SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sorotan dari keberhasilan pendaratan pesawat ruang angkasa Odysseus di bulan

Sorotan dari keberhasilan pendaratan pesawat ruang angkasa Odysseus di bulan

Untuk pertama kalinya dalam setengah abad, pesawat luar angkasa buatan Amerika mendarat di bulan.

Robot pendarat ini adalah kendaraan Amerika pertama yang mendarat di Bulan sejak Apollo 17 pada tahun 1972, babak penutup pencapaian menakjubkan umat manusia dalam mengirim manusia ke Bulan dan menghidupkan kembali mereka semua. Ini adalah prestasi yang belum pernah terulang atau bahkan dicoba lagi sejak saat itu.

Pendarat tersebut, bernama Odysseus, dan sedikit lebih besar dari bilik telepon, tiba di wilayah kutub selatan bulan pada pukul 18:23 ET pada hari Kamis.

Waktu pendaratan datang dan pergi tanpa suara saat pengontrol penerbangan menunggu untuk mendengar konfirmasi keberhasilan. Diperkirakan akan ada jeda singkat dalam komunikasi, tetapi beberapa menit telah berlalu.

Kemudian Tim Crane, chief technology officer dari Intuitive Machines, perusahaan yang berbasis di Houston yang membangun Odysseus, melaporkan bahwa sinyal samar terdeteksi dari pesawat ruang angkasa.

“Ringan, tapi memang ada,” katanya. “Jadi bersiaplah semuanya. Kita lihat saja apa yang terjadi di sini.”

Tak lama setelah itu, dia mengumumkan: “Apa yang dapat kami pastikan tanpa keraguan adalah bahwa peralatan kami ada di bulan dan kami sedang melakukan siaran. Jadi, selamat.”

“Houston, Odysseus telah menemukan rumah barunya,” tambahnya kemudian.

Namun karena kemampuan pesawat ruang angkasa untuk berkomunikasi dengan baik masih belum jelas, perayaan tepuk tangan dan tos di kendali misi menjadi tenang.

Sore harinya, perusahaan mengumumkan berita yang lebih menjanjikan.

“Setelah memecahkan masalah komunikasi, pengontrol penerbangan memastikan bahwa Odysseus dalam keadaan tegak dan mulai mengirimkan data,” kata Intuitive Machines dalam sebuah pernyataan. “Saat ini, kami sedang berupaya mengkorelasikan gambar pertama dari permukaan bulan.”

Meskipun proyek ini jauh lebih sederhana daripada misi Apollo yang membawa astronot berjalan di bulan, harapan di NASA adalah bahwa proyek ini dapat membantu mengantarkan era yang lebih revolusioner: transportasi di sekitar tata surya yang ekonomis. Dengan perjalanan luar angkasa.

READ  Bagaimana Cara Melihat Foto NASA Di Hari Lahir? Panduan Langkah demi Langkah

“Saya pikir ini adalah hal cerdas yang coba dilakukan NASA, yaitu menciptakan ekosistem penyedia yang kompetitif untuk memenuhi kebutuhannya,” kata Karissa Christensen, CEO BryceTech, sebuah perusahaan konsultan luar angkasa.

Mesin Intuitif adalah salah satu dari beberapa perusahaan kecil yang disewa oleh NASA untuk mengangkut instrumen yang akan melakukan pengintaian di permukaan bulan sebelum astronot NASA kembali ke sana, yang dijadwalkan pada akhir dekade ini.

Untuk misi tersebut, NASA membayar Intuitive Machines $118 juta di bawah program yang dikenal sebagai Commercial Lunar Payload Services, atau CLPS, untuk mengirimkan enam instrumen ke bulan, termasuk kamera stereo yang dimaksudkan untuk menangkap debu yang mengepul yang dilempar oleh Odysseus saat ia mendekat. Penerima permukaan dan radio untuk mengukur efek partikel bermuatan pada sinyal radio.

Ada juga merchandise dari pelanggan lain, seperti kamera buatan mahasiswa Embry-Riddle Aeronautical University di Daytona Beach, Florida, dan proyek seni karya Jeff Koons. Bagian dari pesawat luar angkasa dilapisi bahan reflektif yang dibuat oleh Columbia Sportswear.

Odysseus meninggalkan Bumi pada awal 15 Februari dengan menggunakan roket SpaceX. Ia memasuki orbit bulan pada hari Rabu.

Menjelang pendaratan termasuk pengocokan kartu pada menit-menit terakhir.

Setelah pesawat ruang angkasa memasuki orbit bulan, Intuitive Machines mengatakan akan mendarat di bulan pada pukul 17:30 pada hari Kamis. Perusahaan tersebut mengatakan pada Kamis pagi bahwa pesawat ruang angkasa tersebut telah bergerak ke ketinggian yang lebih tinggi dan akan mendarat pada pukul 16:24

Pada Kamis sore, waktu pendaratan diubah lagi, dengan perusahaan mengatakan diperlukan orbit tambahan mengelilingi bulan sebelum upaya pendaratan pada pukul 18:24. Juru bicara perusahaan mengatakan perangkat laser pada pesawat ruang angkasa, yang seharusnya menyediakan data ketinggian dan kecepatan, tidak berfungsi.

READ  Formasi kuno yang melilit inti Bumi telah ditemukan

Orbit tambahan memberikan waktu dua jam untuk perubahan pada perangkat lunak pesawat ruang angkasa guna menggantikan instrumen laser eksperimental berbeda, yang telah disediakan NASA.

Pada pukul 18:11, Odysseus menyalakan mesinnya untuk mulai menurunkan tenaganya ke permukaan. Instrumen laser tampaknya berfungsi sebagai pengisi yang nyaman, dan semuanya tampak berfungsi hingga pesawat ruang angkasa terdiam selama beberapa menit.

Lokasi pendaratan Odysseus adalah daerah datar dekat kawah Malaparte A, sekitar 185 mil sebelah utara kutub selatan bulan. Daerah kutub Bulan telah menarik banyak perhatian dalam beberapa tahun terakhir karena air beku yang bersembunyi di balik bayang-bayang kawah di sana.

Mencapai bulan terbukti merupakan prestasi yang sulit dipahami. Berbeda dengan Amerika Serikat, hanya program luar angkasa pemerintah Uni Soviet, Tiongkok, India, dan Jepang yang berhasil menempatkan robot pendarat di permukaan bulan. Dua perusahaan – Ispace dari Jepang dan Astrobotic Technology dari Pittsburgh – sebelumnya telah mencoba dan gagal, begitu pula dengan organisasi nirlaba Israel, SpaceIL.

Dalam sebuah wawancara sebelum peluncuran, Steve Altemus, CEO Intuitive Machines, mengatakan dia berharap NASA akan terus mengikuti mentalitas bulan sesuai anggaran bahkan jika penjelajah Odysseus jatuh.

“Itulah satu-satunya cara untuk benar-benar bergerak maju,” tambahnya. “Dan itulah yang seharusnya dilakukan oleh eksperimen ini.”

Di masa lalu, NASA telah membangun pesawat luar angkasanya sendiri.

Sebelum Neil Armstrong menjadi orang pertama yang menginjakkan kaki di bulan, NASA mengirimkan serangkaian robot pesawat ruang angkasa, dari Surveyor 1 hingga Surveyor 7, untuk memvalidasi teknik pendaratan dan memeriksa sifat-sifat tanah bulan. Pendaratan robotik ini telah menghilangkan kekhawatiran bahwa astronot dan pesawat ruang angkasa akan diselimuti lapisan debu halus yang tebal di permukaan bulan.

READ  Los Angeles County melaporkan 22 kematian baru akibat Covid-19 dan 624 kasus positif baru — Tenggat waktu

Namun ketika NASA merancang dan mengoperasikan pesawat ruang angkasanya sendiri, umumnya mereka berupaya memaksimalkan peluang keberhasilan, dan desainnya cenderung mahal.

Pendaratan Apollo di bulan pada tahun 1969 hingga 1972 menjadi model program besar-besaran yang mengatasi masalah yang hampir mustahil diselesaikan dengan anggaran yang hampir tidak terbatas—suatu prestasi yang terkenal—sementara CLPS berupaya memanfaatkan antusiasme dan kecerdikan para wirausahawan pemula.

Thomas Zurbuchen, mantan kepala sains NASA yang memulai program CLPS pada tahun 2018, memperkirakan bahwa robot pendarat yang dirancang, dibangun, dan dioperasikan dengan cara tradisional NASA akan menelan biaya antara $500 juta hingga $1 miliar, atau setidaknya lima kali lipat biaya ruang. Agensi membayar Mesin Intuitif.

NASA berharap kapitalisme dan persaingan – dengan perusahaan-perusahaan yang mengusulkan pendekatan berbeda – akan memacu inovasi dan menghasilkan kemampuan baru dengan biaya lebih rendah.

Namun bahkan jika perusahaan-perusahaan ini berhasil, mereka menghadapi prospek komersial yang tidak pasti yang menarik banyak pelanggan di luar NASA dan badan antariksa lainnya.

“Tidak jelas siapa klien lainnya,” kata Christensen.

Mesin Intuitif memiliki kontrak untuk dua misi CLPS lainnya, dan perusahaan lain diharapkan juga dapat mengambil gambar bulan. Astrobotic Technology, yang berbasis di Pittsburgh, memiliki misi kedua: mempersiapkan pemindahan robot penjelajah NASA ke area teduh yang mungkin terdapat es. Firefly Aerospace, dekat Austin, Texas, sebagian besar telah menyiapkan pendarat Blue Ghost tetapi belum mengumumkan tanggal peluncurannya.