SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

(Photo credit: Adobe Stock)

Studi tersebut menunjukkan bahwa konsumsi keju mungkin terkait dengan kesehatan kognitif yang lebih baik

Publikasi ilmiah terbaru dari Multidisciplinary Digital Publishing Institute (MDPI). Nutrisi Jurnal tersebut menunjukkan bahwa mungkin ada hubungan antara konsumsi keju secara teratur dan peningkatan kesehatan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua.

Selama bertahun-tahun, hubungan antara kebiasaan makan dan dampaknya terhadap kesehatan fisik telah diketahui dengan baik. Namun, bidang kesehatan kognitif dan hubungannya dengan asupan makanan masih dalam eksplorasi aktif. Produk-produk susu, terutama susu dan keju, sebelumnya telah diteliti dengan beberapa penelitian yang menunjukkan manfaat perlindungannya bagi otak, namun bukti-bukti yang ada tidak konsisten.

Ketika prevalensi global gangguan kognitif, termasuk penyakit Alzheimer, terus meningkat, mengidentifikasi faktor makanan dan gaya hidup yang dapat mengurangi risiko menjadi hal yang sangat penting. Penelitian terbaru ini berakar pada premis penelitian sebelumnya yang menyatakan adanya hubungan menguntungkan antara makan keju dan ketajaman kognitif.

Tim peneliti menganalisis data dari 1.516 peserta berusia 65 tahun ke atas, yang dipilih dari kumpulan peserta survei penuaan yang dilakukan tim setahun sekali, setiap dua tahun. Orang-orang ini, yang semuanya tinggal di Tokyo, Jepang, menjalani penilaian rinci mengenai pola makan mereka, dengan fokus khusus pada konsumsi keju.

Kemampuan kognitif mereka kemudian diukur menggunakan Mini-Mental State Examination (MMSE), sebuah tes fungsi kognitif 30 poin yang banyak digunakan di kalangan orang dewasa yang lebih tua; Ini mencakup tes orientasi, perhatian, memori, bahasa, dan keterampilan visual-spasial. Untuk cakupan penelitian ini, skor MMSE sebesar 23 atau kurang diklasifikasikan sebagai indikasi penurunan fungsi kognitif.

Setelah analisis data yang cermat, dengan mempertimbangkan variabel seperti usia, aktivitas fisik, dan kebiasaan makan secara umum, hasilnya menunjukkan bahwa peserta yang memasukkan keju ke dalam makanan mereka cenderung tidak mendapatkan skor MMSE 23 atau lebih rendah.

READ  Rumah sakit anak-anak berjuang dengan lonjakan infeksi RSV secara nasional: NPR

Analisis lebih lanjut terhadap data tersebut mengungkapkan bahwa konsumen keju yang konsisten juga memiliki pola makan yang lebih beragam – namun, keragaman pola makan ini tidak mengurangi hubungan yang diamati antara konsumsi keju dan kemampuan kognitif.

Namun, terlepas dari temuan ini, ada beberapa keterbatasan dalam penelitian ini yang perlu diperhatikan. Sifat studi cross-sectional berarti bahwa studi ini menangkap data pada satu titik waktu, sehingga tidak ada kesimpulan sebab akibat. Mengandalkan konsumsi keju yang dilaporkan sendiri oleh para partisipan dapat menyebabkan potensi bias mengingat. Selain itu, meskipun MMSE adalah alat penilaian yang memiliki reputasi baik, skor batas yang digunakan dalam penelitian ini sebagai penanda rendahnya fungsi kognitif mungkin berbeda dari konvensi penelitian lainnya.

“Meskipun penelitian ini merupakan analisis data cross-sectional pada orang lanjut usia yang tinggal di komunitas Jepang, hasilnya menunjukkan bahwa asupan keju berbanding terbalik dengan penurunan fungsi kognitif bahkan setelah disesuaikan dengan berbagai faktor perancu. Para peneliti menyimpulkan bahwa ada kebutuhan untuk melakukan hal tersebut. di masa depan diperlukan analisis longitudinal skala besar untuk memperjelas hubungan sebab akibat.

pembelajaran, “Hubungan terbalik antara konsumsi keju dan penurunan fungsi kognitif pada lansia yang tinggal di komunitas Jepang berdasarkan studi cross-sectionalditulis oleh tim peneliti yang dipimpin oleh Hankyung Kim dari Pusat Penelitian Gaon di Republik Korea.