SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sudah 32 tahun sejak pembantaian para Yesuit di El Salvador

Jesuit El Salvador memperingati 32 tahun pembantaian enam imam pada tahun 1989 oleh komandan tentara negara Amerika Tengah, di San Salvador (El Salvador). EFE / Miguel Lemos

Pada hari Sabtu, komunitas Jesuit di El Salvador merayakan peringatan Peringatan 32 tahun pembantaian enam imam, lima Spanyol, dan dua wanita pada tahun 1989 oleh komando tentara negara Amerika Tengah.

Upacara berlangsung di kampus Universitas Amerika Tengah (UCA), di mana agama dieksekusi dalam konteks Perang Saudara Salvador (1980-1992).

Puluhan orang berkumpul untuk ambil bagian dalam misa, acara budaya dan mendengarkan pesan dari Presiden Universitas Asia Tengah, Andrew Oliva, yang menekankan bahwa warisan Yesuit masih hidup.

Foto arsip komunitas Katolik yang berpartisipasi dalam prosesi yang didedikasikan untuk para Yesuit yang terbunuh pada tahun 1989 selama perang saudara di El Salvador.  EFE / Rodrigo Sura / Arsip
Foto arsip komunitas Katolik yang berpartisipasi dalam prosesi yang didedikasikan untuk para Yesuit yang terbunuh pada tahun 1989 selama perang saudara di El Salvador. EFE / Rodrigo Sura / Arsip

“Pada saat berkabung atas kematian begitu banyak orang yang dicintai karena pandemi, konfrontasi, dan keputusan politik yang menjauhkan kita dari jalur demokrasi dan membawa kita ke otoritarianisme dan militerisme, para martir El Salvador tetap menjadi sumber inspirasi,” kata Oliva.

Dia menambahkan bahwa warisan Jesuit menyerukan “terus di sisi orang miskin, selalu tetap di sisi kebenaran, keadilan, perdamaian dan kebaikan bersama.”

“Kami berkomitmen untuk terus mengungkap kebohongan dan menjadi cahaya di tengah begitu banyak kegelapan yang dialami rakyat kita. Warisan para syuhada kami terus menerangi jalan orang-orang ini. Semoga kemartirannya yang tidak adil dan kejam menjadi sumber kehidupan setiap hari.”

File foto anggota komunitas Katolik saat mereka berpartisipasi dalam prosesi yang didedikasikan untuk para Yesuit yang terbunuh pada tahun 1989 selama perang saudara di El Salvador.  EFE / Rodrigo Sora
File foto anggota komunitas Katolik yang berpartisipasi dalam prosesi yang didedikasikan untuk para Yesuit yang terbunuh pada tahun 1989 selama perang saudara di El Salvador. EFE / Rodrigo Sora

Pandemi COVID-19 menunda acara pada tahun 2020, dan tahun 2021 secara drastis mengurangi jumlah peserta untuk perayaan tersebut, yang membuat ratusan orang Salvador berjaga di tahun-tahun sebelum krisis kesehatan.

READ  Apa yang dia rasakan ketika lava meruntuhkan gerejanya di La Palma

Peringatan ke-32 tahun ini terjadi pada saat perkara pidana ditutup dengan putusan Divisi Pidana Pengadilan Tinggi, tanpa diketahui apakah upaya hukum yang berusaha untuk membatalkan putusan telah diterima.

Pada bulan September 2019, Mahkamah Agung tersebut mengeluarkan putusannya sebagai tanggapan atas permohonan kasasi dari pembela personel militer yang dituduh sebagai penulis budaya.

Arsip foto mahasiswa Honduras mengunjungi museum di Universitas Amerika Tengah (UCA) di San Salvador, di mana barang-barang pribadi enam imam Yesuit dan dua staf mereka, yang dibunuh oleh militer Salvador pada tahun 1989, dipajang. EFE/Roberto Escobar/File
Arsip foto mahasiswa Honduras mengunjungi museum di Universitas Amerika Tengah (UCA) di San Salvador, di mana barang-barang pribadi enam imam Yesuit dan dua staf mereka, yang dibunuh oleh militer Salvador pada tahun 1989, dipajang. EFE/Roberto Escobar/File

Keputusan ini mengakhiri pembukaan kembali proses yang telah didiktekan pada 2018, menyusul pencabutan Undang-Undang Amnesti 1993, yang pada 2019 juga menghadapi risiko impunitas di bawah Undang-Undang Rekonsiliasi Nasional yang disahkan oleh Kongres dan kemudian diveto. Buckley.

Pada 16 November 1989, lima hari setelah gerilyawan Front Pembebasan Nasional Farabundo Marti (FMLN) melancarkan serangan “Hasta el cappe” di ibu kota, pimpinan elit tentara Salvador merenggut nyawa para Yesuit.

Para korban Spanyol adalah Ignacio El Correa, Segundo Montes, Ignacio Martin Barro, Amando Lopez, Juan Ramon Moreno, El Salvador Joaquin Lopez, seorang pekerja di University of California di Elba dan putrinya yang berusia 16 tahun Selena Ramos.

Pemandangan mural yang didedikasikan untuk para Yesuit yang dibunuh pada tahun 1989 di Universitas Amerika Tengah (UCA), di San Salvador (El Salvador).  EFE / Rodrigo Sura / Arsip
Pemandangan mural yang didedikasikan untuk para Yesuit yang dibunuh pada tahun 1989 di Universitas Amerika Tengah (UCA), di San Salvador (El Salvador). EFE / Rodrigo Sura / Arsip

Ellacuría, saat itu presiden Universitas Asia Tengah, mencela kondisi eksploitasi dan kesengsaraan bagi mayoritas petani negara itu, sebuah komitmen yang disetujui oleh Uskup Agung San Salvador, Saint Oscar Arnulfo Romero.

Untuk kejahatan ini, hanya Kolonel Guillermo Benavides yang dipenjara di El Salvador, dijatuhi hukuman 30 tahun penjara pada tahun 1991 karena memerintahkan pembunuhan para Yesuit dan menolak pengampunan dan pengurangan hukuman karena kejahatan terhadap kemanusiaan. .

READ  Apa Bandara Paling Berbahaya Di Dunia (Dan Bagaimana Honduras Akan Keluar dari Daftar)

Pada tahun 2020, Pengadilan Nasional Spanyol menghukum mantan wakil menteri keamanan publik El Salvador, Innocente Montano, 133 tahun dan empat bulan penjara.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: