SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan awak astronot internasional dalam misi stasiun luar angkasa

SpaceX meluncurkan awak astronot internasional dalam misi stasiun luar angkasa

(CNN) SpaceX dan NASA telah meluncurkan awak astronot baru dalam misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, memulai masa tinggal hampir enam bulan di luar angkasa.

Misi – membawa dua astronot NASA, seorang kosmonot Rusia dan seorang astronot dari Uni Emirat Arab – lepas landas dari Pusat Antariksa Kennedy NASA di Cape Canaveral, Florida pada pukul 12:34 ET Kamis.

Crew Dragon, kendaraan yang membawa para astronot, terpisah dari roket setelah mencapai orbit dan diperkirakan akan menghabiskan sekitar satu hari untuk bermanuver di luar angkasa sebelum terhubung dengan stasiun luar angkasa. Kapsul dijadwalkan berlabuh pada pukul 01:17 ET pada hari Jumat.

Peluncuran hari Kamis menandai upaya kedua untuk meluncurkan misi ini, yang disebut Crew-6, dari Bumi. itu Upaya peluncuran pertama pada hari Senin karena apa yang dikatakan para pejabat adalah filter yang menemui jalan buntu

selama siaran, pejabat melaporkan bahwa insinyur sistem darat membuat keputusan untuk membatalkan peluncuran dengan waktu kurang dari tiga menit. Insinyur mengatakan mereka telah menemukan masalah dengan bahan yang disebut triethylaluminum triethylboron, atau TEA-TEB, yang merupakan cairan yang sangat mudah terbakar yang digunakan untuk menyalakan mesin roket Falcon 9 saat lepas landas.

Masalah terjadi selama proses “pendarahan”, yang bertujuan untuk memastikan bahwa masing-masing dari sembilan mesin roket Falcon 9 disuplai dengan cairan TEA-TEB dalam jumlah yang cukup saat waktunya untuk menyala. Masalah muncul ketika cairan bermigrasi dari reservoir di Bumi ke “tangki penampung”, menurut NASA.

“Setelah meninjau data dan sistem darat secara menyeluruh, NASA dan SpaceX telah menentukan bahwa ada penurunan aliran ke tangki penangkap TEA-TEB karena filter tanah yang tersumbat,” menurut pembaruan dari NASA yang diposting di situs web dinikahi.

NASA mengatakan filter yang tersumbat menjelaskan penyimpangan yang terlihat oleh para insinyur hari peluncuran.

“Tim SpaceX mengganti filter, membersihkan jalur TEA-TEB dengan nitrogen, dan memverifikasi bahwa jalur tersebut bersih dan siap diluncurkan,” tulis postingan tersebut.

Astronot Crew-6 menunggu di kapsul SpaceX Crew Dragon pada hari Selasa selama hitungan mundur untuk peluncuran, yang akhirnya dibatalkan karena masalah dengan sistem darat.

Segala sesuatu tentang peluncuran ini

Misi ini menandai penerbangan astronot ketujuh yang dilakukan oleh SpaceX atas nama NASA sejak 2020, melanjutkan upaya publik dan swasta untuk melestarikan laboratorium yang mengorbit. sepenuhnya.

READ  Kaca ramah lingkungan yang sulit pecah

Tim onboard Crew-6 termasuk astronot NASA Stephen Bowen, seorang veteran dari tiga misi pesawat ulang-alik, dan Pilot Pertama Warren “Woody” Hoburg, serta Sultan Al Neyadi, astronot kedua dari Uni Emirat Arab ke luar angkasa. dan kosmonot Rusia Andrei Fedyaev.

Begitu Bowen, Hoborg, Fedayev, dan Alniadi berada di stasiun luar angkasa, mereka akan bekerja untuk mengambil alih operasi dari astronot SpaceX Crew-5 yang tiba di stasiun luar angkasa pada Oktober 2022.

Mereka diperkirakan akan menghabiskan hingga enam bulan di laboratorium yang mengorbit, melakukan eksperimen sains, dan memelihara stasiun berusia dua dekade itu.

Misi tersebut datang saat para astronot yang saat ini berada di stasiun luar angkasa menghadapi masalah transportasi yang terpisah. Pada bulan Desember, pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang digunakan untuk membawa kosmonot Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin dan astronot NASA Frank Rubio ke stasiun ruang angkasa mengalami kebocoran cairan pendingin. Setelah kapsul dianggap tidak aman untuk mengembalikan kosmonot, badan antariksa Rusia, Roscosmos, Kendaraan pengganti diluncurkan pada 23 Februari. Saya tiba di stasiun luar angkasa pada hari Sabtu.

Bekerja dengan Rusia

Kosmonot Rusia Fedyaev bergabung dengan Crew-6 sebagai bagian dari a Perjanjian berbagi tumpangan Itu terjadi pada tahun 2022 antara NASA dan Roscosmos. Perjanjian tersebut bertujuan untuk memastikan akses berkelanjutan ke stasiun ruang angkasa untuk Roscosmos dan NASA: Jika kapsul SpaceX Crew Dragon atau pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang digunakan untuk mengangkut orang di sana mengalami kesulitan dan menonaktifkannya, mitranya dapat menangani pengiriman astronot dari kedua negara ke orbit.

Penerbangan ini menandai misi pertama Fedyaev ke luar angkasa.

Terlepas dari ketegangan geopolitik yang sedang berlangsung yang dipicu oleh invasinya ke Ukraina pada Februari 2022, Rusia tetap menjadi mitra utama Amerika Serikat di stasiun luar angkasa. Pejabat NASA telah berulang kali mengatakan bahwa konflik tersebut tidak berdampak pada kerja sama antara badan antariksa kedua negara.

“Kerja sama luar angkasa memiliki sejarah yang sangat panjang, dan kami memberikan contoh bagaimana manusia hidup di Bumi,” kata Fedyaev dalam konferensi pers 24 Januari.

Bowen, astronot NASA berusia 59 tahun yang akan menjadi komandan misi Crew-6, juga ikut mempertimbangkan.

Astronot dari SpaceX Crew-6 berfoto setelah tiba di Kennedy Space Center di Florida pada 21 Februari: (dari kiri) astronot Roscosmos Andrey Fedyaev, astronot Emirati Sultan Al Neyadi, astronot NASA Warren “Woody” Hoburg dan Stephen Bowen.

“Saya telah bekerja dan berlatih dengan astronot selama lebih dari 20 tahun, dan itu selalu luar biasa,” katanya saat pengarahan. “Begitu Anda masuk ke luar angkasa, kami akan memiliki satu awak dan satu kendaraan, dan kami semua memiliki tujuan yang sama.”

READ  Ilmuwan warga menemukan planet raksasa mirip Jupiter dalam data NASA TESS

Bowen dibesarkan di Cohasset, Massachusetts, dan belajar teknik, mendapatkan gelar sarjana teknik elektro dari Akademi Angkatan Laut AS pada tahun 1986 dan gelar master dalam teknik kelautan dari Program Oseanografi MIT dan Woods Hole Joint pada tahun 1993.

Dia juga menyelesaikan pelatihan kapal selam militer dan bertugas di Angkatan Laut AS sebelum dipilih untuk Korps Astronot NASA pada tahun 2000, menjadi perwira kapal selam pertama yang dipilih oleh badan antariksa tersebut.

Dia sebelumnya menyelesaikan tiga misi antara 2008 dan 2011, selama program pesawat ulang-alik NASA, dan mencatat total lebih dari 47 hari di luar angkasa.

“Saya hanya berharap tubuh saya akan menyimpan memori 12 tahun lalu sehingga saya bisa menikmatinya,” kata Bowen tentang peluncuran Crew-6.

Temui Kru-6 lainnya

Hoburg, pilot untuk misi ini, adalah penduduk asli Pittsburgh yang meraih gelar Ph.D. di bidang teknik elektro dan ilmu komputer di University of California, Berkeley, sebelum menjadi asisten profesor aeronautika dan astronautika di MIT. Dia bergabung dengan tim astronot NASA pada 2017.

“Kita akan berada di luar angkasa selama enam bulan,” kata Hoburgh kepada wartawan tentang harapannya untuk perjalanan itu.”Saya mengingat kembali enam bulan lalu dan saya pikir – yah, itu waktu yang lama.”

Tapi Hoburgh menambahkan, “Saya sangat menantikan untuk melihat kubahnya terlebih dahulu,” mengacu pada area terkenal di stasiun luar angkasa yang menampilkan jendela besar yang menawarkan pemandangan Bumi yang indah.

Al Neyadi, yang menjabat sebagai cadangan pada tahun 2019 untuk Hazza Ali Al Mansoori, sekarang akan menjadi astronot pertama dari Uni Emirat Arab yang melakukan perjalanan ke orbit, dan astronot Emirat pertama yang menyelesaikan masa tinggal yang lama di luar angkasa.

Pada konferensi pers di bulan Januari, Al Neyadi mengatakan dia berencana membawa makanan Timur Tengah untuk dibagikan kepada rekan-rekannya saat berada di luar angkasa. Sebagai praktisi jiu-jitsu yang terlatih, dia juga akan membawa kimono, pakaian seni bela diri tradisional.

READ  Pesawat ruang angkasa yang terhubung dengan Merkurius mengambil selfie dengan Venus dalam jarak dekat (foto)

kata Al Neyadi dalam A Konferensi pers Setelah tiba di Kennedy Space Center pada 21 Februari, “Saya tidak bisa meminta lebih banyak dari tim. Saya pikir kami siap – secara fisik, mental, dan teknis.”

Apa yang akan mereka lakukan di luar angkasa

Selama misi mereka di luar angkasa, astronot Crew-6 akan mengawasi lebih dari 200 proyek sains dan teknologi, termasuk penelitian tentang bagaimana bahan tertentu terbakar di lingkungan gayaberat mikro dan penyelidikan. sampel bakteri yang akan dikumpulkan dari luar stasiun ruang angkasa.

Awak akan menyelenggarakan dua misi besar lainnya yang akan berhenti di stasiun luar angkasa selama mereka tinggal. Yang pertama adalah uji terbang Kru Boeing, yang akan menandai misi astronot pertama di bawah kemitraan Boeing-NASA. Dijadwalkan pada bulan April, penerbangan tersebut akan membawa astronot NASA Barry Wilmore dan Sunita Williams ke stasiun luar angkasa, menandai tahap akhir dari program pengujian dan demonstrasi yang dibutuhkan Boeing untuk mensertifikasi pesawat ruang angkasa Starliner untuk misi rutin astronot.

Kemudian, pada bulan Mei, sekelompok empat astronot dijadwalkan tiba di Axiom Mission 2, atau disingkat AX-2—penerbangan luar angkasa yang didanai swasta ke stasiun luar angkasa. Inisiatif, yang akan menggunakan kapsul SpaceX Crew Dragon terpisah, akan dipimpin oleh Peggy Whitson, mantan astronot NASA dan sekarang menjadi astronot swasta di perusahaan luar angkasa Axiom yang berbasis di Texas, yang menengahi dan mengatur misi tersebut.

Ini juga akan mencakup tiga pelanggan yang membayar, mirip dengan Axiom Mission 1, yang mengunjungi stasiun luar angkasa pada April 2022, termasuk astronot dari Arab Saudi yang mengunjungi laboratorium yang mengorbit. Kursi mereka sudah dibayar Kerajaan Arab Saudi.

Bowen mengatakan pada bulan Januari bahwa misi Boeing CFT dan AX-2 akan menjadi perhentian utama.

“Ini pergeseran paradigma lain,” katanya. “Dua peristiwa ini — dua peristiwa besar — ​​dalam penerbangan luar angkasa yang terjadi saat kita meningkat, dan di atas semua pekerjaan lain yang harus kita lakukan, saya rasa kita tidak akan sepenuhnya dapat memahaminya sampai setelah faktanya.”