SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tabrakan bintang mati menyebabkan ledakan bintang yang belum pernah terjadi sebelumnya

Tabrakan bintang mati menyebabkan ledakan bintang yang belum pernah terjadi sebelumnya

Animasi seorang seniman dari sistem bintang biner.

Caltech / IPAC

Selama bertahun-tahun, para astronom telah dibingungkan oleh sinar menakutkan dari cahaya yang memancar dari kedalaman langit malam. Beberapa orang menelusurinya dengan cermat, perlahan-lahan menyadari apa yang telah diungkapkan cahaya – rekaman mayat bintang yang melesat menuju bintang pendampingnya dan memaksanya meledak dalam bentuk ledakan bintang besar, atau supernova.

Reaksi berantai yang mencengangkan terjadi pada tahun 2014, tetapi buktinya baru sampai ke Bumi karena kecepatan cahaya melewati ruang angkasa, menurut para peneliti yang menerbitkan rincian kisah itu di Science Kamis.

Penulis utama studi tersebut, Dilon Dong, seorang mahasiswa pascasarjana di California Institute of Technology, mengatakan dalam sebuah pernyataan pernyataan.

Sekitar 300 tahun yang lalu, kata para peneliti, bangkai bintang besar masuk di dekat bintang hidup yang lebih kecil dan menjadikannya pendampingnya. Dan tarian kematian mereka pun dimulai.

Ilustrasi ini menunjukkan sebuah bintang besar yang akan meledak. Ledakan dipicu setelah pendampingnya, bintang mati (lubang hitam atau bintang neutron) jatuh ke inti bintang.

Chuck Carter

Bintang mayat besar yang menarik tubuh bintang lainnya ke tanah orang mati bisa berupa lubang hitam, yang memiliki intensitas gravitasi sedemikian rupa sehingga dengan keras menyedot semuanya ke dalam jurang, atau bintang neutron. Bintang neutron juga kuat. Hampir seluruhnya terbuat dari neutron – satu sendok makan sama dengan beratnya Gunung Everest.

Setelah bintang-bintang mengorbit satu sama lain selama berabad-abad, mereka bertabrakan. Tabrakan inilah yang memicu ledakan bintang hidup, atau supernova. Supernova menghasilkan pancaran sinar terang yang menonjol dari inti bintang saat objek runtuh dengan sendirinya, tiba-tiba menerangi ruang di sekitarnya.

Pendaran yang dibentuk oleh tim Dong berupa gelombang radio berumur pendek yang kemudian dibandingkan dengan spektrum sinar-X di langit. Data dikumpulkan dari Survei Langit Array Ultra Besar (VLASS), yang bertujuan untuk mencitrakan sekitar 80% langit dalam tiga fase selama tujuh tahun.

“Dari semua hal yang kami pikir akan kami temukan dengan VLASS, ini bukan salah satunya,” kata Greg Hallinan, profesor astronomi di Caltech.

READ  NASA berjuang untuk memperbaiki kegagalan komputer Teleskop Luar Angkasa Hubble pada 1980-an