SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spirit Awards: Kristen Stewart, Megan Mullally dan Nick Offerman menyuruh Putin untuk ‘f*** off’

Kristen Stewart bergabung dengan pembawa acara Spirit Award Megan Mullally dan Nick Offerman dalam mengecam Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pada upacara penghargaan hari Minggu (6 Maret), Mullally dan Offerman – yang telah menikah selama 19 tahun – menyampaikan pesan untuk Putin, yang bulan lalu mendeklarasikan invasi ke Ukraina.

“’Saya pikir kami berbicara untuk semua orang di sini ketika kami mengatakan kami berharap untuk resolusi yang cepat dan damai [in Ukraine],” kata Mully. “Secara khusus, persetan dan pulanglah, Putin.”

Offerman menambahkan: “Itu adalah resolusi cepat dan damai yang sedang kita bicarakan. Kami berharap Putin pergi dan pulang. Mari kita semua bergabung bersama dengan memberi hormat Spirit Awards kepada Putin.”

Segera setelah itu, kedua tuan rumah mengacungkan jari tengah mereka ke udara, dengan Stewart bergabung dengan mereka di layar.

Selama upacara penghargaan, Mullally dan Offerman juga mendorong penonton untuk memberikan sumbangan untuk membantu orang-orang yang terkena dampak perang.

(Gambar Getty)

“Ada banyak organisasi besar yang mengumpulkan uang untuk pengungsi Ukraina, jadi tolong berikan apa yang Anda bisa bantu untuk para korban tindakan agresi yang tidak masuk akal ini,” kata Mullally.

Putin memulai invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari.

Dalam beberapa hari, dia telah menempatkan pasukan penangkal nuklir Rusia dalam siaga tinggi, mengutip pernyataan agresif para pemimpin NATO dan sanksi ekonomi terhadap Moskow.

Pada hari Minggu, presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengeluarkan peringatan baru ke Rusia, mengatakan negaranya akan “menghukum semua orang yang melakukan kekejaman dalam perang ini”.

Akses streaming film dan acara TV tanpa batas dengan Amazon Prime Video Daftar sekarang untuk uji coba gratis 30 hari

Daftar

Itu terjadi beberapa jam setelah delapan warga sipil Ukraina tewas ketika mereka berusaha melarikan diri dari pinggiran ibukota Ukraina, Kyiv.

The Independent memiliki sejarah yang membanggakan dalam mengkampanyekan hak-hak mereka yang paling rentan, dan kami pertama kali menjalankan kampanye Penyambutan Pengungsi kami selama perang di Suriah pada tahun 2015. Sekarang, saat kami memperbarui kampanye kami dan meluncurkan petisi ini setelah pecahnya Ukraina krisis, kami meminta pemerintah untuk melangkah lebih jauh dan lebih cepat untuk memastikan bantuan diberikan.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang kampanye Penyambutan Pengungsi kami, klik disini. Untuk menandatangani petisi klik disini. Jika ingin berdonasi silahkan klik disini untuk halaman GoFundMe kami.

READ  Dirks Bentley membatalkan konser Jones Beach