SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa yang menang. Hasilnya sangat mudah

Dengan sekitar 80 persen TPS diperiksa di Peru, Pedro Castillo Dia adalah kandidat paling aman di babak kedua Pemilihan presiden yang berlangsung kemarin, masih dalam tahap penghitungan suara, karena perselisihan seputar kuota surat suara antara Hernando de Soto dan Kiko Fujimori.

Menurut lHasil resmi dari Kantor Nasional Proses Pemilihan (ONPE) di Peru, kandidat dari ekstrim kiri Blok Liberia Peru, Pedro Castillo, Sampai saat ini, dia telah mengumpulkan 18,77 persen suara Sah.

Sedangkan perebutan tempat kedua pada surat suara berlangsung intens. Pada dini hari De Soto, Dari Avanza País, adalah orang berikutnya dalam pemungutan suara, tapi sekarang Fujimori, dari Fuerza Popular, yang memperoleh 13,18 persen suara yang diberikan oleh orang Peru kemarin, sedangkan penyebutan pertama mendapat 12,02 persen.

Kandidat lain yang juga mencari kursi kepresidenan di Peru adalah Raphael Lopez Aliaga, Itu sejauh ini menerima 11,95 persen suara. Dalam pemilihan ini, ketika posisi lain juga dipilih, 18 kandidat dicalonkan untuk jabatan presiden.

Peru sedang berusaha untuk mendapatkan Presiden baru yang terpilih secara demokratisPasalnya, saat ini dipimpin oleh Francisco Sagasti, setelah pemecatan dan skandal di kelas politik.

Sejauh ini, berdasarkan keputusan kerajaan, putaran kedua pemilihan presiden dijadwalkan berlangsung pada 6 Juni, bahkan ketika negara tersebut dilanda dampak pandemi virus Corona.

Dalam urusan politik, Kongres Peru akan tetap terfragmentasi, Dengan 11 partai dengan perwakilanSementara sekarang ekspektasi dan kejutan berada pada persentase yang didapat kandidat paling kiri.

Di antara janji kampanye Castillo adalah Merancang konstitusi baru Melemahkan elit bisnis dan memberikan peran dominan kepada negara dalam perekonomian.

Dia juga berjanji untuk mengakhiri korupsi yang dialami oleh empat presiden terakhir di Peru, pemotongan gaji pegawai negeri dan negosiasi ulang kontrak dengan perusahaan ekstraktif untuk mendapatkan lebih banyak manfaat bagi masyarakat. Peru adalah produsen tembaga terbesar kedua di dunia.

READ  Regina Coeli del Papa: "Cinta itu seperti Kristus berarti keluar dari diri sendiri"

Karena terganggunya pencalonan Castillo, seorang guru yang memimpin faksi serikat guru yang terkait dengan lengan politik kelompok subversif Sendero Luminoso, Fujimori sebenarnya mengusulkan penyatuan proposal sayap kanan, yang sebagai blok mendapat dukungan mayoritas dalam pemilihan ini.

OMZI / DMR