SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seth Curry, Sixers membahas apa yang salah dengan kekalahan jalan Warriors

Philadelphia 76ers yang disingkat berharap untuk merilis pernyataan pada hari Rabu menjelang liburan Thanksgiving. Meskipun sangat singkat, Sixers memberikan pertarungan terbaik bagi Golden State Warriors NBA saat mereka memimpin 19 poin melalui permainan Seth Curry dan Tyris Maxi.

Curry mengumpulkan 17 poin di babak pertama dan Maxi 13 poin, dengan Philadelphia memimpin 61-52 di babak pertama. Namun, mereka memutar bola sekitar 10 kali di babak pertama dan kemudian memutarnya lima kali lagi untuk ketiga kalinya dan enam lagi untuk enam pertandingan keempat saat Warriors memenangkan pertandingan itu dengan skor 116-96.

Philadelphia hanya mengambil 30% dari babak kedua dibandingkan dengan 59,6% untuk Golden State, dan setelah babak pertama yang panas, Curry menembak 6 untuk 2 hanya setelah paruh waktu untuk mencetak tujuh poin.

Kakak Seth, Steph Curry, mencetak 11 poin di babak kedua dan Andrew Wiggins 15 poin setelah turun minum.

“Entah bagaimana kami harus terus mencetak gol dan kami menghentikan skor,” kata Seth. “Maksud saya, mereka punya banyak elemen untuk pelanggaran mereka. Steff mendapatkan lebih banyak perhatian sehingga orang lain bisa masuk dan membuat mereka terlihat lebih mudah. ​​Anda juga harus memberitahunya tentang dia dan jangan biarkan dia membuat ledakan besar. Sulit, tapi keamanan mereka bagus, jadi kami melanjutkan. Tujuannya adalah untuk mencetak gol, dan di situlah saya menyadari bahwa kami terjebak di kuarter ketiga itu. Sulit untuk mengatakan bahwa sedikit demi sedikit tenaganya habis.

Dengan hanya 12 poin di kuarter terakhir, mereka keluar 64-35 di babak kedua, jadi saya harus mengatakan mereka pergi tanpa jus. Warriors menyerang mereka dengan salah satu lari klasik Golden State yang mereka kenal selama era Steff Curry.

READ  Europa, poin Conference League: Roma asuhan Mourinho kalah 6-1 dari Bodo-Klimt; Kehidupan baru bagi Napoli; Leon pulih

“Kami membalikkan bola dan mereka bermain bagus,” kata pelatih Doug Rivers. “Saya pikir kami keluar dari formula kami. Saya pikir kami bermain lebih baik di babak pertama, empat menit terakhir sebelum akhir babak pertama akan menghabiskan banyak biaya, dan kemudian awal kuarter ketiga.

Serangan itu tidak bisa memberikan dampak yang sama di akhir seperti yang dilakukan Sixers di babak pertama. Philadelphia memukul 55% tembakan di babak pertama dan 5-untuk-13 dari kedalaman saat mereka bermain dengan kecepatan. Danny Green, yang mendarat lagi, mencetak semua 10 poinnya sebelum turun minum.

“Rasanya seperti kami berhenti bermain agresif di babak kedua,” kata Green. “Alih-alih menyerang dan agresif, kami mulai bermain sedikit lebih tidak aktif, mereka agresif. Perubahan, kami tidak cocok dengan baik itulah yang menyakiti kami ketika mereka keluar. Kami berhenti menggerakkan bola seperti yang kami lakukan di babak pertama. , kami berhenti menyerang seperti yang kami lakukan dan Permainan mengurangi serangan untuk kami.

Sixers memiliki peluang dalam perjalanan 3-3, tetapi mereka tidak dapat merespons Warriors dan lari mereka dengan baik.

“Kami tidak keluar seperti ‘Lihatlah permainan Golden State’, itu bukan bagaimana kami bertindak,” tambah Rivers. “Saya pikir banyak dari ini merugikan diri kami sendiri, jadi saya tidak berpikir itu apa-apa. Tekanan mereka, tekanan pertahanan mereka mengubah permainan, kami membalikkan bola, kami membiarkan mereka keluar, tetapi terlepas dari itu. yang kami latih, para pemain bermain.

Postingan ini pertama kali muncul Kawat berenam! Ikuti kami Facebook!