SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skor akhir Southampton vs Arsenal: Kelas master Forster mengejutkan Gunners

SOUTHAMPTON — Arsenal kalah 1-0 di Southampton, saat Mikel Arteta melihat timnya tergagap saat empat harapan teratas mereka mendapat pukulan lagi.

The Gunners kini kalah tiga pertandingan beruntun dari Crystal Palace, Brighton dan Southampton.

[ MORE: How to watch Premier League in USA ]

Setelah Tottenham menderita kekalahan mengejutkan dari Brighton sebelumnya pada hari Sabtu, ini adalah kesempatan bagi Arsenal untuk menyamakan poin dengan rival London utara mereka karena mereka juga memiliki satu pertandingan di tangan.

Namun Southampton, yang dipimpin oleh beberapa penyelamatan menakjubkan dari kiper Fraser Forster, mencetak gol tepat pada babak pertama melalui Jan Bednarek dan itu cukup untuk memastikan kemenangan besar bagi tim asuhan Ralph Hasenhuttl.

Dengan kemenangan itu, Southampton mengoleksi 39 poin untuk musim ini, sementara Arsenal tetap mengoleksi 54 poin.

TONTON ULANG PERTANDINGAN LENGKAP


Skor akhir Southampton vs Arsenal, statistik

Southampton 1-0 Arsenal

Gol yang dicetak: Bednarek 44′

Tembakan: Southampton 9, Arsenal 23

Tembakan tepat sasaran: Southampton 3, Arsenal 6

Kepemilikan: Southampton 24, Arsenal 76


Tiga hal yang kami pelajari dari Southampton vs Arsenal

1. Arsenal bermain tanpa percaya diri: The Gunners memiliki banyak bola tetapi tidak percaya diri sama sekali, karena mereka tidak memiliki kreativitas dan berada di tempat yang sangat buruk. Pasukan Arteta kini telah kalah tiga kali berturut-turut untuk mengurangi harapan mereka di empat besar, tetapi cara mereka kalah dalam pertandingan-pertandingan inilah yang paling mengecewakan. Tiga kekalahan melawan tim papan tengah datang entah dari mana, tetapi ini sangat mirip dengan awal musim di mana mereka terlihat goyah dalam bertahan, bermain tanpa rencana yang jelas dan tidak memiliki keunggulan. Ya, mereka kehilangan Lacazette, Partey, Tierney dan Tomiyasu tetapi masih ada kualitas yang cukup di tim Arsenal ini untuk melewati Southampton. Mereka tidak pernah tampak seperti mereka percaya mereka bisa.

READ  Rekrutmen sepakbola Notre Dame: DB Peyton Bowen bintang empat berkomitmen untuk Irlandia di CBS Sports HQ

2. Peluang besar terlewatkan: Dengan Spurs kalah di kandang dari Brighton, ini adalah peluang besar bagi Arsenal untuk menguasai tempat keempat. Mereka tidak mengambilnya. Mereka memukul bola dengan baik tetapi tidak pernah benar-benar tampak seperti mengukir Southampton terbuka dan ini mungkin permainan yang mereka lihat kembali jika mereka tidak finis di empat besar. Mereka bermain melawan Chelsea, Manchester United, West Ham dan Tottenham dalam beberapa pertandingan berikutnya dan mereka hanya perlu memenangkan setidaknya tiga di antaranya untuk memberi diri mereka peluang finis empat besar. Suara yang bisa Anda dengar adalah helaan napas lega dari para penggemar Tottenham.

3. Orang suci kembali ke dasar untuk mencari 10 besar: Ini bukan pertunjukan Orang Suci kuno. Mereka tidak menekan tinggi dan mereka tidak hebat dalam menguasai bola, tetapi mereka kembali ke dasar dan mengamankan kemenangan besar. Setelah kekalahan kandang 6-0 melawan Chelsea akhir pekan lalu, Saints perlu bermain lebih aman dan mereka membuktikan bahwa mereka bisa. Hasenhuttl menggunakan formasi 5-4-1 dan itu bekerja dengan sangat baik. Lyanco, Valery, dan Perraud yang masuk sangat solid dan Armando Broja memberi mereka titik fokus di lini atas untuk dimainkan. Meskipun tergelincir ke dalam kebiasaan bertahan lama mereka dalam beberapa pekan terakhir, Southampton masih bisa finis di 10 besar. Tampilan ini menunjukkan bahwa mereka telah mendapatkan kembali soliditas dan Forster melakukan penyelamatan hebat. Ini adalah titik awal untuk serangkaian pertandingan melawan tim di sekitar mereka di klasemen akhir musim, karena Hasenhuttl mengejar finis 10 besar pertama sebagai bos Saints.

Man of the Match: Fraser Forster – Membuat empat penyelamatan menakjubkan untuk menggagalkan upaya Arsenal. Penjaga gawang Saints benar-benar luar biasa.

READ  LeBron James memicu comeback Lakers vs. Jazz, memperpanjang rekor permainan 25 poin

Forster menyangkal Saka dengan penantang save of season

Saints memulai dengan baik ketika Armando Broja berlari ke dalam kotak, tetapi bolanya tidak bisa disambar pulang dan Arsenal dibersihkan.

Tendangan Gabriel Martinelli ditepis dengan baik oleh Fraser Forster di satu sisi, sementara tembakan Romain Perraud dibelokkan melebar di sisi lainnya.

Fraser Forster kemudian melakukan penyelamatan sensasional untuk menggagalkan upaya Bukayo Saka yang tampak seperti gol tertentu, karena kesalahan dari Yan Valery membuat Arsenal bisa membobol gawang, namun Forster entah bagaimana menggagalkan bola di tiang belakang.

Orang Suci memimpin kejutan

Stuart Armstrong memiliki tembakan ke gawang yang diselamatkan Aaron Ramsdale dengan baik, saat Arsenal berjuang untuk memecah tuan rumah yang keras kepala.

[ VIDEO: Premier League highlights ]

Southampton kemudian memimpin tepat di babak pertama saat tendangan sudut setengah dibersihkan.

Mohamed Elyounoussi melakukannya dengan luar biasa untuk menahan bola dan dia bermain di Bednarek yang meremas bola di tiang dekat untuk membuat Saints unggul 1-0.

Di babak kedua, Arsenal berusaha menyamakan kedudukan, sementara di sisi lain tendangan Perraud diblok dengan baik oleh Cedric.

Gunners tidak bisa melewati Forster

Upaya akrobatik Eddie Nketiah melebar dan tendangan melengkung Saka melebar saat The Gunners menguasai bola di akhir pertandingan.

Forster menolak alternatif Emile Smith Rowe dengan penyelamatan bagus lainnya saat dia merebut bola.

Kemudian Forster menggagalkan upaya Saka, lagi-lagi, sementara Martin Odegaard melepaskan tembakan melebar saat The Gunners meningkatkan tekanan di akhir pertandingan. Forster, sekali lagi, menyelamatkan tembakan Granit Xhaka dan Arsenal tidak bisa menemukan jalan menembus dinding bata di gawang Southampton.