SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan rudal Rusia menewaskan lima orang dan membakar “Kastil Harry Potter” di Odessa

Serangan rudal Rusia menewaskan lima orang dan membakar “Kastil Harry Potter” di Odessa

(CNN) — Setidaknya lima orang tewas dan lebih dari 30 lainnya terluka pada hari Senin dalam serangan rudal Rusia di kota pelabuhan Laut Hitam Odessa, menurut pihak berwenang Ukraina.

Sebuah video dramatis mengenai serangan tersebut, yang dipublikasikan oleh Kantor Kejaksaan Agung Ukraina, menunjukkan puluhan bom meledak hanya dalam hitungan detik di area dekat pantai.

Serangan Odessa Rusia

Sebuah pusat pendidikan yang dikenal sebagai “Kastil Harry Potter” terbakar setelah serangan rudal Rusia di Odessa, Ukraina, pada 29 April. (Kredit: Sergey Smolentsev/Reuters)

Video dan foto lain yang dibagikan oleh pihak berwenang menunjukkan bagaimana api melahap menara berbentuk kerucut dan atap sebuah pusat pendidikan yang dikenal secara lokal sebagai “Kastil Harry Potter” karena kemiripannya dengan garis baron Skotlandia.

Pihak berwenang Ukraina percaya bahwa Rusia menggunakan rudal balistik Iskander dan munisi tandan untuk melakukan serangan tersebut.

Jaksa Ukraina Andriy Kostin mengatakan: “Pecahan logam dan sisa rudal ditemukan dalam radius 1,5 kilometer dari lokasi serangan.” Dia menambahkan bahwa “penyelidikan mempunyai alasan untuk meyakini” bahwa tentara Rusia menggunakan munisi tandan dengan tujuan menimbulkan banyak korban jiwa.

Dia menambahkan, di antara 30 orang yang terluka dalam serangan itu adalah dua anak-anak dan seorang wanita hamil.

Hampir 20 bangunan tempat tinggal dan fasilitas infrastruktur juga rusak dalam serangan tersebut.

Penggunaan, pemindahan dan produksi munisi tandan dilarang berdasarkan perjanjian internasional yang dikenal sebagai Konvensi Munisi Tandan. Namun, tidak ada pihak – bahkan Amerika Serikat – yang menandatangani perjanjian tersebut.

Kedua belah pihak menggunakan munisi tandan dalam perang tersebut, dan Amerika Serikat mengirimkannya ke Ukraina sebagai bagian dari paket bantuan militer tahun lalu.

READ  Santa Rosa de Lima: Sekarang Anda dapat mengirim pesan melalui WhatsApp atau email | 30 Agustus | semoga sukses | nda | nnni | permainan olahraga

Rusia mengatakan pihaknya berhasil mencegat serangan tersebut

Sementara itu, pihak berwenang Rusia mengatakan bahwa pertahanan udara di Krimea mampu mencegat serangan rudal dan drone besar oleh Ukraina.

Pejabat tinggi sipil yang ditunjuk Kremlin di Krimea yang diduduki, Sergei Aksyonov, memperingatkan warga untuk tidak mendekati alat peledak yang berpotensi meledak, sementara salah satu pejabatnya mendesak masyarakat untuk tidak merekam atau memposting video pertahanan udara Rusia yang sedang beraksi.

Blogger militer Rusia mengatakan sasarannya adalah lapangan udara.

Jembatan yang menghubungkan Krimea ke Rusia, yang merupakan jalur pasokan penting bagi upaya perang Rusia yang sedang berlangsung, untuk sementara ditutup untuk lalu lintas namun telah dibuka kembali.

Pihak berwenang Rusia mengklaim bahwa serangan tersebut dilakukan terutama dengan menggunakan enam Sistem Rudal Taktis Angkatan Darat (ATACMS) yang dipasok AS, yang berhasil ditembak jatuh oleh pertahanan udara.

Ukraina belum berkomentar dan CNN tidak dapat memverifikasi klaim Rusia. Tidak seperti biasanya, hampir tidak ada video atau foto ledakan tersebut.