SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tampaknya dua jenis flu menghilang selama penguncian

Tampaknya dua jenis flu menghilang selama penguncian

  • Dua jenis influenza belum terdeteksi dalam lebih dari satu tahun, Stat melaporkan.
  • Langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mengendalikan pandemi virus corona mungkin telah menyebabkan hilangnya jenis virus ini.
  • Namun, itu masih bisa beredar tanpa terdeteksi.
  • Lihat cerita lainnya di halaman Business Insider.

Ini adalah tahun yang sepi dengan virus flu.

Perlindungan penyakit menular yang diberlakukan selama pandemi virus corona untuk melindungi orang dari COVID-19, seperti persyaratan masker, penutupan sekolah, dan pembatasan perjalanan, telah membuatnya hampir Tidak mungkin untuk virus influenza seperti biasa.

Amerika Serikat, misalnya, telah melihat Pengurangan 98% dalam penerimaan rumah sakit karena influenza Pada musim 2020-2021. harga Inggris menurun 95%.

Ini bukan hanya akibat dari pasien yang keluar dari klinik selama pandemi.

“Ada banyak tes flu yang terjadi – belum banyak virus flu,” Alicia Budd, seorang ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan kepada Insider selama konferensi baru-baru ini. Beasiswa Asosiasi Jurnalis Perawatan Kesehatan. “Puncaknya – jika Anda bisa menyebutnya begitu – adalah 0,4% dari sampel yang diuji untuk influenza dinyatakan positif.”

Biasanya selama puncak musim flu di Amerika Serikat, persentase tes positif berkisar antara 24% hingga 30%.

Faktanya, penurunan tajam dalam kasus flu kemungkinan akan sangat dramatis tahun ini sehingga menghapus beberapa jenis flu. Dua spesies belum terlihat selama lebih dari setahun, STAT melaporkan. Ini dapat mempermudah pembuat vaksin untuk membuat vaksin flu yang lebih baik — yang menargetkan jumlah ancaman yang semakin berkurang.

Tetapi para ahli memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan, sebagian karena hanya ada sedikit tes flu positif yang tercatat musim lalu.

READ  IDPH telah melaporkan 173 tes baru untuk COVID-19, dan sepuluh kematian tambahan

“Jumlah sampel sebenarnya tahun ini dibandingkan musim sebelumnya sangat rendah,” kata Budd.

“Jelas masih penting untuk mengetahui virus apa yang ada di luar sana,” lanjutnya, menambahkan: “Ini membantu kami memahami beberapa dari apa yang mungkin harus kami tunggu untuk musim depan dan apakah pembaruan diperlukan untuk vaksin.”

2 virus influenza telah hilang dari database selama lebih dari setahun

vaksin flu virus corona

Sebuah iklan yang menawarkan suntikan flu gratis di New York City 21 Agustus.

John Nasion / SOPA Images / LightRocket / Getty Images


Keluarga virus influenza dibagi menjadi dua jenis: A dan B. Tipe A terdiri dari dua subtipe, dua di antaranya bertanggung jawab atas sebagian besar virus influenza tipe A pada manusia: H1N1 dan H3N2. Itu dibagi lagi menjadi cabang. Sedangkan influenza tipe B terbagi menjadi dua strain, B/Victoria dan B/Yamagata, yang juga terbagi dalam kelompok.

Sejak Maret 2020, tidak ada laporan jenis H3N2 tertentu (disebut 3c3.A), menurut GISAIDIni adalah database global di mana para peneliti merekam dan melacak virus influenza yang beredar.

“Saya pikir kita mungkin akan kehilangan sedikit keanekaragaman H3N2,” Richard Webby, Pakar influenza di Rumah Sakit Penelitian Anak St. Jude, katanya kepada STAT.

Dia mengatakan akan menjadi “hal yang hebat” untuk membuat keputusan tahunan tentang strain mana yang akan ditargetkan dengan vaksin – sebuah proses yang melibatkan Webby setiap tahun.

“Saat ini ketika kami duduk untuk membuat rekomendasi untuk jenis vaksin, hampir selalu virus sakit kepala,” katanya tentang H3N2.

Strain vaksin influenza diuji

Teknisi medis di Tropical Medicine Research Institute of the Laboratory of Virology melakukan tes virus termasuk demam berdarah, influenza H1N1 dan HIV/AIDS di Manila pada 2009.

Jay Dericto/AFP melalui Getty Images


Tidak ada laporan virus influenza pada strain B / Yamagata لالة Terdaftar di GISAID Sejak Maret 2020, tetapi para ahli percaya bahwa hilangnya tidak kurang.

“Virus garis keturunan Yamagata dan Victoria telah beredar umum selama lebih dari 30 tahun,” kata Dr. Larisa Gubareva, ahli virus influenza di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, kepada Insider.

Bahkan jika jenis influenza tertentu berkurang di daerah tertentu, ia menambahkan, “mereka berpotensi menyebabkan infeksi di daerah dengan pengawasan virus terbatas, atau berpotensi beradaptasi lagi untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.”

“Virus flu terus berubah,” kata Gubareva. “Bukan hal yang aneh melihat virus baru, atau bahkan kelompok virus, muncul dan kemudian menghilang.”

Ini juga merupakan waktu yang sulit untuk menarik kesimpulan pasti tentang virus influenza yang lebih menonjol, mengingat begitu sedikit orang yang jatuh sakit pada tahun lalu.

Pada tahun tertentu, pemantau influenza Centers for Disease Control mengumpulkan dan menggambarkan secara genetik ribuan virus influenza, kata Budd. “Musim ini, mulai awal Mei, kami baru mencapai sepuluh,” katanya.

Bisakah ini memfasilitasi pembuatan vaksin influenza yang lebih baik?

Vaksin influenza ditanam di telur ayam

Produksi vaksin flu: Sebelum dinonaktifkan, strain flu dibiakkan di dalam telur.

Alexander Ryumin/TASS melalui Getty Images


Jika segala bentuk flu hilang selamanya, itu akan menjadi kabar baik bagi para ilmuwan yang membuat suntikan flu tahunan.

Organisasi Kesehatan Dunia bertemu dua kali setahun Untuk memprediksi virus mana yang akan mendominasi di musim depan sehingga negara dapat memproduksi vaksin tepat waktu. (Pertemuan terakhir terjadi pada bulan Februari di belahan bumi utara.) Tapi prediksinya agak menyesatkan atau gagal, karena flu terus menyebar dan berubah dengan cara yang tidak terduga dengan kecepatan tinggi. Jika virus influenza yang tidak tercakup dengan baik oleh vaksin menjadi lebih menonjol dari yang diharapkan, orang yang divaksinasi mungkin tidak sepenuhnya terlindungi.

Ini adalah kasus selama musim flu 2017-2018, ketika Tiga perempat orang yang terinfeksi influenza di Amerika Serikat Itu tidak dilindungi terhadap strain H3N2 yang lebih umum yang akhirnya menyebar. CDC memperkirakan bahwa sekitar 61.000 orang meninggal karena flu Musim itu, itu adalah jumlah kematian akibat flu tertinggi di Amerika Serikat sejak pandemi flu babi 2009.

Namun, pengamat flu seperti Budd berharap dosis tahun ini akan lebih sesuai dengan strain yang beredar. Dari 10 virus influenza yang dilacak CDC musim lalu, empat berasal dari H3N2 dan empat dari B/Victorias. Kedelapannya cocok dengan kombinasi genetik yang disertakan dalam vaksin tahun ini. Namun, terlalu dini untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada flu di musim gugur dan musim dingin.

“Kita harus menunggu dan melihat, karena flu sangat tidak terduga,” kata Budd. “Namun, saya tentu berharap bahwa ketika kehidupan semakin kembali ke arah pra-pandemi, sirkulasi virus pernapasan ini kemungkinan akan kembali ke apa yang biasa kita lakukan lebih dari yang kita lihat pada tahun lalu.”

MemuatAda yang sedang diunggah.