SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan cyber JBS mengganggu produksi daging Australia

Serangan cyber JBS mengganggu produksi daging Australia

CANBERRA, Australia (AFP) Ribuan pekerja daging Australia berhenti bekerja untuk hari kedua pada Selasa setelah serangan dunia maya melumpuhkan pengolah daging terbesar di dunia. Seorang menteri pemerintah mengatakan perlu beberapa hari sebelum produksi dilanjutkan.

JBS juga merupakan perusahaan daging dan makanan terbesar di Australia, dengan 47 fasilitas di seluruh negeri termasuk rumah jagal, tempat penggemukan, dan tempat pemrosesan daging. JBS mempekerjakan sekitar 11.000 orang.

JBS USA mengatakan dalam sebuah pernyataan dari Greeley, Colorado, pada hari Senin bahwa itu adalah target pada hari Minggu dari “serangan keamanan siber yang terorganisir” yang mempengaruhi beberapa servernya yang mendukung sistem TI di Amerika Utara dan Australia.


“Server cadangan perusahaan tidak terpengaruh dan secara aktif bekerja dengan Incident Response untuk memulihkan sistemnya secepat mungkin,” kata pernyataan itu.

Menteri Pertanian Australia David Littlebrud mengatakan pemerintah Australia dan Polisi Federal bekerja sama dengan JBS untuk menyelesaikan masalah dan menuntut mereka yang bertanggung jawab.

“Terlepas dari kenyataan bahwa JBS menyumbang sekitar 20% dari produksi pemrosesan yang kami miliki di sini di Australia, kami tidak berharap ada dampak signifikan pada ekspor selama ini bukan penghentian yang berkepanjangan,” kata Littleproud, Selasa.

“Kami juga bekerja sama dengan JBS di Australia untuk memastikan kami dapat meningkatkan kapasitas terbatas dan pergi dalam beberapa hari ke depan. JBS sangat proaktif tentang itu,” katanya.

Littleproud mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan apakah itu serangan ransomware atau siapa yang mungkin bertanggung jawab.

Karyawan Australia mengetahui serangan itu ketika mereka dipindahkan dari tempat kerja mereka pada hari Senin.

READ  Tren yang Muncul untuk Pasar Pusat Perawatan Mendesak 2021-2028 Prakiraan Bisnis, Wawasan Moneter, dan Strategi Pertumbuhan - Universitas King Saud

JBS mengekspor sekitar 70% dari apa yang diproduksi di Australia. Tetapi Australia dan Selandia Baru hanya menyumbang 4% dari pendapatan global perusahaan.

Australian Broadcasting Corporation melaporkan bahwa beberapa pengiriman sapi di Queensland dibatalkan dalam waktu singkat dan truk ternak dikembalikan.

“Kami harus mengirim mereka keluar pada hari Minggu sore dan kemudian kami mendapat pesan di pagi hari bahwa mereka harus membatalkan kereta karena bisnis daging akan ditutup untuk jangka waktu yang tidak ditentukan,” kata Colin Baker, dari Queensland. peternak, kata ABC.

“Kami mengalami hari yang tersesat … karena ternak penuh sesak dan disortir lalu diangkut dengan truk ke sana dan kemudian kami harus membawanya pulang hari ini dan membiarkan semuanya pergi lagi,” tambah Baker.