SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suar Matahari Menimbulkan ‘Pengawasan Badai Geomagnetik’ dan Peringatan Aurora • Earth.com

Suar Matahari Menimbulkan ‘Pengawasan Badai Geomagnetik’ dan Peringatan Aurora • Earth.com

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (Nuh(Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa)SWPC), sebuah divisi utama dari Layanan Cuaca Nasional, saat ini memantau Matahari dengan cermat setelah beberapa peristiwa matahari penting. Peristiwa ini menimbulkan kekhawatiran akan adanya badai geomagnetik yang kuat, sehingga mendorong dikeluarkannya peringatan badai geomagnetik.

Lubang koronal diamati pada 4 Desember

Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) telah mengamati aliran partikel matahari berkecepatan tinggi dari lubang koronal besar yang diperkirakan akan menghasilkan badai geomagnetik G2 (sedang) pada tanggal 4 Desember (UTC) dan badai G1 (kecil) pada tanggal 4 Desember (UTC) 5 Desember 2023, menurut Peringatan pagi ini dari Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA (SWPC).

Lubang koronal berperan penting dalam menciptakan aurora di Bumi. Area gelap di permukaan Matahari, yang ditandai dengan medan magnet terbuka, memungkinkan angin matahari lebih mudah keluar ke luar angkasa. Ketika angin matahari berkecepatan tinggi, yang sering kali dipancarkan oleh lubang koronal, mencapai Bumi, ia dapat berinteraksi dengan magnetosfer planet tersebut.

28 November Suar matahari dan lontaran koronal

Pada tanggal 27 dan 28 November, Matahari mengalami beberapa kali lontaran massa koronal (CME), yaitu ledakan besar angin matahari dan medan magnet yang naik di atas korona matahari atau ditembakkan ke luar angkasa. Lontaran koronal ini telah memicu kesibukan dan pengamatan para ahli cuaca luar angkasa.

Suar matahari yang nyata terdeteksi pada 28 November pukul 14.50 EDT. Peristiwa ini bermula dari area 3500, sekelompok bintik matahari yang cukup kompleks yang terletak di dekat garis bujur tengah Matahari. Suar tersebut dikaitkan dengan lingkaran cahaya ejeksi koronal keempat yang diamati selama periode ini.

Menariknya, Chicago Mercantile Exchange yang keempat bergerak lebih cepat dibandingkan dengan yang sebelumnya. Peningkatan kecepatan ini disebabkan oleh CME sebelumnya yang membuka jalan melalui angin matahari. CME ini diperkirakan akan bergabung dengan dua dari tiga CME sebelumnya, dan diperkirakan tiba di Bumi antara malam tanggal 30 November dan 1 Desember.

Pengaruh badai geomagnetik

Peramal cuaca di SWPC memantau situasi dengan waspada melalui NOAA Temukan satelit, yang menyediakan data waktu nyata tentang angin matahari. Informasi ini penting untuk memahami kekuatan dan waktu terjadinya badai geomagnetik yang diperkirakan terjadi.

READ  Gangguan mengirim Teleskop Luar Angkasa Hubble ke mode aman - tim NASA menyelidiki

Badai geomagnetik diketahui mempengaruhi infrastruktur di orbit dekat Bumi dan di permukaan Bumi. Dampak tersebut dapat berupa gangguan terhadap komunikasi, jaringan tenaga listrik, sistem navigasi, frekuensi radio, dan operasional satelit. Badai seperti ini merupakan kekhawatiran utama bagi industri dan jasa yang bergantung pada teknologi ini.

Aktivitas aurora yang tinggi diperkirakan terjadi

Salah satu akibat badai geomagnetik yang menarik dan menakjubkan secara visual adalah aurora borealis, atau dikenal sebagai cahaya utara atau selatan. Badai ini berpotensi mendorong aurora ke selatan dari lokasi biasanya di kawasan kutub.

Jika kondisi cuaca mendukung, aurora borealis dapat terlihat di seluruh bagian utara Amerika Serikat dan bagian atas Midwest dari Illinois hingga Oregon. Warga di wilayah tersebut diimbau untuk mengecek berita NOAA terkini Ramalan senja Untuk kesempatan terbaik menyaksikan fenomena alam ini.

SWPC NOAA terus memonitor peristiwa matahari ini dengan cermat, memberikan pembaruan dan perkiraan. Ketika situasi berkembang, mereka akan memberikan panduan mengenai potensi dampak badai geomagnetik. Masyarakat dan industri terkait diimbau untuk tetap mendapat informasi dan bersiap menghadapi gangguan apa pun yang mungkin terjadi.

Lebih lanjut tentang badai geomagnetik

Seperti yang telah dibahas di atas, badai geomagnetik merupakan gangguan pada magnetosfer bumi yang disebabkan oleh guncangan angin matahari atau interaksi angin matahari dengan medan magnet bumi. Badai ini, yang sering kali berasal dari aktivitas Matahari seperti jilatan api matahari dan lontaran massa korona (CME), mempunyai dampak yang besar terhadap lingkungan magnet bumi.

Perjalanan dari matahari ke bumi

Kisah badai geomagnetik dimulai dari matahari. Lidah api matahari, semburan radiasi yang hebat, lontaran koronal, dan lontaran plasma serta medan magnet dalam jumlah besar dari korona matahari memainkan peran yang sangat penting. Fenomena ini melepaskan sejumlah besar partikel ke luar angkasa, yang dapat mencapai Bumi dan berinteraksi dengan medan magnetnya, sehingga menciptakan badai geomagnetik.

Setelah letusannya, partikel matahari dan gelombang elektromagnetik bergerak melintasi ruang angkasa, membutuhkan waktu sekitar 1-3 hari untuk mencapai Bumi. Kecepatan dan intensitas partikel-partikel ini bervariasi tergantung pada kekuatan peristiwa matahari.

READ  Tesla Motors, Inc. (NASDAQ: TSLA) - Tonton: SpaceX Elon Musk membawa pod 'sapu-sapu' AS di Rusia selangkah lebih maju saat Falcon 9 lepas landas

Interaksi dengan magnetosfer bumi

Ketika partikel bermuatan ini tiba, mereka bertabrakan dengan magnetosfer bumi, wilayah ruang angkasa yang dikendalikan oleh medan magnet bumi. Tabrakan ini menyebabkan perubahan dan gangguan kompleks pada magnetosfer, yang berujung pada badai geomagnetik. Badai ini mempunyai beragam dampak, mulai dari aurora borealis yang indah hingga potensi gangguan pada teknologi.

Cahaya utara

Efek yang paling kentara dan mencolok adalah aurora borealis, yang biasa dikenal dengan sebutan cahaya utara dan selatan. Tampilan warna ini terjadi ketika partikel bermuatan bertabrakan dengan gas di atmosfer bumi, menciptakan pertunjukan cahaya memukau yang biasanya terlihat di dekat wilayah kutub.

Gangguan teknologi

Yang lebih penting lagi, badai geomagnetik dapat mengganggu operasi satelit, mempengaruhi sistem komunikasi dan GPS. Bahan-bahan tersebut dapat menginduksi arus pada konduktor yang panjang, mempengaruhi jaringan listrik dan berpotensi menyebabkan pemadaman listrik secara luas.

Dampak pada pesawat ruang angkasa dan satelit

Satelit dan pesawat ruang angkasa, yang terkena peningkatan radiasi, menghadapi risiko kerusakan atau kegagalan fungsi selama badai ini. Risiko ini memerlukan pemantauan yang cermat dan tindakan pencegahan dalam misi luar angkasa.

Prediksi badai geomagnetik

Organisasi seperti Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA secara aktif memantau Matahari dan memprediksi badai geomagnetik. Mereka menggunakan satelit seperti DSCOVR untuk melacak angin matahari dan memberikan peringatan dini, membantu mengurangi potensi dampak terhadap teknologi dan infrastruktur.

Singkatnya, badai geomagnetik, meskipun merupakan sumber keajaiban alam, mengingatkan kita akan kerentanan planet kita terhadap aktivitas matahari. Memahami dan memantau badai ini tidak hanya memberikan wawasan tentang lingkungan luar angkasa kita, namun juga membantu kita mempersiapkan diri dan memitigasi dampaknya terhadap dunia yang semakin bergantung pada teknologi.

Lebih lanjut tentang Cahaya Utara

Seperti disebutkan sebelumnya, aurora borealis, sering disebut cahaya utara atau selatan, merupakan tampilan cahaya alami yang sebagian besar terlihat di wilayah kutub bumi. Hal ini terjadi ketika magnetosfer bumi terganggu oleh angin matahari, aliran partikel yang berasal dari Matahari. Gangguan ini menghasilkan cahaya terang berwarna-warni di langit sehingga membentuk aurora borealis.

Bagaimana aurora borealis terbentuk?

Terbentuknya aurora diawali dengan keluarnya partikel dari atmosfer Matahari. Partikel-partikel ini, terutama elektron dan proton, diangkut menuju Bumi melalui angin matahari. Saat mencapai Bumi, partikel bermuatan ini berinteraksi dengan medan magnet dan diarahkan ke daerah kutub.

READ  Seorang bocah lelaki berusia tujuh tahun meninggal setelah terinfeksi parasit pemakan otak yang langka di Danau California

Ketika partikel-partikel ini bertabrakan dengan gas-gas di atmosfer bumi, mereka merangsang atom-atom dan molekul-molekul, sehingga membuatnya menyala. Oksigen dan nitrogen, komponen utama atmosfer kita, berperan besar dalam pewarnaan aurora borealis. Oksigen mengeluarkan cahaya hijau dan merah, sedangkan nitrogen menghasilkan warna biru dan ungu.

Jenis aurora borealis

Aurora borealis hadir dalam berbagai bentuk, yang masing-masing unik dan menakjubkan:

Aurora Borealis – Juga dikenal sebagai Cahaya Utara, ini dapat dilihat di wilayah lintang tinggi di Belahan Bumi Utara seperti Kanada, Alaska, dan Skandinavia.

Aurora Australis – Dikenal sebagai cahaya selatan, mereka dapat dilihat di Belahan Bumi Selatan di tempat-tempat seperti Antartika, Chili, dan Australia.

Pertunjukan senja

Untuk pengalaman melihat aurora terbaik, seseorang harus pergi ke daerah dengan lintang lebih tinggi selama bulan-bulan musim dingin. Malam yang gelap dan cerah, jauh dari lampu kota memberikan kondisi yang ideal. Intensitas tampilan aurora dapat bervariasi, dipengaruhi oleh siklus matahari dan aktivitas geomagnetik.

Pentingnya budaya dan ilmu pengetahuan

Aurora borealis telah menangkap imajinasi manusia selama berabad-abad, menginspirasi mitos dan cerita rakyat. Kebudayaan di seluruh dunia menafsirkan cahaya ini dengan cara yang berbeda-beda, sering kali menghubungkannya dengan dewa atau roh.

Di zaman modern, studi tentang aurora sangat penting untuk memahami magnetosfer bumi dan interaksinya dengan angin matahari. Penelitian ini sangat penting untuk melindungi satelit dan sistem komunikasi dari badai matahari.

Singkatnya, aurora borealis adalah fenomena alam menakjubkan yang memberikan gambaran jelas tentang interaksi dinamis Bumi dengan Matahari. Keindahan dan kompleksitasnya terus menarik minat para ilmuwan dan penggemar, menjadikannya item daftar keinginan wisatawan dan subjek penelitian ilmiah yang sedang berlangsung.

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.