SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang YouTuber telah menemukan di dasar sungai mobil dua remaja yang menghilang 21 tahun lalu di Amerika Serikat.

Diposting:

12 Desember 2021 06:17 GMT

Jeremy Beau Sides mendedikasikan dirinya untuk mencari orang hilang dan memposting kasus yang sedang diselidikinya di saluran YouTube-nya “Exploring with Nug”.

Seorang YouTuber dan penyelam di dasar sungai di Tennessee (AS) telah menemukan mobil dua remaja yang menghilang lebih dari 20 tahun lalu.

Jeremy Beau Sides, 42, berdedikasi untuk melacak orang hilang dan memposting kasus yang sedang diselidikinya di saluran YouTube-nya “Exploring with Nug”. Jadi, selama misi menyelam di Sparta pada akhir November ditemukan Sebuah mobil Pontiac Grand dengan sisa-sisa manusia di dalamnya.

Polisi Kabupaten Putih dikonfirmasi Pada 1 Desember Saya menemukan plat nomor mobil yang cocok Dengan Pontiac di mana Jeremy Bechtel, 17, dan Erin Foster, 18, bepergian, dua remaja yang menghilang tanpa jejak pada 3 April 2000, setelah meninggalkan rumah Foster, terakhir terlihat.

Kedua belah pihak dan timnya mencari di perairan dalam Sungai Calfkiller dan menemukan mobilnya Pemanfaatan Sonar pemindaian lateral sebelum penyelam dikirim untuk menghapusnya.

Video pemulihan mobil menunjukkan saat file muncul Pontiac berkarat, dan bingkainya hampir utuh, dari sungai. Jenazah manusia dikirim dari dalam mobil untuk pengujian DNA bersama dengan perbandingan catatan gigi.

Rincian bagaimana mobil masuk ke sungai masih belum diketahui, tetapi pihak berwenang menduga bahwa remaja kehilangan kendali atas Pontiac dan jatuh ke air karena kurangnya penghalang pelindung di sepanjang jalan pada tahun 2000.

Jeremy Beau Sides, yang telah memiliki lebih dari 120.000 pelanggan, menemukan tujuannya di situs web yang mencantumkan kasus-kasus yang belum terpecahkan dari “orang-orang yang telah menghilang dari planet ini dan menghilang di dalam mobil mereka.”

READ  Penangkapan fatal seorang Hispanik mengangkat kasus George Floyd