SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX meluncurkan layanan berbagi perjalanan baru, Bandwagon

SpaceX meluncurkan layanan berbagi perjalanan baru, Bandwagon

Pada hari Minggu, 7 April, SpaceX meluncurkan misi rideshare Bandwagon-1 dari Launch Complex 39A (LC-39A) di Kennedy Space Center (KSC) pada pukul 19:16 EDT (23:16 UTC).

Penerbangan ini membawa 11 pesawat ruang angkasa untuk enam pelanggan, termasuk satelit Synthetic Aperture Radar (SAR) untuk Korea Selatan. Muatannya berorientasi pada kemiringan 45,4 derajat, dengan setidaknya satu orbit penempatan pada ketinggian sekitar 590 kilometer. SpaceX tidak mempublikasikan rincian pengoperasian tahap kedua penerbangan ini. Mungkin juga beberapa muatan memiliki ketinggian penerapan yang lebih rendah.

Booster Falcon 9 yang digunakan untuk penerbangan ini adalah B1073-14, yang sebelumnya telah menerbangkan SES-22, HAKUTO-R, Amazonas-6, CRS-27, dan sembilan misi Starlink pertama ispace.

Untuk misi ini, mesin utama berhenti pada T+2:14, yang pada saat itu roket Falcon 9 tahap pertama dan kedua dipisahkan. Booster kemudian dibalik dan melakukan pembakaran booster yang menempatkannya pada lintasan kembali ke Zona Pendaratan. 1 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral (CCSFS). ), sekitar sembilan mil selatan landasan peluncuran. Booster mendarat pada T+7:32.

Kapal pendukung SpaceX Doug Ini akan memulihkan dua bagian muatan sekitar 600 kilometer ke Samudera Atlantik. Akan memasuki fase kedua lagi di Samudera Hindia, barat daya Australia.

Ini adalah misi Falcon ke-35 tahun ini untuk SpaceX, dan yang keempat di bulan April. Perusahaan terus meluncurkan penerbangannya dengan cepat, karena ini adalah penerbangan ketiga dari tiga penerbangan dalam waktu tiga hari. Penerbangan SpaceX berikutnya diharapkan menjadi peluncuran Starlink dari CCSFS pada 10 April. Penerbangan SpaceX berikutnya yang berpartisipasi dalam penerbangan tersebut adalah Transporter 11 pada bulan Juli ke orbit sinkron matahari (SSO).

Ikhtisar tugas

Bandwagon-1 akan menjadi penerbangan ridesharing khusus pertama SpaceX ke orbit dengan kemiringan sedang, dalam hal ini 45 derajat, dibandingkan dengan tujuan SSO populer untuk misi ridesharing Transporter. Hal ini akan memberikan pilihan lain bagi pelanggan yang ingin meluncurkan satelit berukuran kecil hingga menengah, dengan menjaga satelit tetap berada di wilayah berpenduduk padat di dunia dibandingkan menyediakan cakupan global penuh pada orbit kutub. Penerbangan ke orbit yang sebagian besar serupa telah dilayani oleh pesawat ruang angkasa Electron milik Rocket Lab dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Komet Pons-Brooks: Bagaimana dan kapan melihatnya

Sementara SpaceX Situs berbagi perjalanan Saat ini terdapat tiga wahana Transporter per tahun hingga akhir tahun 2027, dan sejauh ini hanya ada empat wahana Bandwagon yang ditawarkan. Ini juga merupakan jumlah satelit yang tersisa yang akan diluncurkan untuk konstelasi Proyek 425 Korea Selatan, salah satunya ada di Bandwagon-1.

Rendering satelit SAR dari Proyek 425. (Kredit: Thales Alenia Space)

Pada awal Desember, SpaceX meluncurkan satelit pertama dari lima satelit untuk Proyek 425 Korea Selatan, sebuah konstelasi satelit observasi Bumi militer. Meskipun satelit pertama ini, yang masih beroperasi, memiliki muatan pencitraan optik, empat satelit lainnya akan menggunakan muatan pencitraan SAR. Satelit radar ini dapat memperoleh gambar dalam kegelapan atau melalui awan, melengkapi kemampuan pencitraan optik pesawat ruang angkasa.

Thales Alenia Space mengumumkan pada bulan Desember 2018 bahwa mereka telah menandatangani dua kontrak dengan Korea Aerospace Industries (KAI) dan Hansha Systems Corporation untuk mengembangkan satelit pencarian dan penyelamatan presisi tinggi untuk Badan Pengembangan Pertahanan Korea. Thales Alenia menyediakan muatan SAR dan elemen sistem untuk panduan pesawat ruang angkasa. Muatan SAR menggunakan antena sepanjang 5 meter yang dapat dipasang.

Bandwagon-1 membawa satelit pertama dari 425 satelit untuk proyek SAR. Satelit berikutnya diharapkan berada di Bandwagon-2.

Perusahaan Jepang Institute for Q-shu Pioneers of Space, Inc. (iQPS) Satelit QPS-SAR-7 TSUKUYOMI-II, pesawat ruang angkasa ketiga yang diluncurkan dalam setahun terakhir. Dua satelit sebelumnya, QPS-SAR-6 yang diluncurkan SpaceX pada Juni lalu, dan QPS-SAR-5 yang diluncurkan Rocket Lab pada Desember, sudah menyediakan layanan komersial dengan resolusi gambar maksimal 0,46 meter. iQPS juga memiliki dua satelit pensiunan lainnya yang masih mengorbit, dengan QPS-SAR-2 hampir kembali. iQPS berupaya menciptakan konstelasi 24 satelit pada tahun fiskal 2027.

Tampilan satelit QPS-SAR-7. (Kredit: iQPS)

Capella Space memiliki satelit SAR Capella-14/Acadia-4 dengan massa sekitar 160 kilogram. Satelit ini akan bergabung dengan tiga satelit Capella lainnya yang mengorbit dengan kemiringan sedang (44 hingga 53 derajat). Capella belum memiliki satelit di orbit kutub/SSO sejak Capella-8 dimasukkan kembali pada bulan September lalu, namun hal tersebut akan segera berubah karena Acadia-5 dijadwalkan untuk penerbangan Transporter berikutnya. Lima dari enam pesawat ruang angkasa Capella sebelumnya telah diluncurkan ke orbit kemiringan sedang menggunakan Rocket Lab.

READ  Radar Planet NASA menggambarkan asteroid tersebut saat mendekati Bumi

Hawkeye 360 ​​​​mengandung Constellation 8 dan Constellation 9, yaitu tiga satelit kecil dengan berat 30 kilogram. Kelompok-kelompok ini terbang dalam formasi untuk mencari sumber transmisi frekuensi radio (RF) di darat. Versi terbaru dari pesawat ruang angkasa ini telah meningkatkan muatan deteksi dan pemancar downlink yang lebih cepat untuk meningkatkan jumlah data yang dikumpulkan.

Hawkeye 360 ​​​​adalah Saya mendapat izin Musim gugur yang lalu meluncurkan pesawat ruang angkasa ini dari Selandia Baru, tampaknya mengalihkan penerbangan muatan ini dari Rocket Lab ke SpaceX. Cluster 8 dan 9 akan bergabung dengan tujuh cluster pertama yang sudah berada di orbit, dengan Cluster 6 juga berada di pertengahan kemiringannya. Mereka akan bergabung dengan lebih banyak satelit Hawkeye 360 ​​​​dalam waktu dekat, dengan Grup 10 dijadwalkan terbang dengan Carrier 11, Grup 11 dengan Bandwagon-2, dan Kestrel-0A, satelit eksperimental dalam konfigurasi 8U baru yang akan terbang sendirian. alih-alih. daripada di grup dalam misi Transporter 12.

Tata Advanced Systems Limited (TASL) India bersama-sama memiliki Satellogic TSAT-1A, yang dirakit di fasilitas Majelis, Integrasi, dan Pengujian (AIT) TASL di Karnataka, India. Pesawat ruang angkasa Satellogic biasanya memiliki massa sekitar 40 kg dan volume 0,25 meter kubik, dengan pencitraan multispektral dan resolusi gambar maksimum kurang dari satu meter per piksel. Satellogic menandatangani perjanjian dengan TASL pada November 2023 untuk memberikan pelatihan, transfer pengetahuan, dan pengaturan perakitan lokal di India untuk pencitraan satelit. Kedua perusahaan juga akan berkolaborasi dalam pengembangan desain satelit baru.

READ  Musim semi sudah tiba, dan di langit malam jika Anda perhatikan lebih dekat

Centauri-6 adalah CubeSat 12 unit yang dibuat oleh Tyvak International untuk perusahaan Australia Fleet Space Technologies. Fleet memulai dengan menyediakan konektivitas Internet of Things (IoT) publik melalui satelitnya, namun sejak itu mulai lebih fokus dalam mendukung eksplorasi mineral menggunakan sensor seismik yang terhubung dengan satelit. Armada tersebut juga baru-baru ini melakukan uji coba komunikasi suara taktis untuk Angkatan Darat Australia. Tiga satelit Centauri lagi akan diluncurkan akhir tahun ini dalam misi Transporter-12.

Catatan tentang misi ridesharing SpaceX sebelumnya

Transporter-10: 51 objek telah dilacak sejak peluncuran ini, termasuk 21 objek tak dikenal di jalur luar angkasa dan 19 objek tak dikenal di Celestrack. Atomos belum memisahkan kedua pesawat luar angkasa yang digabungkan untuk diluncurkan. True Anomaly kehilangan kontak dengan dua pesawat luar angkasa Jackal miliknya.

Transporter-9: Pada akhir Maret, pesawat ruang angkasa Mira Impulse Space membakar kedelapan pendorongnya selama 75 detik, meningkatkan puncaknya sejauh 150 kilometer.

(Gambar utama: Falcon 9 di LC-39A untuk misi Starlink L11 pada tahun 2020. Kredit gambar: Stephen Marr untuk NSF)