SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siap melayani Anda, Joe Ray, Raymondo Riva Palacio

Pada saat yang begitu buruk sehingga tampaknya disengaja, rincian konsesi baru Meksiko ke Amerika Serikat dalam urusan imigrasi telah muncul di Washington, yang telah dirahasiakan. Washington Post s Kantor berita Dia mengungkapkan bahwa Meksiko setuju untuk menerima orang Kuba dan Nikaragua yang dideportasi dari Amerika Serikat, bertepatan dengan hari ketika Presiden Andres Manuel Lopez Obrador memulai tur singkat ke beberapa negara Amerika Tengah, yang akan menjadi alasan untuk mengunjungi Kuba dan mendukung Presiden. Miguel Diaz-Canel.

Meski pemerintah AS tidak bisa memberi tahu presiden Meksiko, apakah namanya Lopez Obrador atau bukan, untuk membatalkan kunjungan ke Kuba, itu bisa merusak partainya. Dapat diduga bahwa Washington, mengikuti poin pertama dari bukti tindakannya terhadap seorang pemimpin atau pemerintah yang tidak menyukai apa yang mereka lakukan, sedang mencari kelemahan targetnya dan mengeksposnya pada saat tertentu. Itulah yang terjadi dengan Lopez Obrador, yang akan tiba di Havana pada Sabtu untuk berjabat tangan dengan Diaz-Canel, 48 jam setelah ia dihadirkan sebagai pion Amerika Serikat.

Sekali lagi, menurut bocoran, duo Lopez Obrador-Ebrard telah memberikan konsesi kepada pemerintah AS tentang masalah imigrasi, dengan satu perbedaan penting. Pertama kali, pada 2019, mereka menyerah kepada Presiden Donald Trump, dan memiliterisasi perbatasan dengan Guatemala untuk segera menghentikan perbatasan, mengubah kebijakan suaka, dalam menghadapi ancaman tarif. Yang kedua sekarang, diterima oleh Presiden Joe Biden, yang, tanpa ancaman, mampu membuka pintu Meksiko untuk mengirim orang Kuba dan Nikaragua yang dideportasi.

Perjanjian ini diungkapkan oleh dua media Amerika, yang menyebutkan bahwa itu ditandatangani pada 26 April, tiga hari sebelum Lopez Obrador dan Biden berbicara di telepon, dan tujuh hari sebelum Ebrard menuju ke Washington untuk pertemuan bilateral dengan beberapa anggota Kabinet. Perjanjian tersebut menyerukan pengusiran 100 orang Kuba dan 20 orang Nikaragua dari masing-masing dari tiga lokasi ini: San Diego, California, dan El Paso dan Lembah Rio Grande di Texas.

READ  Mayat sipil yang dibuang di dekat Kyiv mengungkapkan kengerian invasi Rusia

Pemerintah AS memulai deportasi pada hari berikutnya, pada 27 April, sementara pemerintah Meksiko menelan persyaratan perjanjian. “Sampai minggu lalu, Meksiko hanya menerima Guatemala, Honduras dan Salvador, serta Meksiko, di bawah otoritas Judul 42,” lapor agensi tersebut. Kantor berita, mengacu pada undang-undang sementara Presiden Trump, untuk mengusir imigran dan menghindari kemungkinan terinfeksi virus Corona. “Hampir tidak mungkin bagi Amerika Serikat untuk mengusir imigran dari Kuba atau Nikaragua karena hubungan buruk dengan negara-negara itu, yang menjadi masalah yang sulit bagi pemerintahan Biden, karena semakin banyak orang dari negara-negara ini mencari perlindungan di Amerika Serikat.”

Lopez Obrador dan Ebrard datang untuk menyelamatkan dan di hari-hari terakhir penerapan otoritas Bagian 42, yang selalu ditentang Biden, memberinya oksigen tanpa biaya. Dengan Trump, pengajuan adalah produk dari tipuan bisnisnya. Dengan Biden, tidak ada hal serupa yang diketahui. Sejauh ini masuk akal apa juru bicara Gedung Putih Jen Psaki, yang di instruksi Pada hari Jumat, tak lama setelah panggilan telepon antara kedua presiden, dia menjawab pertanyaan dengan menyatakan pernyataan bahwa tidak ada ancaman bagi pemimpin Meksiko, karena dia juga bukan dari gaya Amerika.

Dari kelihatannya sekarang, itu tidak diperlukan, tetapi tidak menukar. Lopez Obrador meminta Biden agar Amerika Serikat memompa uang untuk pembangunan di Amerika Tengah dengan itikad baik, sementara undangannya untuk mengundang Kuba, Nikaragua, dan Venezuela ke KTT Amerika pada bulan Juni diabaikan.

Ebrard terbang ke Washington pada hari Senin untuk menindaklanjuti pembicaraan antara kedua presiden untuk berbicara dengan berbagai anggota pemerintahan Biden tentang imigrasi. Dapat diasumsikan bahwa dia berbicara tentang perjanjian sementara baru tentang Kuba dan Nikaragua, yang akan berakhir pada 22 Mei, meskipun telah dilaksanakan secara informal. Dari Oktober hingga Maret, 737 orang Kuba dideportasi ke Meksiko di bawah otoritas Judul 42, meskipun ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah pencari suaka – 517 dari total – pada bulan Maret. Jumlah imigran Kuba yang ditahan dalam periode yang sama yang masuk melalui Meksiko mencapai 78.000.

READ  Sebuah perahu terbalik dengan para imigran di California; Ada tiga orang tewas

Angka-angka itu pasti mengkhawatirkan Amerika Serikat dan kebutuhan untuk mencari kesepakatan baru dengan Meksiko, yang didapatnya pada 27 April. Tidak ada pemerintah yang berbicara tentang masalah ini pada waktu yang berbeda ketika mereka menghadapi opini publik, karena, kemungkinan besar, mereka telah setuju bahwa mereka akan melakukannya. Biden diuntungkan dari pengungkapan itu, tetapi itu membuat López Obrador dalam kondisi buruk, yang sambil terus-menerus mengomel terhadap pemerintahnya, menuduhnya berkonspirasi dan mendanai lawan-lawannya, menuntut agar uang dipotong dari orang-orang Meksiko untuk melawan korupsi, dan menyebut perusahaannya sebagai transgresif dan melanggar. Dari undang-undang, sebenarnya masih tunduk.

Ambiguitas atas apa yang dicapai dalam situasi yang sama dapat bertahan, tetapi perjalanan ke Kuba untuk mendukung Díaz-Canel, dalam konteks umum posisi kedaulatan López Obrador, bercokol dalam tuntutan yang memanggilnya ke puncak benua Amerika. , mungkin telah mengakibatkan benturan di kepala, mengakibatkan Perjanjian kebocoran ditandatangani dalam gelap. Kebocoran itu tidak menyebabkan kerusakan politik atau ekonomi ke negara mana pun yang terlibat dalam episode ini, tetapi itu berkontribusi untuk menghilangkan retorika halus López Obrador di Amerika Latin, dan merusak upaya Ebrard untuk menjadikan bosnya sebagai pemimpin regional. Ini, untuk tujuan praktis, merupakan pameran standar ganda presiden Meksiko.

[email protected]

Twitter: @rivapa

Ikuti kami di EjeOpinion