SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi baru membawa varian BA.2 ke fokus yang lebih tajam

Studi baru membawa varian BA.2 ke fokus yang lebih tajam

BA.2 Tentang 30% lebih portabel Dari varian Omicron asli, BA.1, menurut studi awal dari Inggris dan Denmark, sekarang menyebabkan sekitar 1 dari 5 kasus Covid-19 di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.
Bahkan dengan penurunan kasus virus Covid-19 di seluruh dunia, proporsi relatif kasus yang disebabkan oleh BA.2 meningkat. Ini lebih unggul dari strain Omicron asli di Setidaknya 43 negarameningkatkan ketakutan akan gelombang pandemi yang menghancurkan lainnya.

kata Dr. Dan Baruch, MD, direktur Pusat Penelitian Virus dan Vaksin di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston.

Seperti strain BA.1, BA.2 juga memiliki fitur yang membantunya lolos dari beberapa kekebalan dari vaksin dan dari sebagian besar terapi antibodi monoklonal, meskipun ada booster baru-baru ini. Tingkatkan perlindungan pribadi Tablet antivirus masih diharapkan bekerja melawan alternatif ini.

Studi baru sekarang menawarkan beberapa kepastian bahwa sementara BA.2 mungkin mengungguli sepupu jauh secara genetik, itu tidak mungkin menyebabkan lebih banyak rawat inap dan kematian.

“Situasi yang kita lihat di Bumi, dan saya mendapatkannya dari berbicara dengan sejumlah rekan saya yang sudah melakukan pemantauan genetik, BA.2 agak menyeramkan dalam hal jumlah, tapi itu bukan meteor,” kata Angela Rasmussen, ahli virus dari organisasi Vaksin dan Penyakit Menular di Universitas Saskatchewan. Di Kanada, peningkatan yang kita lihat dengan gelar sarjana adalah 1″.

Ini karena di banyak negara seperti AS, Inggris, dan Denmark, BA.2 menabrak gundukan kecepatan yang ditinggalkan oleh BA.1, yang sudah sangat menular.

“Segera setelah puncak BA.1 awal Anda, Anda memiliki banyak orang yang divaksinasi atau dikuatkan… [or] Mereka mendapat Omicron, jadi untuk saat ini, semua orang ini akan memiliki titer antibodi yang relatif tinggi, yang menetralkan antibodi yang melindungi terhadap infeksi,” kata Rasmussen.

READ  Sebuah `` supernova eksentrik '' mengungkapkan penderitaan kematian bintang sebelum meledak

Studi baru adalah pracetak, yang berarti bahwa mereka diterbitkan di perpustakaan penelitian medis online sebelum ditinjau oleh para ahli luar dan diterbitkan dalam jurnal medis.

Tidak ada peningkatan di rumah sakit

pertama Studi baru Itu berasal dari Afrika Selatan, di mana BA.2 telah berkembang pesat, naik dari 27% hingga 86% infeksi Covid-19 baru selama periode satu minggu di bulan Februari. Para peneliti melihat kasus yang terkait dengan lebih dari 95.000 tes positif untuk virus Covid-19. Dari jumlah tersebut, kira-kira proporsi yang sama dari subyek dirawat di rumah sakit dengan infeksi-sekitar 3,6% dari subyek dianggap memiliki BA.2 dibandingkan dengan 3,4% subyek dengan tanda-tanda infeksi BA.1.

Setelah para peneliti memperhitungkan hal-hal yang mungkin mempengaruhi risiko seseorang terkena penyakit serius, seperti usia lanjut, mereka tidak menemukan perbedaan dalam risiko rawat inap antara orang dengan BA.1 dan mereka dengan BA.2. Sekitar seperempat orang yang dirawat di rumah sakit dengan infeksi BA.1 dan BA.2 telah divaksinasi lengkap.

Hasil ini mencerminkan studi rawat inap dari Denmark, di mana BA.2 adalah penyebab utama infeksi Covid-19.

Peneliti Utama dalam Studi Afrika SelatanDan Nicole Walter mengatakan bahwa meskipun sulit untuk menentukan bagaimana pengalaman Afrika Selatan dengan alternatif ini dapat diterjemahkan ke negara lain, apa yang mereka lihat dari BA.2 setelah gelombang keempat bukanlah puncak kedua, tetapi ekor yang lebih panjang.

“Kami telah melihat gelombang panjang yang kini telah menetap di level yang lebih tinggi daripada yang kami lihat pada periode gelombang sebelumnya,” tulis Walter dalam email ke CNN. “Ini mungkin juga dipengaruhi oleh pembukaan sekolah setelah periode liburan Desember dan pelonggaran pembatasan secara umum,” tulis Walter, ilmuwan medis utama di Institut Nasional Penyakit Menular di Johannesburg.

READ  Para ilmuwan sedang menimbang bukti tentang asal usul virus

Meskipun kasus tetap pada tingkat tinggi, yang sebagian besar sekarang disebabkan oleh BA.2, rawat inap terus menurun.

Bagaimana dengan risiko terinfeksi lagi?

Itu Studi kedua yang barudari Statens Serum Institute di Denmark – setara dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS – melihat risiko infeksi ulang dengan BA.2 setelah pemulihan dari infeksi Covid-19 yang disebabkan oleh varian terbaru lainnya, termasuk Delta dan BA.1 .
Tembakan keempat mungkin direkomendasikan untuk Covid-19 musim gugur ini, karena para pejabat melanjutkan '  & # 39;  Lihatlah data yang muncul

Studi tersebut menemukan bahwa orang yang baru saja mengalami infeksi Covid-19 yang disebabkan oleh omicron atau delta dapat terinfeksi ulang oleh BA ringan yang muncul; infeksi.

BA.2 saat ini menjadi penyebab dominan Covid-19 di Denmark. Saya unggul di BA.1 selama minggu kedua Januari di sana.

Untuk melihat risiko infeksi ulang, para peneliti menyisir lebih dari 140.000 genom virus yang diurutkan dari infeksi selama periode ketika Omicron menjadi dominan (akhir November hingga pertengahan Februari 2022) untuk menemukan orang yang memiliki tes positif baru 20 hingga 60 hari setelahnya. infeksi. Sebelumnya.

Mereka menemukan total 263 infeksi ulang, 190 di antaranya disebabkan oleh varian BA.2. Dalam 140 kasus, orang tersebut terinfeksi lagi dengan BA.2 setelah infeksi yang disebabkan oleh varian delta. Ada 47 kasus di mana subjek pertama kali terinfeksi BA.1 (varian asli Omicron) diikuti oleh varian BA.2.

Para peneliti kemudian melakukan analisis yang lebih mendalam terhadap 47 infeksi ulang tersebut di mana BA.2 mengikuti BA.1. Sebagian besar individu yang terinfeksi masih muda—30 tahun yang berusia di bawah 20 tahun. Tak satu pun dari individu yang terinfeksi berusia di atas 40 tahun dan hampir semuanya—42 dari 47 orang—tidak divaksinasi.

READ  CDC: Guru yang tidak divaksinasi dan dibuka kedoknya menyebabkan wabah di seluruh komunitas di California

Untuk sebagian besar, infeksi ringan; 28 orang tidak memiliki gejala atau gejala ringan. Lima orang mengalami gejala yang digambarkan sebagai sedang, mirip dengan flu. Tidak ada rawat inap atau kematian yang dilaporkan di antara individu yang terinfeksi.

Studi menunjukkan bahwa “cedera ulang dapat terjadi pada orang yang baru saja pulih dari BA;1, tetapi sangat jarang. Dalam semua kasus ini, itu tidak parah,” kata Rasmussen, yang meninjau penelitian tetapi tidak terlibat. dalam penelitian.

Artinya, katanya, adalah bahwa sementara infeksi BA.2 menimbulkan risiko, untuk seluruh populasi itu menghadirkan risiko kecil, dan “peningkatan kekebalan baru-baru ini yang disebabkan oleh salah satu penambah, atau infeksi Omicron baru-baru ini sebagian besar akan melindungi sebagian besar penduduk yang menentangnya”.