SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menunjukkan bahwa HDL, atau kolesterol "baik", kurang bermanfaat daripada yang diperkirakan sebelumnya, terutama untuk orang dewasa kulit hitam

Studi tersebut menunjukkan bahwa HDL, atau kolesterol “baik”, kurang bermanfaat daripada yang diperkirakan sebelumnya, terutama untuk orang dewasa kulit hitam



CNN

High-density lipoprotein, atau kolesterol HDL – sering disebut sebagai kolesterol “baik” – mungkin tidak berguna dalam memprediksi risiko dan melindungi terhadap penyakit jantung seperti yang diperkirakan sebelumnya, menurut penelitian baru yang didanai oleh National Institutes of Health .

Sebuah studi dari tahun 1970-an menemukan bahwa tingkat konsentrasi kolesterol high-density lipoprotein (HDL) yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko penyakit jantung koroner yang lebih rendah, hubungan yang telah diterima secara luas dan digunakan dalam penilaian risiko penyakit jantung. Namun, hanya orang kulit putih Amerika yang dimasukkan dalam penelitian itu.

Saat ini, Riset Sebuah studi yang diterbitkan Senin di Journal of American College of Cardiology menemukan bahwa kadar kolesterol HDL yang lebih rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung di antara orang dewasa kulit putih, tetapi hal yang sama tidak berlaku di antara orang dewasa kulit hitam. Juga, kadar kolesterol HDL yang tinggi tidak ditemukan untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular pada kedua kelompok.

“Sudah diterima dengan baik bahwa kadar kolesterol HDL yang rendah berbahaya, terlepas dari ras. Penelitian kami menguji asumsi ini,” kata Natalie Pamir, penulis studi senior dan asisten profesor kedokteran klinis di Knight Cardiovascular Institute di Oregon Health & Science University. di Portland. Rilis baru. “Ini mungkin berarti, di masa depan, kita tidak akan ditegur oleh dokter kita karena memiliki kadar kolesterol HDL yang tinggi.”

Para peneliti menggunakan data dari ribuan orang yang terdaftar dalam kelompok Penyebab Perbedaan Geografis dan Ras pada Stroke (SALAM). Peserta setidaknya berusia 45 tahun ketika mereka mendaftar dalam program antara tahun 2003 dan 2007, dan kesehatan mereka dianalisis selama rata-rata 10 tahun.

Para peneliti menemukan bahwa peningkatan kadar kolesterol dan trigliserida low-density lipoprotein (LDL) adalah prediktor “sederhana” dari risiko penyakit jantung di antara orang dewasa kulit hitam dan kulit putih.

Tetapi mereka menyarankan bahwa lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk memahami alasan perbedaan etnis dalam hubungan antara HDL dan risiko penyakit jantung.

Sementara itu, penilaian klinis saat ini terhadap risiko penyakit jantung “dapat mengelompokkan risiko pada orang dewasa kulit hitam, yang dapat menghambat program optimal untuk pencegahan dan pengelolaan penyakit kardiovaskular untuk kelompok ini,” tulis mereka.

Koresponden medis CNN Dr. Tara Narula, direktur asosiasi Program Jantung Wanita Lenox Hill, mengatakan penelitian ini “menyoroti kebutuhan yang sangat penting untuk lebih banyak penelitian khusus untuk ras dan etnis, dan bahwa tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua. .. Selain itu, penelitian ini menggarisbawahi kebutuhan berkelanjutan untuk pendidikan bahwa tingkat HDL yang tinggi tidak gratis dan fokus harus ditempatkan pada pengendalian peningkatan LDL dan penanda lain yang diketahui dari peningkatan risiko kardiovaskular.”

READ  Lihatlah peta 3D alam semesta terbesar dan terinci yang pernah ada