SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi: Menekan pikiran negatif dapat meningkatkan kesehatan mental

Studi: Menekan pikiran negatif dapat meningkatkan kesehatan mental

Jangan memikirkan gajah merah muda pada menit berikutnya.

Bisakah Anda melakukan itu? Mungkin tidak, Anda mungkin memikirkan gajah merah muda ini. Psikolog telah lama menggunakan contoh ini untuk menggambarkan bahwa menekan suatu pikiran akan membuatnya semakin mengganggu. Dengan logika yang sama, sering kali diasumsikan bahwa menekan rasa takut atau kecemasan berdampak negatif terhadap kesehatan mental seseorang.

“Salah satu tujuan psikoterapi adalah menemukan apa yang telah Anda tekan, mengembalikannya, mengatasinya, dan kemudian Anda akan menjadi lebih baik,” kata Michael Anderson, ahli saraf kognitif di Universitas Cambridge.

Namun penelitian baru Anderson menantang gagasan ini, dan menyatakan bahwa menekan pikiran negatif sebenarnya dapat memperbaiki gejala kecemasan, depresi, dan PTSD.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu Dalam jurnal Science AdvancesAnderson dan rekan penulisnya menemukan bahwa melatih otak untuk memblokir pikiran negatif tampaknya meningkatkan hasil kesehatan mental.

Penelitian mereka melibatkan 120 orang dewasa dari 16 negara, yang masing-masing diminta membuat daftar 20 ketakutan tentang hal-hal yang mungkin terjadi di masa depan, 20 harapan, dan 36 peristiwa netral, seperti kunjungan ke dokter mata.

“Ketakutannya tidak bisa bersifat umum, seperti, ‘Saya khawatir alien akan mendarat di Bumi.’ Itu adalah hal-hal yang terlintas dalam pikiran Anda berulang kali dan menyebabkan kesusahan,” kata Anderson.

Selanjutnya, peserta menemukan sebuah kata yang mengingatkan mereka pada setiap jenis acara. Misalnya, jika ketakutan seseorang adalah orang tuanya akan sakit parah akibat Covid, maka kata yang digunakan mungkin adalah “rumah sakit”.

Setengah dari peserta diminta untuk menatap salah satu kata-kata negatif mereka selama beberapa detik tanpa membiarkan pikiran mereka melayang ke pikiran-pikiran yang menyusahkan lebih lanjut. Sebagai perbandingan, separuh lainnya diberi tugas yang sama, tetapi hanya dengan kata-kata netral.

READ  Fisikawan mengkonfirmasi dengan pengamatan untuk pertama kalinya teori lubang hitam Hawking | berita MIT

“Anda diberitahu, ‘Jika ada sesuatu yang terlintas dalam pikiran Anda, meski hanya sesaat, singkirkanlah itu,'” kata Anderson. “Lagi pula, jangan terganggu. Jangan memikirkan tentang makan siang.”

Latihan ini diulangi 12 kali sehari selama tiga hari. Di akhir percobaan, peserta yang menekan pikiran negatif melaporkan bahwa ketakutan tersebut tidak terlalu terasa dan kesehatan mental mereka meningkat dibandingkan dengan kelompok yang ditugaskan untuk menekan pikiran netral. Hasilnya dikonfirmasi tiga bulan setelah percobaan berakhir.

Peserta yang melaporkan tingkat kecemasan yang tinggi pada awalnya mengalami penurunan kecemasan yang mereka laporkan sendiri rata-rata sebesar 44%. Di antara orang-orang dengan stres pasca-trauma, kesehatan mental negatif mereka secara keseluruhan (diukur dari kombinasi kecemasan, depresi, dan kecemasan) rata-rata menurun sebesar 16%, sedangkan kesehatan mental positif mereka meningkat sekitar 10%.

“Orang-orang dengan sifat kecemasan tertinggi dan tingkat PTSD tertinggi adalah mereka yang paling diuntungkan,” kata Anderson. “Sebenarnya belum ada kasus peningkatan gejala negatif akibat intervensi ini.”

Terlebih lagi, menekan pikiran negatif tampaknya mengurangi kemungkinan masalah kesehatan mental peserta menjadi lebih buruk seiring berjalannya waktu.

Tiga bulan setelah percobaan berakhir, sekitar 80% peserta mengatakan mereka terus menggunakan teknik penekanan pikiran yang mereka pelajari dalam penelitian untuk mengendalikan ketakutan mereka. Anderson mengatakan para peneliti mencari bukti bahwa ketakutan masyarakat mulai meningkat atau menjadi lebih parah, namun mereka tidak menemukan tanda-tandanya.

Dipercaya bahwa melatih otak untuk memblokir pikiran negatif mungkin merupakan alat penting untuk mengatasi kecemasan, depresi, dan PTSD, baik di ruang terapi maupun di rumah.

“Setelah Anda mengajari orang apa yang harus dilakukan, saya pikir mereka bisa melakukannya sendiri,” katanya.

READ  Kencangkan sabuk pengaman! Langit bulan April menyimpan hal-hal indah bagi pecinta langit

Namun, Jan Wessel, profesor ilmu psikologi dan otak di Universitas Iowa, mengatakan masih terlalu dini untuk merekomendasikan pendekatan seperti itu.

“Saya rasa tidak ada penelitian apa pun dalam skala seperti ini yang bisa langsung diterapkan secara klinis,” katanya. “Tetapi menurut saya itu sangat menggembirakan.”

Membicarakan ketakutan dan trauma masa lalu masih ada manfaatnya

Sigmund Freud, yang dianggap sebagai pendiri psikoanalisis, memperkenalkan gagasan bahwa orang harus mengungkapkan pikiran negatifnya daripada menekannya.

“Freud mengatakan represi adalah mekanisme pertahanan. Hal ini membuat Anda merasa lebih baik pada saat itu, namun Anda hanya mendorong sesuatu ke dalam alam bawah sadar Anda dan hal itu akan kembali dan memengaruhi Anda secara tidak langsung,” kata Anderson.

Kemudian, mulai tahun 1980-an, psikolog sosial Harvard Daniel Wegener mempopulerkan teori bahwa upaya menghindari suatu pikiran sering kali menjadi bumerang karena membuat pemikiran tersebut menjadi lebih umum.

Namun Wessel mengatakan teori-teori ini tidak didukung dengan baik oleh penelitian ilmiah yang ketat.

“Dari sudut pandang sains dasar, beberapa asumsi psikoanalitik ini mungkin tidak bertahan dalam ujian waktu sampai pada tingkat yang Anda inginkan,” katanya.

Sebaliknya, kata Wessel, memang ada sertifikat Bahwa orang dapat melatih pikirannya untuk menghentikan beberapa pola pikir yang merugikan.

“Bayangkan seorang pemain bisbol belajar cara memeriksa ayunannya dengan lebih baik. Dia benar-benar dapat mengasah sistem persepsi dan kognitifnya agar menjadi sangat baik dalam mencegah dirinya melakukan suatu tindakan. Kami pikir mekanisme serupa mungkin terlibat dalam menekan hal-hal seperti pikiran yang mengganggu,” dia berkata.

Namun, Wessel juga mencatat bahwa beberapa orang mendapat manfaat dari pendekatan sebaliknya: Dalam lingkungan yang terkendali, memaparkan orang dengan fobia atau PTSD pada objek atau aktivitas yang mereka takuti dapat membantu mengurangi rasa takut tersebut. Penelitian menunjukkan.

READ  Rusia sedang mempelajari cara mengembalikan awak luar angkasa setelah kebocoran kapsul | Berita luar angkasa

Anderson mengatakan penelitian barunya tidak boleh diartikan bahwa tidak ada seorang pun yang mendapat manfaat dari membicarakan pikiran negatif mereka.

“Saya kira tidak ada salahnya menyikapi hal-hal penting dalam hidup kita,” ujarnya. “Tetapi untuk sebagian besar pikiran negatif yang kita miliki, saya tidak yakin resepnya sesuai dengan kebutuhan.”