SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skor Liverpool vs Chelsea: Poin umum dalam undian Anfield yang kontroversial saat Rhys James menerima kartu merah yang kontroversial

Liverpool dan Chelsea dipaksa untuk puas dengan pembagian poin mereka di Anfield dengan hasil imbang 1-1 saat Reece James mendapat kartu merah dengan cara yang kontroversial.

Juara Eropa Chelsea tampaknya memimpin aksi di Anfield setelah sundulan luar biasa Kai Havertz dari tendangan sudut James pada menit ke-22 dan dalam pertandingan dengan angka yang sama, Thomas Tuchel mungkin merasa timnya bisa menghancurkan juara 2019-20.

Namun, kartu merah James di babak pertama memberi Liverpool tidak hanya kesempatan untuk menyamakan kedudukan yang tidak pernah dilewatkan Mohamed Salah, tetapi juga keunggulan pemain yang membuat mereka mendominasi penguasaan bola di babak kedua. Meskipun Chelsea tidak pernah terlihat seperti mereka telah kebobolan kinerja defensif yang fantastis yang telah membuat mereka meninggalkan Merseyside sejauh ini yang paling bahagia dari kedua tim.

Salah satu klasik di paruh pertama Liga Premier Inggris

Apa yang Anda inginkan lebih dari babak pertama itu? Intensitas gila, atmosfir yang menakjubkan, intrik dan variasi taktis, sesendok besar kegilaan dan kemarahan tepat sebelum jeda. Bahkan perseteruan yang meletus di permukaan antara Chelsea dan Liverpool membawa Anda kembali ke masa kejayaan Jose Mourinho dan Rafael Benitez. Liga Premier ini murni, murni, dan semuanya lebih baik baginya.

Pada awalnya, Liverpool tampaknya bermain dengan desersi yang sombong di sisi, dan gelandang tengah yang biasanya fokus pada angkutan dan berhenti di lini tengah menggedor ke depan dengan Harvey Elliott dan Jordan Henderson memiliki peluang tembakan yang baik dalam 10 menit pertama.

Jadi di awal pertandingan sepertinya pertandingan berjalan menuju tim asuhan Jurgen Klopp. Trent Alexander-Arnold membuat permainan dari tepi setengahnya sendiri, sementara empat pemain lini depan dengan Elliott atau Henderson yang tinggi tampak mengguncang tuan rumah.

READ  Terbaru: Sabalenka melaju ke babak ketiga Wimbledon | berita Taiwan

Tapi otot besar Chelsea terbayar. Romelu Lukaku adalah bola yang sempurna, dan dia tidak hanya memenangkan bola-bola panjang, dia memutar sisinya ke depan. Laga ini digambarkan sebagai pertarungan antara pemain Belgia dan Virgil van Dijk. Lukaku malah menggantikan Joel Matip. Di lini tengah, Jorginho dan N’Golo Kante selalu kehilangan bola sebelum Liverpool merebutnya.

Havertz melambangkan perpaduan antara keanggunan dan kekuatan Chelsea dengan pembukaan yang brilian. Dia cukup tinggi untuk memaksakan dirinya pada Andrew Robertson dalam posisi dekat dan memiliki kemahiran untuk memukulnya tinggi di atas Allison dan ke tiang belakang.

Untuk sementara, sepertinya ini akan menjadi kemenangan Chelsea dalam pernyataannya, hari dimana Thomas Tuchel harus menerima bahwa timnya tidak bisa lagi menjadi bagian dari grup pengejaran. Tetapi dalam bahasa Inggris yang sebenarnya, ada perselisihan besar mengenai handball dan VAR mempengaruhi permainan.

Sadio Mane melakukan tendangan sudut melintasi gawang dari tiang dekat, dan Matip menekan Marcos Alonso menjadi sundulan tegang saat Edward Mendy menunggu untuk membersihkan bola. Setelah bola ditembakkan dari mistar gawang, bola akhirnya mencapai Diogo Jota, yang melihat bola udara melewati garis dua kali oleh James. Pertama kali, bola mengenai kaki bek terlebih dahulu tetapi mengenai lengannya. Yang diperlukan hanyalah intervensi singkat dengan bantuan video.

Ini mungkin tampak tidak adil tetapi Laws of the Game tampaknya telah diterapkan dengan benar oleh Anthony Taylor. Undang-undang No. 12 dengan jelas menyatakan: “Bila seorang pemain menyangkal sebuah gol dari tim lawan atau peluang mencetak gol yang jelas melalui pelanggaran handball, pemain tersebut dikeluarkan dari lapangan di mana pun pelanggaran itu terjadi.” Jika wasit percaya bahwa ini adalah pelanggaran handball – dan bagian awal dari undang-undang ini tentang apa yang dimaksud dengan handball sebagian besar terbuka untuk interpretasi – maka tendangan penalti dan kartu merah adalah hasil yang benar.

READ  Long Jr memuji bintang sekali lagi saat Mariners mengalahkan Rockies 2-1

Demikian pandangan wasit pro Christina Onkel. Melihat permainan, dia berkata, “Reese membuat tubuhnya lebih besar secara tidak wajar dan mencegah bola masuk ke bagian belakang jaring. Penyimpangan dari tubuhnya tidak mencegah pelanggaran manuver dihukum dan efeknya sangat besar sehingga menghalangi gawang. … meskipun wasit diberi lebih banyak kebebasan untuk menjadi Subyektif dengan undang-undang terbaru dan kemampuan untuk menilai posisi lengan yang dibenarkan karena gerakan tubuh pemain, namun, sangat sulit untuk membenarkan di sini di garis gawang ( pertandingan berikutnya) karena tindakan yang menyangkal peluang untuk mencetak gol yang jelas jika ada upaya untuk memainkan bola Penolakan peluang Gol dalam menangani pelanggaran selalu dan akan selalu berwarna merah karena tidak ada yang bisa mengambil bola dengan tangan mereka dengan adil.”

Apa lagi yang harus James lakukan? Jika Alonso tidak menyundul bola dari tangan Edward Mendy, Chelsea pasti akan membawa ruang ganti Anfield kembali dengan gol yang bagus. Dia tampaknya tidak mencoba untuk menangani bola (FIFA menghapus referensi apa pun tentang niat dari undang-undangnya) tetapi menyangkal Liverpool akan mencetak gol jika tangannya tidak ada.

Chelsea adalah kontrak yang kuat

Seorang pria di belakang garis musuh, anak buah Tuchel melakukan sebagian besar dari apa yang akan mereka lakukan dalam keadaan mereka. Mereka melihat apa yang mereka miliki dan berpikir ‘Ya, kami akan mengambil poin itu di Anfield sekarang’. Siapa tahu, mungkin potongan tetap yang terlambat akan memberi mereka sedikit lebih banyak kesempatan.

Dengan demikian, kami melihat sesuatu tentang kembalinya ke Chelsea di awal era Tuchel, ketika mereka pertama kali membentuk kebiasaan mereka menciptakan cincin baja di sekitar area penalti. Lakukan apa pun yang Anda inginkan untuk mereka di luar kotak tetapi jangan berharap jalan yang mudah untuk mereka. Di setengah jam pertama babak kedua, Liverpool hanya menyelesaikan satu operan ke area penalti, dan meskipun mereka memiliki banyak sentuhan, mereka sebagian besar berada di ruang yang luas yang tidak bisa mereka uji coba oleh Mendy.

READ  Gerrit Cole dengan canggung menjawab pertanyaan tentang penggunaan Spider Tack
Liverpool menyentuh di babak kedua hasil imbang 1-1 mereka dengan Chelsea

TruMedia

Tembakan merayap jarak jauh dari Robertson dan Fabinho mungkin membuat penonton terkesiap dan Anda tidak pernah tahu kapan sebuah tikungan akan menghampiri Anda, tetapi Chelsea telah mempersiapkan pertandingan ini sehingga pemain seperti dua pemain ini, bukan Salah, Mane dan Jota, akan dikalahkan. . Dengan mereka. Dalam keadaan seperti itu, ini sama sekali bukan taktik yang buruk.

Bahkan masuknya Thiago tidak cukup untuk menghancurkan Chelsea. Lintasannya memudar jauh lebih cepat daripada sepatu, tetapi masih berupa ombak yang meringkuk di bebatuan. Liverpool butuh waktu lebih dari 45 menit untuk menguras pertahanan yang luar biasa ini.