SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spider-Man: No Way Home Review – Kemenangan yang Mustahil

Zendaya dan Tom Holland mampir di Spider-Man: No Way Home.

keajaiban

Jika Anda mengira ini akan menjadi film Spider-Man terbesar yang pernah dibuat, Anda mungkin benar. Dengan tidak kurang dari lima penjahat, rumor kembalinya Spider-Man, a Trailer pemecah rekor Dan konsep multiverse membuka segalanya, Spider-Man: Tidak ada ruang untuk rumah Hampir setiap permainan truf harus mengklaim gelar berikutnya Avengers: Endgame.

Untuk sebagian besar, semuanya bekerja. Pastikan Anda telah menonton semua film Spider-Man sebelumnya. Terlepas dari jaringan karakter, latar belakang, dan motivasi yang tak terhindarkan, No Way Home mengelola plot yang sangat rapi jika Anda memahami dari mana setiap pemain berasal. Lihat katalog belakang Spider-Man dan Anda akan tahu mengapa orang-orang di belakang panggung bersorak setiap saat.

Dan jika Anda tidak akrab dengan film Spider-Man sebelumnya selama dua dekade? Jika Anda hanya di sini untuk menonton film Marvel (dan Sony) yang lengkap dan menghibur, Anda tidak akan kecewa. Anda mungkin tidak sepenuhnya menghargai skala dari apa yang pada dasarnya setara dengan aksi langsung Spider-Man: Into the Spider-Verse, alias. Film Spider-Man terbaik (atau terbaik kedua) yang pernah ada. Tetapi Anda akan disuguhi pahlawan yang menyenangkan dengan pengembangan karakter yang dapat dikaitkan dengan mereka; adegan dinamis yang dinamis; Humor yang aneh dan aneh; berbahaya; Pukulan emosional yang kuat dan setidaknya satu pukulan luar biasa, Bibi May (Marissa Tomei) berikan kepada semua orang.

Pada dasarnya, ini adalah film Spider-Man Tom Holland yang sangat mirip dengan film Tobey Maguire dan Andrew Garfield sebelumnya. Sutradara John Watts berurusan dengan sekuel dunia nyata, nada keseluruhan yang lebih gelap, dan getaran khas New York (dengan beberapa sentuhan Marvel Cinematic Universe). Dengan kata lain, entri Belanda ketiga benar-benar menggantikan pengisi film Spider-Man: Far From Home.

screen-shot-2021-11-22-at-2-03-25-pm-copy.png

Dr. Strange (Benedict Cumberbatch)

Marvel / Sony

Premis dasarnya menyatakan bahwa Peter Parker berurusan dengan dampak dari peristiwa di akhir Far From Home. Identitas rahasianya diketahui publik, bersama dengan detail kecil (buatan) yang membunuh Mysterio (Jake Gyllenhaal). Sekarang, dengan media buas mengejarnya, dipimpin oleh J. Jonah Jameson (J.K. Simmons) yang dimuliakan (tetapi kurang dimanfaatkan), Peter harus menyesuaikan diri dengan keberadaan yang sulit dan menguntit dalam sorotan yang tidak nyaman.

Jika Anda mengumpulkan titik plot ini dari trailer pemecah rekor, Anda dapat berargumen bahwa itu bukanlah alasan yang cukup untuk membenarkan keputusan Peter selanjutnya: untuk pergi ke Doctor Strange (Benedict Cumberbatch) dan meminta penyihir untuk mengucapkan mantra yang membalikkan semuanya kembali ke miliknya. alam. Ide ini dimulai sebagai riff manis yang sejalan dengan permainan sekolah menengah John Hughes yang dipengaruhi kesenangan dari dua putaran pertama ke Belanda. Namun yang terjadi selanjutnya adalah tontonan mengejutkan yang penuh antisipasi dengan bobot tematik yang matang.

-126

Elektro, Sandman, dan Kadal.

Marvel / Sony

Marvel telah mengumumkan masuknya penjahat yang kembali, termasuk Green Goblin (Willem Dafoe), Doctor Octopus (Alfred Molina), Electro (Jamie Foxx), Sandman (Thomas Hayden Church), dan The Lizard (Rhys Ifans). Mungkin ini untuk memperingatkanmu Mempelajari latar belakang mereka, sampai Anda puas dengan satu atau dua baris yang disediakan untuk menjelaskan mengapa setiap penjahat menanggapi cerita yang membenamkan mereka di dunia yang berbeda.

manusia laba-laba.png

Dokter Gurita.

Marvel / Sony

Yang paling terkenal adalah Green Goblin dan Doctor Octopus. Berkat teknologi digital de-aging Marvel, Dafoe dan Molina sebagian besar terlihat seperti hampir dua dekade lalu ketika mereka muncul di trilogi Spider-Man asli Sam Raimi — sebagian besar, karena terkadang sepertinya filter telah dipasang. kecantikan secara strategis di bagian layar tertentu.

Efek visual umumnya telah dipecah dan diremehkan, jadi kita tidak perlu meneliti badai mistik tugas berat Far From Home. Adegan aksi, yang ditandai dengan pertarungan tangan kosong, terlihat lebih praktis dan mendalam. Lebih grit, keringat, lebih berdarah. Perspektif orang pertama membawa Anda pada perjalanan yang menakjubkan saat Spider-Man berayun dari A ke B. Detail kecil, seperti Peter menggunakan jaringnya untuk mengambil benda di sekitar apartemen Bibi May, menambah pesona dan warna yang ramah. Kali ini, Peter juga melatih indra Spidey-nya, sehingga “Peter tingle” yang sering lucu menjadi kenyataan — fitur yang akhirnya bisa kita rasakan juga, dengan efek suara dan close-up wajah Holland.

Serializing dengan Doctor Strange tidak hanya eksentrik dan mengesankan, tetapi memberi Peter kesempatan untuk menggunakan kekuatan supernya yang lain: otaknya. Sementara iterasi Belanda lebih kecil dari dua versi sebelumnya, jarang ada kesempatan untuk menggunakan orisinal yang kurang glamor ini. Sebuah keajaiban ilmiah dalam komik, versi Belanda di layar hampir digambarkan sebagai atlet yang mudah tertipu dan naif. Tapi kali ini, dia melakukan jauh lebih baik (meskipun olok-olok merek dagang Spidey, dengan pengecualian satu adegan dengan Doc Ock, sebagian besar masih hilang).

Holland juga dapat menunjukkan bakat aktingnya yang dramatis, lebih dari sekadar membuatnya terkesan dengan mudah. Bahan yang lebih gelap dengan peringkat PG mendorong Belanda ke tempat-tempat emosional yang membara. Matanya berkilat dengan keputusan moral yang sulit yang mengganggu Peter. Dia berniat menyebut Zendaya (pacar Peter MJ) dan Jacob Batalon (sahabat Peter, Ned). MJ memiliki banyak hal yang harus dilakukan dalam film ini, meskipun berperan sebagai pacar Peter dan mau tidak mau menemukan dirinya jatuh dari gedung tinggi di babak ketiga. MJ mengangkat tema pertumbuhan pribadi. Tetapi berhati-hatilah bahwa hadiah seperti itu dapat dengan cepat diambil (menghela nafas).

Aksi kamera lebih halus, dialog lebih halus dan gejolak batin pahlawan kita bergoyang dengan baik. Pengaruh Russo Brothers bisa dirasakan dalam membawa perjalanan ketiga Spider-Man ke Belanda ke wilayah baru yang lebih berat. Jika karakternya akan menjadi Tony Stark berikutnya, ini adalah cara untuk menggali lebih banyak bekas luka ke fasad pahlawan yang lebih menarik.

Jika Anda datang untuk film terbesar tahun ini, Anda pasti akan puas.

READ  Bintang 'Parasite' Park So Dam telah didiagnosis menderita kanker tiroid, menurut agensi