SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa Norma Nixon? Penjaga All-Star lebih dari catatan kaki di ‘Winning Time: The Rise of the Lakers Dynasty’

Dengan “Winning Time: The Rise of the Lakers Dynasty” yang sekarang ditayangkan di HBO Max, era “Showtime” Los Angeles Lakers sekali lagi menjadi sorotan selama 30 tahun setelah berakhir.

Dengan demikian, sejumlah nama dan tokoh yang sempat terlupakan dalam cerita Lakers kembali muncul sebagai topik perbincangan, salah satunya Norm Nixon.

LEBIH: Cara menonton “Winning Time: The Rise of the Lakers Dynasty”

Nixon, yang direkrut oleh Lakers pada tahun 1977, adalah point guard incumbent ketika waralaba memutuskan untuk memilih Magic Johnson dengan No. 1 pilihan keseluruhan pada tahun 1979.

Johnson pada akhirnya akan menjadi salah satu pemain terhebat yang pernah ada dalam permainan, tetapi Nixon jauh dari catatan kaki dalam pengetahuan Lakers, karena ia menikmati empat musim yang berbuah di LA setelah kedatangan Johnson.

Siapa Norma Nixon? Pelajari lebih lanjut tentang pria yang mereka sebut “Stormin’ Norman.”

LULUS LIGA NBA: Daftar untuk membuka kunci permainan langsung di luar pasar (uji coba gratis 7 hari)

Siapa Norma Nixon?

Profil pemain

Lakers menggunakan pick keseluruhan ke-22 di NBA Draft 1977 untuk memilih Nixon, seorang point guard 6-kaki-2 dari Universitas Duquesne.

Selama dua musim pertamanya di LA, Nixon mencatatkan rata-rata 15,4 poin dan 7,9 assist yang impresif saat hanya melewatkan satu pertandingan.

Di musim pertamanya bersama Johnson, Nixon mencetak rata-rata 17,6 poin dan 7,8 assist per game selama musim reguler dan menjadi starter di semua 82 pertandingan. Selama LA lari ke gelar NBA 1980, Nixon rata-rata 16,9 poin dan 7,8 assist per game.

Pada musim 1981-82, Nixon mendapatkan pilihan All-Star pertama dalam karirnya dan Lakers akan memenangkan gelar lain berkat sebagian besar kontribusinya.

Setelah musim 1982-83, Nixon dijual ke San Diego Clippers dengan imbalan hak draft Byron Scott. Perdagangan akan membebaskan lebih banyak lagi peran point guard untuk Johnson di LA.

READ  'Schitt's Creek' Resmi Mendapat Permainan Papan Monopoli

Di musim pertamanya sebagai Clipper, Nixon memimpin liga dalam total assist selama musim pertamanya dan, setelah waralaba pindah ke Los Angeles untuk musim 1984-85, dia terpilih ke NBA All-Star Game 1985.

Cedera membuat Nixon absen dari 1986 hingga 1988 dan dia memainkan pertandingan NBA terakhirnya pada Maret 1989. Nixon pensiun dengan rata-rata 15,7 poin dan 8,3 assist selama 768 pertandingan karier.

Profil bintang

Nixon muncul dalam film fitur 1979, “The Fish That Saved Pittsburgh,” bersama Julius Erving dan aktris dan koreografer pemenang penghargaan Emmy Debbie Allen.

Nixon dan Allen menikah pada 1984.

Siapa yang memerankan Norm Nixon di “Winning Time”?

Dalam “Winning Time: The Rise of the Lakers Dynasty” Nixon diperankan oleh putranya, DeVaughn Nixon, yang lahir pada tahun 1983 dan telah berakting sejak tahun 1990.