SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk 52 Demokrat Texas

Lebih dari 50 anggota parlemen Demokrat dari Texas Mereka menghadapi surat perintah penangkapan yang ditandatangani oleh pemimpin Partai Republik di DPR negara bagian itu pada Rabu karena melarikan diri untuk mencegah pengesahan RUU yang dituduh membatasi akses ke kotak suara.

Surat Perintah Penangkapan ke-52 yang ditandatangani oleh Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Texas, Penjahat MatiDallas Morning News setempat melaporkan bahwa dia akan diserahkan kepada kepala keamanan DPR pada Rabu pagi.

Mayoritas Partai Republik telah memberikan suara pada sore hari untuk mengizinkan penangkapan. Mosi untuk memaksa anggota parlemen Demokrat kembali disahkan dengan 80 suara mendukung dan 12 menentang.

Lusinan Demokrat Texas melarikan diri ke Washington pada bulan Juli untuk menghindari sesi khusus yang bertujuan meloloskan undang-undang pemilu yang kontroversial.

Hukum Texas memungkinkan anggota parlemen yang tidak hadir ditahan dan dipaksa untuk kembali ke Dewan Perwakilan Rakyat.

Baca juga: Ebrard mengucapkan selamat kepada Ken Salazar atas pengukuhannya sebagai Duta Besar AS untuk Meksiko

Sesi khusus harus dibatalkan karena anggota parlemen Demokrat yang sama meninggalkan DPR pada Mei selama pemungutan suara tentang undang-undang pemilu, yang oleh Presiden AS Joe Biden dikecam sebagai “serangan terhadap demokrasi.”

Ketidakhadirannya menghalangi jumlah perwakilan terpilih yang diperlukan untuk menghadiri (kuorum) untuk memberikan suara. Menurut Morning News, masih ada setidaknya 20 anggota parlemen Demokrat di Washington.

“Adalah hak kami sebagai anggota parlemen untuk melanggar kuorum untuk melindungi pemilih kami,” kata Pemimpin Demokrat DPR Chris Turner dalam tweet dari rapat umum.

“Kami akan berjuang sekuat tenaga melawan serangan Partai Republik terhadap hak kami untuk memilih,” janjinya.

RUU Partai Republik secara resmi bertujuan untuk membuat pemilihan lebih aman dengan melarang pemungutan suara mobil atau menempatkan banyak pembatasan pada jam pemungutan suara dan pemungutan suara melalui surat.

READ  Amerika Serikat telah memperingatkan bahwa perempuan dan anak perempuan yang telah dievakuasi dari Afghanistan dipaksa untuk menikah sebelum melarikan diri

Tetapi pembatasan ini sebagian besar menargetkan ketentuan yang memfasilitasi pemungutan suara untuk minoritas, khususnya Afrika-Amerika, yang cenderung lebih mendukung Demokrat.

Sejak kekalahan Donald Trump dalam pemilihan presiden 2020, RUU yang membatasi akses ke pemungutan suara di negara bagian telah menjamur atas inisiatif Partai Republik.

jadi