SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah berbelok cepat dari pendaratan Crew Dragon, pesawat lain dijadwalkan terbang

Setelah berbelok cepat dari pendaratan Crew Dragon, pesawat lain dijadwalkan terbang

NASA dan SpaceX awalnya berharap untuk membawa kelompok astronot berikutnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada akhir Oktober, tetapi misi Crew-3 mengalami beberapa penundaan karena masalah cuaca dan kesehatan. Tapi sekarang, manajer misi mengatakan Crew-3 siap untuk terbang dengan roket Falcon 9, dengan lepas landas dijadwalkan pada 21:03 ET pada hari Rabu (02:03 UTC Kamis).

Empat astronot akan diluncurkan di dalam Crew Dragon Ketahanan Untuk misi ini – astronot NASA Raja Chari, Tom Marshburn dan Kayla Barron, serta astronot Eropa Matthias Maurer. Setelah berlabuh dengan stasiun luar angkasa pada hari Kamis, para astronot akan menghabiskan sekitar enam bulan di orbit melakukan berbagai operasi sains dan pemeliharaan.

Ketakutan Cuaca

Cuaca buruk mencegah upaya peluncuran awal pada Halloween. Kondisi di lokasi peluncuran tidak terlalu buruk, tetapi pengendali udara mengkhawatirkan laut lepas dan angin kencang di lepas pantai, karena sistem ekstratropis tersebar di Atlantik Utara. Seandainya ada keadaan darurat selama peluncuran roket Falcon 9, pesawat ruang angkasa Crew Dragon harus melarikan diri ke kondisi permukaan yang sangat buruk.

William Gerstenmaier dari SpaceX mengatakan selama konferensi pers pada Selasa malam bahwa sebuah kapal tak berawak ditempatkan di laut untuk menangkap tahap pertama Falcon 9 setelah peluncuran, Baca saja petunjuknya, telah babak belur 20 sampai 25 kaki ke laut selama seminggu terakhir.

“Ada cuaca buruk di lepas pantai,” kata Gerstenmaier. “Sulit bagi beberapa kapal drone kami yang duduk di sana menunggu bala bantuan untuk kembali.” Sebagai gantinya, SpaceX akan menggunakan kapal drone cadangan untuk mengambil dan mengambil tahap pertama Baca saja petunjuknya di pelabuhan.

Badai laut ini agak mereda, dan ahli meteorologi sekarang memperkirakan 70 persen peluang cuaca yang cocok untuk lepas landas pada Rabu malam, dengan kondisi cuaca yang baik.

masalah kesehatan

Selain cuaca, NASA mengatakan “masalah medis kecil” dengan salah satu dari empat astronot di misi Crew-3 juga berkontribusi pada penundaan tiga hari dalam upaya peluncuran. Masalah itu telah diselesaikan, Holly Reddings, direktur penerbangan senior untuk Johnson Space Center, mengatakan Selasa malam.

“Kami biasanya tidak berbicara tentang rincian anggota kru individu,” kata Readings. “Kami memiliki program stabilisasi kesehatan yang lengkap. Ada banyak orang yang terlibat untuk memastikan kami tidak membawa apa pun ke orbit. Jelas, Anda dapat memahami bahwa di lingkungan tertutup seperti stasiun luar angkasa, Anda hanya harus sangat berhati-hati. sebelum Anda meninggalkan Bumi untuk memastikan tidak ada yang bisa terjadi pada mereka saat mereka berada di orbit.”

NASA mengatakan masalahnya tidak terkait dengan COVID-19.

READ  Kasus flu melonjak di Iowa menjelang liburan