SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Supermarket tak berawak pulih di pedesaan Swedia

Encoping, Swedia: Satu per satu toko bahan makanan tutup di pedesaan Swedia, dengan penduduk desa melakukan perjalanan bermil-mil untuk membeli makanan. Tapi jenis toko baru bermunculan segera setelah mereka bangun: supermarket tak berawak dalam wadah bergerak.

Toko bahan makanan terakhir ditutup satu dekade lalu di Weckhome, sebuah desa berpenduduk beberapa ratus orang sekitar 80 kilometer (50 mil) dari Stockholm. Kemudian, satu setengah tahun yang lalu, bahkan toko serba ada terkecil di pompa bensin yang sama mengunci pintunya.

Penduduk desa tidak punya pilihan selain menempuh perjalanan setengah jam dengan mobil ke supermarket terdekat.

Tetapi pada Juli 2020, toko kelontong otomatis tak berawak datang ke kota.

Dalam sebuah wadah yang diturunkan di tengah biola, supermarket seluas 20 meter persegi (215 kaki persegi), yang buka 24 jam sehari, menjual ratusan barang – dan kasirnya tidak terlihat.

“Beberapa waktu lalu, tidak ada apa-apa di daerah ini dan saya pikir kebanyakan dari kita yang tinggal di sini melewatkannya,” kata Giulia Ray, peternak lebah di Weckhome.

“Sangat nyaman memiliki ini di daerah itu,” katanya kepada AFP, sambil berbelanja sendiri dan membuka kembali rak toko dengan madunya.

Pembeli membuka pintu supermarket dengan aplikasi di ponsel cerdas mereka.

“Kami datang ke sini tiga kali seminggu dan membeli barang-barang yang kami butuhkan,” kata Lucas Edman, seorang teknisi yang bekerja di wilayah itu selama beberapa minggu, kepada AFP.

“Agak mahal tapi bagus. Itu harga yang bisa kubayar karena tidak pergi ke toko lain.”

Dia memindai pizza dan soda di sebuah aplikasi di ponselnya, yang ditautkan ke rekening banknya dan sistem identitas nasional – perlindungan anti-pencurian tambahan, menurut toko tersebut.

READ  LSU, sepak bola Tulane dipindahkan karena badai Ida

Ini dilakukan di bawah pengawasan kamera keamanan.

Menekan biaya

Di Swedia, jumlah toko bahan makanan – dari supermarket hingga toko kecil – turun dari 7.169 pada tahun 1996 menjadi 5.180 pada tahun 2020, menurut angka resmi.

Karena jumlah supermarket hampir tiga kali lipat dalam 24 tahun, banyak toko di pedesaan tutup, sering kali seperti di bagian lain Eropa, dengan keuntungan rendah.

Daniel Lund, salah satu pendiri LifeS, telah membuka hampir 30 toko tak berawak di pedesaan Swedia dan daerah perkotaan selama dua tahun terakhir.

“Kami dapat mengontrol biaya operasional kami untuk menjaga harga tetap rendah bagi pelanggan. Jadi itu berarti mengontrol sewa – itulah sebabnya toko sangat kecil – tetapi mengontrol biaya staf,” kata Lund.

Dia berencana untuk membuka supermarket non-kerja pertamanya di luar Swedia awal tahun depan.

Dominica Kerlock, yang mengelola toko WeChome, menerima pengiriman hanya sekali seminggu. Dia mengelola tiga toko lainnya, yang semuanya merupakan kontainer bergerak.

Peter Book, walikota Encoping, sebuah kotamadya milik Wacom, hanya mengatakan hal-hal baik tentang tiga toko kontainer yang dia buka dalam afiliasinya.

Dia ingin melihat lebih banyak.

“Fasilitas ini memudahkan untuk mengambil langkah mundur jika Anda tahu Anda memilikinya,” katanya.

Pertemuan dan ‘Keselamatan’

Di Swedia, salah satu negara yang paling digital secara digital di dunia, saingan Swedia-nya, seperti Automat dan 24foot, juga muncul di pedesaan, mendapatkan keuntungan dari populasi yang sangat terhubung.

Pada 2019, 92% sweter memiliki ponsel cerdas.

Paradoksnya, toko-toko tak berawak – yang telah runtuh entah dari mana – berperan sebagai “tempat pertemuan” bagi penduduk setempat.

“Anda datang ke sini, Anda mendapatkan bensin, Anda masuk dan mendapatkan sesuatu, ada orang lain di sini, Anda bisa mengobrol,” kata Ray.

READ  Video dramatis menunjukkan buaya menyerang pelatih sebelum penonton melompat untuk menyelamatkannya

Buku walikota menggemakan gagasan ini, mengatakan toko memungkinkan untuk “menghubungkan komunitas”.

Epidemiologi telah membuktikan kegunaan penyimpanan karena tidak memerlukan kontak dengan orang lain di dalam toko.

Karena Covit-19, hanya satu orang yang diizinkan masuk ke dalam toko Wakhome pada satu waktu.

“Ibuku juga tinggal di dekat sini dan … ini adalah toko yang sebenarnya bisa dia masuki saat ini. Dia tidak bisa pergi ke mana pun (tidak bisa pergi),” kata Ray tentang ibunya yang berusia 75 tahun.

“Ini adalah penyelamatan untuknya.” – AFP