SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesies tarantula biru elektrik ditemukan di Thailand

Spesies tarantula biru elektrik ditemukan di Thailand

Spesies tarantula biru elektrik ditemukan di Thailand

(CNN) – Menurut penelitian baru, Spesies tarantula biru elektrik yang ‘menghipnotis’ telah ditemukan di Thailand.

Sekelompok peneliti Thailand menemukan laba-laba tersebut selama ekspedisi ke Provinsi Phang Nga di Thailand selatan untuk menyelidiki keanekaragaman dan distribusi tarantula di negara tersebut.

“Kami menemukan spesies tarantula baru yang bermunculan Warna biru-ungu yang cantikIni “mengingatkan kita pada percikan listrik berwarna biru,” kata Naren Chomphuvuang, peneliti di Departemen Entomologi dan Patologi Tumbuhan di Universitas Khon Kaen, kepada CNN.

Studi yang merinci penemuan tersebut dipublikasikan di Journal of Research Kunci Kebun Binatang 18 September.

Tarantula biru elektrik adalah spesies yang baru ditemukan di Thailand selatan.  (Kredit: Naren Chomphovang)

Tarantula biru elektrik adalah spesies yang baru ditemukan di Thailand selatan. (Kredit: Naren Chomphovang)

Tim yang menemukan spesies ini di hutan bakau juga termasuk YouTuber Thailand Jochu Sipawatt, Penulis artikel yang diterbitkan minggu lalu. Beberapa anggota tim yang sama juga menemukannya tahun lalu di Thailand Spesies tarantula yang sampai sekarang tidak diketahuisekarang disebut Taksinus bambus, yang hidup di batang tanaman bambu yang berlubang.

Tim tersebut melelang hak untuk memberi nama spesies baru tersebut untuk mempublikasikan penemuan tersebut, meningkatkan kesadaran dan mengumpulkan dana bagi masyarakat adat Lahu di Thailand utara, sebuah kelompok di mana Sipawatt tergabung. Chilobrachys natanicharum diambil dari nama dua eksekutif perusahaan yang memenangkan kampanye.

“Biru dianggap sebagai salah satu warna paling langka yang muncul di alam. Hal ini membuat warna biru pada hewan sangat menarik,” kata Chomphovoang.

Menurut para peneliti, pewarnaan ini berasal dari susunan “struktur nano fotonik biologis, bukan pigmen.”

Artinya warna biru elektrik bukan berasal dari adanya pigmentasi warna tersebut, melainkan dari “Struktur unik rambut mereka, termasuk struktur nano yang memanipulasi cahaya untuk menciptakan tampilan biru yang menakjubkan ini.”Chomphuwang menjelaskan.

Kelangkaan warna biru di alam dapat dikaitkan dengan kesulitan dalam menyerap dan memantulkan cahaya dengan panjang gelombang tertentu. “Agar suatu benda tampak berwarna biru, ia harus menyerap energi dalam jumlah yang sangat kecil dan pada saat yang sama memantulkan cahaya biru berenergi tinggi,” jelasnya, yang merupakan tantangan besar.

Menurut artikel penelitian, Warna unik tarantula berasal dari dua jenis rambut, biru metalik dan ungu. Yang terdapat di berbagai bagian tubuh, seperti kaki, chelicerae (pelengkap berbentuk penjepit yang terletak di depan mulut) dan cangkang.

Warna ungu muda dan biru metalik tampak lebih jelas di area tubuh tertentu.  (Kredit: Naren Chomphovang)

Warna ungu muda dan biru metalik tampak lebih jelas di area tubuh tertentu. (Kredit: Naren Chomphovang)

Warna dan ciri-ciri laba-laba lainnya bervariasi tergantung jenis kelamin dan usia. Studi tersebut menambahkan bahwa perempuan dan laki-laki muda memiliki lebih banyak rambut ungu dibandingkan rambut biru metalik di beberapa bagian tubuh.

Tarantula yang baru ditemukan ini hidup di lubang pohon sehingga sulit ditangkap. Para peneliti harus memanjat pohon untuk menarik mereka, kata Chomphovoang.

Dia menambahkan: “Selama ekspedisi kami, kami berjalan saat senja dan malam hari saat air surut, dan kami hanya dapat mengumpulkan dua di antaranya.”

Menurut penelitian, Chilobrachys natancharum sebelumnya terlihat di pasar tarantula komersial, yang hanya dikenal sebagaiatau “Chilobrachys sp. Tarantula Biru Elektrik”, Namun tanpa informasi apapun tentang karakteristik atau lingkungan alamnya.

Tarantula biasanya hidup di darat atau arboreal. Namun Chilobrachys natancharum dapat hidup di kedua lingkungan tersebut, menurut para peneliti, menunjukkan kemampuannya untuk beradaptasi.

Namun, dengan berkurangnya hutan bakau – yang sebagian besar disebabkan oleh penggundulan hutan – Chomphovuang mengatakan tarantula biru elektrik juga merupakan salah satu tarantula paling langka di dunia.

Anda mungkin juga tertarik | Video: Vaksinasi hewan peliharaan adalah resep terbaik untuk mencegah rabies

READ  Pengadilan Ekuador membatalkan pengecualian Noboa baru-baru ini untuk memperluas cakupan perang melawan kekerasan narkoba