SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serius, berhentilah mencium burung yang sakit

Serius, berhentilah mencium burung yang sakit

Warga New York, berhati-hatilah: Jika Anda bertemu dengan burung atau hewan yang sakit, mati, atau bertingkah aneh, jaga jarak yang aman bagi diri Anda dan hewan peliharaan Anda. Virus flu burung, H5N1, terdapat setidaknya pada sebagian kecil unggas di Kota New York, menurut A Studi baru.

Temuan ini tidak sepenuhnya mengejutkan, mengingat H5N1 kini telah terbukti menginfeksi burung-burung yang bermigrasi, berbagai jenis hewan liar, unggas, dan, hingga bulan lalu, sapi perah. Namun, menemukannya di kota merupakan pengingat yang tidak menyenangkan bahwa ruang kota tidak terkecuali.

Orang umumnya mengasosiasikan penyakit zoonosis dengan daerah pedesaan, peternakan atau hutan belantara, kata Florian Kramer, pakar influenza di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York, yang memimpin penelitian yang dipublikasikan secara online minggu lalu.

Namun Kota New York memiliki banyak ruang hijau dan perairan yang digunakan oleh burung-burung yang bermigrasi dan burung lokal, katanya: “Ada interaksi yang luas antara hewan liar dan manusia di perkotaan.”

Dia menambahkan: “Tidak ada alasan untuk panik, tapi ada baiknya kita mewaspadainya.”

Pekan lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memperingatkan penyedia layanan kesehatan tentang hal ini Perhatikan tanda-tandanya Dari infeksi flu burung. Sejauh ini, hanya dua orang Amerika yang dilaporkan terinfeksi H5N1, satu pada tahun 2022 dan satu lagi pada awal bulan ini.

Virus ini menyebabkan wabah pada sejumlah besar cerpelai dan rubah, serta memusnahkan ribuan mamalia laut, terutama di Amerika Selatan. Para ilmuwan telah melacak virus ini di sepanjang rute migrasi dan persinggahan, pada burung liar di daerah pedesaan dan peternakan unggas komersial, dan baru-baru ini pada hewan ternak di peternakan sapi perah.

READ  Ledakan radio cepat dan misterius yang menempuh perjalanan 8 miliar tahun untuk mencapai Bumi

Namun Seema Lakdawala, ahli virologi di Universitas Emory, mengatakan virus tersebut “ada di mana-mana saat ini.” “Saya akan terkejut jika Anda tidak menemukan persentase H5 yang kecil di wilayah perkotaan mana pun.”

“Ini adalah pelajaran penting bagi semua kota besar,” tambahnya.

Burung yang bermigrasi dan spesies lainnya hidup di ruang hijau perkotaan dan lahan basah, tempat mereka mungkin bertemu dengan predator, seperti tupai, hewan peliharaan, dan bahkan manusia. Kucing dan anjing rentan terhadap virus flu burung dan dapat tertular dari burung yang terinfeksi, kotorannya, atau air yang terkontaminasi.

“Orang-orang mengira tidak banyak satwa liar di New York City, padahal kami sebenarnya sangat kaya,” kata Rita McMahon, direktur dan salah satu pendiri organisasi nirlaba Wild Bird Fund, sebuah pusat rehabilitasi satwa liar di New York City.

Studi baru ini merupakan hasil dari Inisiatif Pemburu Virus Kota New York, sebuah kolaborasi antara pusat rehabilitasi, ilmuwan Gunung Sinai, anggota masyarakat, dan organisasi penjangkauan sains. Ini mencakup siswa sekolah menengah atas yang termasuk dalam kelompok minoritas yang kurang terwakili dalam sains.

Dari Januari 2022 hingga November 2023, para peneliti mengumpulkan sampel spesies burung mulai dari mallard dan angsa hingga burung pantai dan burung pemangsa. Beberapa burung sudah mati; Yang lainnya menunjukkan gejala neurologis dan disuntik mati.

Di antara hampir 1.900 sampel hewan, mereka menemukan versi virus H5N1 pada enam, empat spesies: angsa Kanada di Bronx dan Queens; Seekor elang ekor merah dekat jalan raya utama di Queens; Angsa Kanada dan elang peregrine di Brooklyn; Dan seekor ayam di Manhattan bagian atas.

Para peneliti tidak terkejut menemukan virus tersebut pada angsa dan burung pemangsa Kanada, namun “agak tidak terduga menerima sampel dari ayam yang ditemukan di kebun Marcus Garvey,” tulis mereka.

READ  Pelabuhan antariksa di daratan sedang mencari cara untuk menjadi tuan rumah peluncuran orbital

Tim telah menemukan dua unggas lagi yang terinfeksi sejak penelitian berakhir. “Saya berharap seiring kami terus melakukan pencarian, kami akan menemukan lebih banyak lagi,” kata Dr. Kramer. Dia menambahkan, rendahnya jumlah unggas terinfeksi yang ditemukan sejauh ini mungkin disebabkan oleh tes yang digunakan para peneliti, yang tidak mendeteksi virus dalam jumlah kecil.

Dr. Lakdawala memuji aspek ilmu pengetahuan warga (citizen science) dari proyek ini sebagai cara untuk mengumpulkan lebih banyak sampel daripada yang dapat dicapai hanya melalui upaya pemantauan resmi, sekaligus mendidik masyarakat tentang cara menangani sampel dengan aman.

“USDA tidak bisa melakukan segalanya, dan CDC tidak bisa melakukan semuanya,” katanya, merujuk pada lembaga federal yang biasanya melakukan pengawasan semacam itu. “Kita benar-benar perlu memberikan jaring yang lebih luas sehingga kita bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang apa yang terjadi dan apa saja virusnya.”

Pada saat yang sama, kata dia, warga harus bertanggung jawab dan tidak menyentuh bangkai burung. Departemen Kesehatan Kota New York menyarankan warga untuk melakukan hal tersebut Laporan burung dan hewan Sakit, meninggal, atau bertingkah aneh dengan menelepon 311.

Setiap tahun, sekitar 9.000 orang membawa satwa liar yang terluka – mulai dari burung penyanyi dan merpati hingga tupai dan opossum – ke pusat rehabilitasi Wild Bird Trust. Beberapa orang menangis. Yang lain “datang untuk mencium angsa yang sakit, berpikir itu akan membantu,” kata McMahon.

Dia menambahkan bahwa warga New York sekarang harus lebih berhati-hati ketika melihat burung atau hewan yang terluka atau sakit.