SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi mengatakan vegetarian lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan COVID yang parah

Studi mengatakan vegetarian lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan COVID yang parah

Vegetarian kehilangan lebih dari sekedar daging – dan itu hal yang baik.

Para peneliti telah mengungkapkan hubungan antara diet dan COVID-19 Yang menunjukkan bahwa pemakan vegetarian 73% lebih kecil kemungkinannya untuk tertular virus. Dibandingkan dengan mereka yang memasukkan hewan ke dalam makanan mereka. Sementara itu, pescatarian, yang ikan sebagai sumber protein utama mereka, 59% lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi.

Studi baru Diposting di Nutrisi, Pencegahan & Kesehatan BMJ, berdasarkan kuesioner yang dilaporkan sendiri yang diajukan oleh total 2.884 orang, semua petugas kesehatan, dari enam negara Eropa, 568 di antaranya telah mengkonfirmasi kasus virus corona selama tahun sebelumnya.

Dari kasus tersebut, 138 mengatakan mereka mengalami gejala sedang hingga berat, sementara 430 lainnya mengalami efek ringan penyakit pernapasan.

Rincian kebiasaan diet peserta juga dimasukkan dalam survei, yang mencakup 10 kategori diet: diet “makanan utuh”, diet keto, diet Mediterania, diet Paleolitik, diet rendah lemak, dan diet Rendah karbohidrat, diet tinggi protein , yang semuanya mencakup daging merah dan putih, serta pola makan vegetarian/vegan, pola makan vegan, dan pola makan vegan, yang menghilangkan daging merah dan putih. “Lainnya” juga merupakan pilihan.

Dari mereka yang melaporkan penyakit tersebut, hanya 41 yang mengaku menjalani pola makan vegan sementara 46 lainnya adalah vegan. Semua 481 sisanya berada di beberapa bentuk diet yang mencakup ternak dan unggas.

Penulis penelitian berhipotesis bahwa “hasil kami menunjukkan bahwa diet sehat yang kaya akan makanan padat nutrisi dapat dipertimbangkan untuk perlindungan terhadap COVID-19 yang parah.” Dalam siaran pers mereka.

Tidak jelas mengapa makanan laut dan makanan vegetarian kemungkinan ada Mereka lebih baik selama pandemi Karena studi “terbatas” hanya dapat menunjukkan hubungan antara kelompok dan penyakit COVID-19 yang parah, “harus berhati-hati dalam menafsirkan hasilnya,” kata Wakil Presiden NNEdPro Nutrition UK dan Gugus Tugas COVID-19 Shane McAuliffe dalam sebuah pernyataan. Terlampir pada siaran pers.

READ  DAVINCI + untuk menjelajahi nasib berbeda dari kembaran Bumi yang misterius

McAuliffe menambahkan, “Studi ini menyoroti perlunya studi masa depan yang dirancang lebih baik tentang hubungan antara diet, status gizi, dan hasil COVID-19.”