untuk membantu karena dia sedang bekerja atau di sekolah.”

TERKAIT: Remaja Memberitahu Ibu 'Hidup Akan Lebih Baik' Tanpa Dia Jadi saya mengabulkan keinginannya

Dia mencatat bahwa karena keluarganya tinggal di apartemen di lantai utama, ketika dia memutuskan untuk keluar mencari udara segar, dia membatasi dirinya untuk duduk di kursi dekat pintu depan. Sebagai tindakan pencegahan, ia memiliki monitor bayi dengan kamera di kamar balita, sehingga ia dapat memantau dan menghubungi mereka jika terjadi keadaan darurat.

Meskipun dia tidak melangkah jauh, dia menjelaskan, “Dapat keluar selama beberapa menit untuk mengatur napas sangatlah penting bagi saya karena saya mulai mengalami sedikit serangan panik ketika saya tidak dapat berhenti menangis dan saya menjadi sangat frustrasi karena Aku merasa sangat lelah. Beri aku kesempatan [calm] di bawah.”

Namun, suatu hari, tunangannya pulang ke rumah dan menemukannya sedang duduk di luar pintu depan sementara anak-anaknya menangis dan “panik”.

Tunangan wanita muda tersebut menuduhnya mengabaikan dan membahayakan keselamatan anak-anaknya, dan menggambarkannya sebagai “ibu yang buruk”. Dia bahkan sampai memberi tahu calon mertuanya, menyebabkan mereka berbalik melawannya juga.

READ  Insinyur berkonsultasi dengan manual Voyager berusia 45 tahun untuk memperbaiki bug

Meskipun terluka oleh reaksi mereka, wanita tersebut mengulangi: “Saya tidak berpikir saya melakukan kesalahan atau membahayakan anak-anak saya, tetapi mereka tampaknya berpikir sebaliknya.”

Para ibu (dan ayah) perlu memperhatikan kesejahteraannya jika ingin menjadi orang tua yang baik bagi anak-anaknya.

Kelelahan orang tua adalah hal yang nyata, dan dapat dengan mudah diperburuk ketika merawat tiga bayi baru lahir selama berjam-jam dalam sehari sendirian. Membiarkan gejala kelelahan orang tua tidak terkendali pada akhirnya dapat menyebabkan hal ini Itu menghancurkan hubungan Anda dengan anak-anak Anda.

TERKAIT: Ibu yang putus asa memohon simpati setelah dikritik ketika putranya menghancurkan semua miliknya

inilah alasannya Catatan WebMD Betapa pentingnya orang tua untuk mengutamakan perawatan diri, termasuk meluangkan waktu untuk diri sendiri, seperti yang dilakukan ibu ini.

“Ketika saya melahirkan, salah satu hal yang berulang kali diberitahukan oleh perawat kepada saya ketika saya berada di rumah sakit dan selama kunjungan rumah adalah jika dia menangis dan saya tahu dia telah diberi makan, bahwa dia mengenakan popok yang bersih dan bahwa dia tidak sakit,” tulis seseorang dalam komentar yang mendukung, “Saya merasa stres, dan tidak apa-apa keluar beberapa menit hanya untuk mendapatkan kembali energi saya.”

Sang ibu mengisyaratkan bahwa tunangannya akhirnya meminta maaf.

Menjadi orang tua pertama kali memang tidak mudah, apalagi jika Anda memiliki tiga bayi baru lahir sekaligus dan kedua orang tuanya masih bersekolah. Meskipun reaksi suaminya mungkin tampak kasar, dia mungkin juga sedang menghadapi stres, dan ketika dia kembali ke rumah, dia mungkin tidak sepenuhnya menyadari situasinya.

Pada akhirnya, ibu yang putus asa itu memberikan kabar terbaru kepada pembacanya, dengan mengatakan: “Saya memutuskan untuk menunjukkan topik ini kepada tunangan saya. Pada awalnya, dia sangat kesal kepada saya karena berbagi masalah pribadi kami dengan orang asing di Internet, meskipun itu anonim.” Namun, dia mencatat bahwa dia akhirnya sadar kembali.

READ  Lima planet akan berbaris di langit malam. Berikut cara menonton acara tersebut

“Pada akhirnya ketika dia memiliki kesempatan untuk menenangkan diri dan mendengarkan saya dan kalian semua. “Dia sudah meminta maaf dan berjanji kepada saya bahwa dia akan lebih terlibat dalam mengasuh anak saya dan bahkan bersedia mengikuti kelas parenting, itulah yang saya akan minta dia lakukan,” tulisnya. “Saya hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang atas dukungannya.”

TERKAIT: Ibu dicap 'egois' karena mengadopsi bayi pada usia 49 tahun

Neri Osler adalah seorang penulis dari Seattle, Washington, dan penulis tujuh buku. Mereka meliput gaya hidup, hiburan dan berita, serta navigasi tempat kerja dan masalah sosial.