SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX kini telah mendaratkan roket pendorong dalam jumlah lebih besar dibandingkan kebanyakan roket lain yang pernah diluncurkan

SpaceX kini telah mendaratkan roket pendorong dalam jumlah lebih besar dibandingkan kebanyakan roket lain yang pernah diluncurkan

Perbesar / SpaceX mendaratkan booster ke-300 pada hari Selasa.

Siaran web SpaceX

Peluncuran SpaceX menjadi hal yang sangat rutin. Pada Selasa malam, SpaceX meluncurkan roketnya yang ke-42 tahun ini, membawa sejumlah satelit Starlink ke orbit. Kemungkinan Anda bahkan tidak menyadarinya.

Namun, jumlah kumulatifnya sangat mencengangkan. SpaceX kini meluncurkan satu misi setiap 2,7 hari pada tahun ini. Pertimbangkan bahwa dari pertengahan tahun 1980an hingga tahun 2000an, rekor jumlah peluncuran di seluruh dunia pada tahun tertentu adalah 129. Tahun ini saja, SpaceX berada pada kecepatan total 130 hingga 140 peluncuran.

Namun pada misi Selasa malam, terdapat angka unik: 300. Keluarga Falcon, yang mencakup booster Falcon 9 dan Falcon Heavy, menandai keberhasilan pendaratan tahap pertama yang ke-300.

Daur ulang banyak roket

itu banyak Hebatnya, pendaratan booster tersebut terjadi dalam waktu kurang dari satu dekade. SpaceX tidak berhasil mendaratkan booster Falcon 9 pertamanya hingga penerbangan roketnya yang ke-20 secara keseluruhan. Hal ini terjadi pada misi ORBCOMM-2 pada 22 Desember 2015, ketika booster tahap pertama kembali ke lokasi dekat lokasi peluncuran. Pendaratan pertama kapal tak berawak terjadi empat bulan kemudian.

Selama masa pakai armadanya, SpaceX telah mendaratkan sekitar 85% roket Falcon yang diluncurkannya. Saat ini, lebih dari 90% misi diluncurkan menggunakan booster yang diluncurkan sebelumnya. Jadi, mendaur ulang roket sangatlah penting.

Ada dua cara lain untuk melihat arti penting angka 300. Cara pertama adalah pada bahan arsip.

Mendaratkan 300 roket berarti SpaceX telah memesan 2.700 mesin roket Merlin. Secara kasar, massa kering roket Falcon 9 tahap pertama adalah sekitar 50 metrik ton, jadi pendaratan semua roket ini akan mencegah 15.000 metrik ton logam dan bahan lainnya dibuang ke lautan — setara dengan massa dari sekitar 100 rumah tempat tinggal.

READ  Spesies katak bertaring terkecil yang pernah ditemukan

Hanya beberapa rudal yang telah diluncurkan lebih dari 300 kali, dan semuanya milik Rusia. Banyak jenis Soyuz yang berbeda telah diluncurkan selama bertahun-tahun, dengan Soyuz-U menjadi juara sepanjang masa dengan 786 peluncuran, diikuti oleh booster Cosmos-3M dengan 445 peluncuran, dan booster Proton-K dengan 211 peluncuran.

Di antara roket aktif, sebenarnya tidak ada pesaing setelah Falcon 9. Proton-M Rusia, yang hampir pensiun, memiliki 115 peluncuran, Atlas V Amerika memiliki 99 peluncuran, dan Long March 2D China memiliki 89 peluncuran. perceraian.

Selamanya Falcon 9?

Salah satu permainan yang menyenangkan adalah menebak apakah roket Falcon 9 memiliki peluang untuk menggeser booster Soyuz sebagai roket yang terbang tercepat yang pernah ada. Dalam berbagai inkarnasinya dan sejak debutnya pada tahun 1966, roket Soyuz telah diluncurkan lebih dari 1.700 kali. Hampir enam dekade kemudian, proses ini masih berlangsung, dan Soyuz kemungkinan akan terus menerbangkan selusin misi dalam setahun selama sebagian besar sisa dekade ini, atau bahkan lebih jauh lagi. Meskipun program luar angkasa Rusia berulang kali berbicara tentang penggantian roket Soyuz dengan jenis roket yang lebih baru, peningkatan tersebut masih dalam rencana.

Sedangkan untuk roket Falcon 9, sejauh ini roket pendorongnya telah diluncurkan sekitar 350 kali. Jika ini terus berlanjut, maka diperkirakan akan melampaui Soyuz pada pertengahan tahun 2030an.

Tentu saja, roket Falcon 9 tidak akan terus melaju dengan kecepatan seperti ini. Dalam satu atau dua tahun ke depan, roket Starship SpaceX yang lebih besar akan mulai meluncurkan satelit Starlink. Hal ini akan menghilangkan sebagian permintaan untuk Falcon 9, meskipun booster yang lebih kecil kemungkinan akan terus terbang di masa mendatang, setidaknya hingga tahun 2030-an.

READ  NASA Detail Rencana Pensiun, Hancurkan ISS ke Laut