SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forest Absorbs Carbon Dioxide Like Lungs Concept Art

Tanaman mungkin mampu menyerap lebih banyak karbon dioksida dari yang diharapkan

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa tanaman dapat menyerap lebih banyak karbon dioksida di atmosfer daripada yang diperkirakan sebelumnya, sehingga memberikan perspektif optimis terhadap mitigasi perubahan iklim. Namun, para ilmuwan menekankan pentingnya pengurangan emisi, dan menyatakan bahwa penemuan ini tidak memberikan solusi yang lengkap.

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa tanaman mungkin menyerap lebih banyak karbon dioksida2 dari yang diharapkan, memberikan harapan dalam perjuangan melawan perubahan iklim. Namun, pengurangan emisi tetap penting karena menanam pohon saja bukanlah solusi yang cukup.

Penelitian baru diterbitkan pada 17 November di Kemajuan ilmu pengetahuan Dia melukiskan gambaran optimis yang tidak seperti biasanya tentang planet Bumi. Hal ini karena model ekologi yang lebih realistis menunjukkan bahwa tanaman di dunia mungkin mampu menyerap lebih banyak karbon dioksida di atmosfer2 Lebih banyak aktivitas manusia dari yang diperkirakan sebelumnya.

Terlepas dari temuan penting ini, para ilmuwan lingkungan di balik penelitian ini dengan cepat menekankan bahwa hal ini tidak boleh diartikan bahwa pemerintah di dunia dapat membatalkan komitmen mereka untuk mengurangi emisi karbon secepat mungkin. Menanam lebih banyak pohon dan melindungi tanaman yang ada bukanlah solusi terbaik, namun penelitian menegaskan banyak manfaat dari melestarikan tanaman tersebut.

Pengertian Perusahaan Pabrik2 untuk mengeksploitasi

Tumbuhan menyerap karbon dioksida (CO2) dalam jumlah besar.2) setiap tahun, sehingga memperlambat dampak buruk perubahan iklim, namun berapa lama karbon dioksida ini akan bertahan2 “Penyerapan di masa depan masih belum pasti,” jelas Dr Jürgen Knauer, yang memimpin tim peneliti yang dipimpin oleh Hawkesbury Institute of the Environment di University of Western Sydney.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa model iklim yang digunakan untuk mendorong prediksi iklim global dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim memperkirakan serapan karbon yang lebih kuat dan berkelanjutan hingga akhir abad ke-21.jalan abad ketika ia menjelaskan pengaruh proses fisiologis penting tertentu yang mengatur bagaimana tanaman berperilaku Fotosintesis.

“Kami memperhitungkan aspek-aspek seperti seberapa efisien karbon dioksida bergerak melalui bagian dalam daun, bagaimana tanaman beradaptasi terhadap perubahan suhu, dan bagaimana tanaman secara ekonomis mendistribusikan nutrisi di tempat teduh. Ini adalah tiga mekanisme penting yang mempengaruhi kemampuan tanaman untuk menyerap karbon. Namun, “fiksasi” biasanya diabaikan di sebagian besar model global.

Fotosintesis dan mitigasi perubahan iklim

Fotosintesis adalah istilah ilmiah untuk proses dimana tanaman mengubah – atau “memperbaiki” – karbon dioksida2 Dalam gula mereka gunakan untuk pertumbuhan dan metabolisme. Fiksasi karbon merupakan mitigator alami perubahan iklim dengan mengurangi jumlah karbon di atmosfer; Ini adalah peningkatan penyerapan karbon dioksida2 Melalui vegetasi, yang merupakan pendorong utama peningkatan stok karbon terestrial yang dilaporkan selama beberapa dekade terakhir.

Namun, dampak menguntungkan dari perubahan iklim terhadap penyerapan karbon oleh tanaman mungkin tidak akan bertahan selamanya, dan belum jelas bagaimana tanaman akan merespons karbon dioksida.2Dan perubahan suhu dan curah hujan yang berbeda secara signifikan dari apa yang kita amati saat ini. Para ilmuwan berpendapat bahwa perubahan iklim ekstrem seperti kekeringan ekstrem dan panas ekstrem dapat secara signifikan melemahkan kapasitas penyerapan ekosistem darat, misalnya.

Memodelkan masa depan serapan karbon tanaman

Namun, dalam penelitian yang diterbitkan baru-baru ini, Knauer dan rekannya menyajikan hasil dari studi pemodelan mereka untuk mengevaluasi skenario iklim dengan emisi tinggi, untuk menguji bagaimana penyerapan karbon oleh tanaman merespons perubahan iklim global hingga akhir abad ke-21.jalan satu abad.

Para penulis menguji berbagai versi model, yang kompleksitasnya bervariasi dan realisme bagaimana model tersebut menjelaskan proses fisiologis tanaman. Versi yang lebih sederhana mengabaikan tiga mekanisme fisiologis penting yang terlibat dalam fotosintesis, sedangkan versi yang lebih kompleks mencakup ketiga mekanisme tersebut.

Hasilnya jelas: model yang lebih kompleks yang menggabungkan lebih banyak pemahaman fisiologis tanaman saat ini secara konsisten memperkirakan peningkatan serapan karbon tanaman yang lebih kuat secara global. Proses-proses yang dipelajari saling memperkuat satu sama lain, sehingga efeknya menjadi lebih kuat jika digabungkan, dan hal ini akan terjadi dalam skenario dunia nyata.

Implikasi terhadap strategi perubahan iklim

Silvia Caldararo, asisten profesor di Trinity College of Natural Sciences, berpartisipasi dalam penelitian ini. Dalam konteks hasil dan pentingnya hasil, dia berkata:

“Karena sebagian besar model biosfer terestrial yang digunakan untuk menilai penyerap karbon global berada pada spektrum kompleksitas yang paling bawah, dan hanya memperhitungkan sebagian atau sepenuhnya mengabaikan mekanisme ini, kita mungkin saat ini meremehkan dampak perubahan iklim terhadap vegetasi dan juga lingkungan hidup. ketahanannya terhadap perubahan.” Iklim Kita sering menganggap model iklim adalah tentang fisika, namun biologi memainkan peran besar dan merupakan sesuatu yang benar-benar perlu kita pertimbangkan.

“Prediksi semacam ini mempunyai implikasi terhadap solusi berbasis alam terhadap perubahan iklim seperti reboisasi dan penghijauan serta berapa banyak karbon yang dapat diserap oleh inisiatif tersebut. Temuan kami menunjukkan bahwa pendekatan ini dapat memberikan dampak yang lebih besar dalam mitigasi perubahan iklim dan dalam jangka waktu yang lebih lama. waktu dari yang kita duga.

“Namun, menanam pohon saja tidak akan menyelesaikan semua masalah kita. Kita harus mengurangi emisi dari semua sektor. Pohon saja tidak bisa memberikan kepada umat manusia sebuah kartu bebas keluar dari penjara.

Referensi: “Produktivitas primer bruto global yang lebih tinggi dalam iklim masa depan dengan representasi fotosintesis yang lebih maju” oleh Jürgen Knauer, Matthias Kuntz, Benjamin Smith, dan Josep J. Canadel, dan Belinda E. Medlin, dan Alison C. Bennett, Sylvia Caldararo, dan Vanessa Havird, 17 tahun. November 2023, Kemajuan ilmu pengetahuan.
doi: 10.1126/sciadv.adh9444

READ  Astronot NASA yang kembali dari stasiun luar angkasa dengan kapsul SpaceX tertunda karena cuaca