SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi menunjukkan bagaimana metabolisme melambat selama penurunan berat badan, yang menyebabkan kegagalan diet

Studi menunjukkan bagaimana metabolisme melambat selama penurunan berat badan, yang menyebabkan kegagalan diet

Banyak orang yang mencoba menurunkan berat badan telah melihat diet mereka berhenti setelah sejumlah berat badan tertentu Penurunan berat badan. Sebuah studi baru menunjukkan bagaimana metabolisme tubuh melambat sebagai cara untuk menyeimbangkan lebih sedikit kalori.

Analisis data dari 65 wanita kulit putih dan hitam yang berdiet, berusia 21 hingga 41 tahun, mengungkapkan bahwa tubuh mereka dapat beradaptasi dengan pembakaran, rata-rata, 50 kalori lebih sedikit per hari. Beberapa wanita, yang awalnya kelebihan berat badan atau obesitas, telah menyesuaikan penurunan berat badan mereka dengan menggunakan ratusan kalori lebih sedikit per hari, menurut laporan yang diterbitkan dalam Journal of Obesity Kamis.

“Adaptasi metabolik” ini sebagai respons terhadap penurunan berat badan dengan mengurangi tingkat metabolisme istirahat Jumlah kalori yang dibutuhkan seseorang untuk menjaga organ vital, seperti jantung dan paru-paru, bekerja.

“Penyesuaian metabolisme selama penurunan berat badan dapat membuat orang lebih sulit untuk mencapai tujuan mereka,” kata Katja Martins, penulis pertama studi tersebut, Katja Martins, asisten profesor ilmu gizi di University of Alabama di Birmingham. “Dalam penelitian ini kami menemukan bahwa orang dengan lebih banyak adaptasi metabolik membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai tujuan penurunan berat badan mereka.”

Dalam hal ini, semua wanita berusaha mencapai indeks massa tubuh mereka, atau BMI, dari 25, tak lama setelah apa yang dianggap Kisaran BMI normal atau sehat Dari 18,5 hingga 24,9.

Martins dan rekan-rekannya menemukan bahwa untuk setiap 10 kalori dalam tingkat metabolisme istirahat Anda, diet membutuhkan waktu satu hari lebih lama.

“Kami memiliki beberapa wanita yang tingkat metabolisme istirahatnya turun hampir 700 kalori, yang berarti mereka membutuhkan 70 hari lagi, atau sekitar dua bulan lebih, untuk mencapai tujuan penurunan berat badan mereka daripada seseorang yang tidak memiliki adaptasi metabolisme sama sekali,” Martins katanya.

READ  Suntikan yang didorong oleh COVID: Berapa lama gejala varian omicron berhenti?

Untuk melihat lebih dekat bagaimana tingkat metabolisme istirahat wanita berubah saat berdiet, Martins dan rekan-rekannya menganalisis kembali data dari dua studi Universitas Alabama sebelumnya di Birmingham, yang disebut ROMEO dan JULIET. Para peneliti memfokuskan pada pasien yang kehilangan berat badan melalui diet saja, hingga maksimal satu hari per minggu latihan.

Selama penelitian, semua sukarelawan diberi diet 800 kalori per hari sampai mereka mencapai tujuan penurunan berat badan mereka. Pada saat itu, sejumlah pengukuran dilakukan, termasuk tingkat metabolisme istirahat Anda.

Martins dan rekan-rekannya menentukan bahwa 64 persen wanita telah sepenuhnya mematuhi diet mereka. Secara keseluruhan, para wanita kehilangan rata-rata 12,5 kg (27,6 lb) selama rata-rata 22 minggu. Ketika para peneliti memperhitungkan faktor-faktor seperti kepatuhan terhadap diet, mereka menemukan bahwa semakin besar perubahan tingkat metabolisme istirahat, semakin lama waktu yang dibutuhkan wanita untuk mencapai tujuan penurunan berat badan mereka.

Ini bukan tentang kemauan.

Rika Kumar, Weill Cornell Medicine

“Seseorang dengan banyak adaptasi metabolik akan mengalami penurunan berat badan yang konsisten dan akan mengalami penurunan berat badan baru-baru ini,” kata Martins.

Olahraga dapat membantu memulihkan penurunan berat badan

Studi ini tidak melihat apakah perubahan tingkat metabolisme istirahat dapat dihindari. Martins mengatakan dia ragu menambahkan olahraga, serta mengangkat beban, mungkin bisa membantu. Strategi lain, katanya, adalah istirahat sejenak dari diet.

“Begitu seseorang benar-benar stabil untuk suatu periode – mungkin dua minggu sudah cukup – efeknya akan hilang dan mereka kemudian dapat memulai kembali dietnya,” katanya.

Ada tantangan metabolisme lain untuk menurunkan berat badan, kata Dr. Rika Kumar, profesor kedokteran klinis di divisi endokrinologi, diabetes, dan metabolisme di Weill Cornell Medicine di New York.

READ  China menerbitkan gambar baru Mars yang diambil oleh penjelajah Zhurong

“Para peneliti telah mengisolasi satu aspek adaptasi metabolik,” kata Kumar, yang tidak terlibat dalam penelitian baru. Tetapi yang penting adalah tingkat metabolisme istirahat Anda bukan satu-satunya hal yang menantang bagi orang yang mencoba menurunkan berat badan. Ada banyak hormon, seperti ghrelin dan leptin, Anda menuju ke arah yang salah dengan penurunan berat badan.”

Kumar mengatakan penelitian ini “mendukung apa yang orang lihat dalam pengalaman mereka sendiri dan apa yang dilihat dokter pada pasien mereka – ini bukan tentang kemauan.” “Ketika Anda menurunkan berat badan, mencapai tujuan penurunan berat badan Anda menjadi semakin sulit.”

Kumar mengatakan otak menafsirkan kalori rendah sebagai bahaya bagi tubuh, kemungkinan tanda bahwa kelaparan telah dimulai. “Dan itu benar tidak peduli bagaimana Anda mencapainya, apakah itu melalui diet atau operasi penurunan berat badan.”