SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanpa tindakan tegas, inflasi akan bertahan: Augustin Carstens

Itu inflasi Dia kembali dan mengancam untuk tinggal. Hanya tindakan berkelanjutan, kuat dan tegas oleh bank sentral yang dapat mencegah risiko ini menjadi kenyataan.

Setelah bertahun-tahun gagal mencapai tujuan sebagian besar bank sentral, inflasi telah merayap di luar zona nyaman rumah tangga, bisnis, dan pembuat kebijakan. Itu Perang di Ukraina Ini telah mendorong harga komoditas dan energi, berkontribusi terhadap inflasi yang dipicu oleh respons fiskal dan moneter terhadap pandemi.

Dalam laporan ekonomi tahunan terbaru kami, di Bank untuk Penyelesaian Internasional Kami melihat “di balik kap mesin” pada proses peniupan untuk melihat lebih dekat apa yang membuat mesin mobil Anda bekerja. Kami memeriksa mengapa dan bagaimana perubahan harga barang dalam sekeranjang barang dapat diterjemahkan ke dalam inflasi yang lebih luas. Kami mengidentifikasi dua tahap inflasi yang berbeda dengan karakteristik dan perilaku yang sangat berbeda.

Baca juga: BIS, bank sentral, diminta untuk menghindari resesi karena kenaikan suku bunga

Ketika inflasi telah rendah untuk waktu yang lama, itu memudar dari kesadaran publik. Jadi masuklah harganya barang-barang umum, seperti: makanan dan bensin, tidak meninggalkan jejak jangka panjang dan tidak mempengaruhi ekspektasi inflasi di masa depan. Inflasi stabil pada tingkat yang rendah. Inilah yang terjadi di negara-negara maju selama dua dekade terakhir.

Tetapi jika kenaikan harga individu cukup besar dan sering terjadi, orang melihatnya lebih jelas. Dalam lingkungan seperti itu, terutama dengan kebijakan moneter dan fiskal yang akomodatif, psikologi inflasi tinggi berakar. Orang-orang mulai menuntut upah yang lebih tinggi untuk menebus kerugian di daya beli. Mereka mengambil langkah-langkah untuk melindungi diri dari kenaikan harga di masa depan. Mereka mencoba untuk secara otomatis menghubungkan gaji mereka dengan inflasi. Demikian juga, dengan inflasi yang lebih tinggi, perusahaan memiliki lebih banyak insentif untuk menaikkan harga untuk mengkompensasi margin keuntungan yang lebih rendah.

READ  Gambar pertama menunjukkan kerusakan gunung berapi

Dengan upah mengejar harga, dan harga mengejar upah, kenaikan inflasi yang menghancurkan dan memperkuat mungkin terjadi. Begitu spiral harga-upah dimulai, momentum sulit dihentikan. Inflasi yang lebih tinggi menghasilkan inflasi yang lebih tinggi. Pada titik ini, jauh lebih sulit untuk kembali ke lingkungan dengan inflasi rendah: dibutuhkan lebih banyak usaha untuk memperlambat mobil begitu kecepatannya meningkat.

Kami sedang mendekati titik kritis itu. Dalam banyak kasus, bank sentral bertindak tegas untuk menghindari transisi dari era inflasi rendah ke era inflasi tinggi. Menekan rem, alih-alih hanya melepaskan kaki Anda dari gas, mungkin merugikan ekonomi untuk sementara, tetapi hal itu layak dilakukan jika itu mencegah deselerasi yang lebih tajam dan lebih berkelanjutan di masa depan.

Baca juga: Inflasi dan suku bunga berubah menjadi keadaan waspada dari “badai ekonomi” untuk Meksiko

Memang benar bahwa situasi saat ini sensitif bagi bank sentral di seluruh dunia. Prospek pertumbuhan redup. Kita bahkan mungkin melihat inflasi digabungkan dengan pertumbuhan yang stagnan untuk menghidupkan kembali momok stagflasi global. Kombinasi inflasi tinggi saat ini dikombinasikan dengan tingkat utang yang tinggi secara historis belum pernah terjadi sebelumnya. Ketika harga rumah dan aset lainnya naik dan turun, debitur dan ekonomi secara umum menjadi lebih sensitif terhadap kenaikan harga suku bunga.

Tapi yang harus diprioritaskan adalah mencegah inflasi yang tinggi. Kita harus mengambil pelajaran dari tahun 1970-an, pada saat itu, guncangan harga minyak berturut-turut memotong pertumbuhan global lebih dari setengahnya dan mendorong inflasi menjadi dua digit. Butuh satu dekade untuk mengendalikan inflasi, sebagian karena bank sentral tidak memiliki alat dan pengetahuan yang mereka miliki sekarang. Pengalaman menunjukkan bahwa pengetatan kebijakan moneter yang cepat dan tegas mengurangi kemungkinan hard landing dibandingkan dengan respons yang lebih lambat dan lebih bertahap.

READ  Bagaimana seharusnya minyak zaitun diambil untuk membersihkan arteri?

Sementara mereka yang bertanggung jawab untuk Kebijakan publik Dihadapkan dengan tantangan yang mendesak dan mendesak, mereka tidak dapat melupakan gambaran besarnya. Kebijakan fiskal dan moneter telah lama menjadi solusi tradisional untuk masalah ekonomi, menghasilkan pertumbuhan yang didorong oleh utang. Sekarang, mereka telah mencapai ujung jalan. Hanya reformasi struktural yang dapat menyalakan kembali mesin pertumbuhan jangka panjang, termasuk peningkatan persaingan, investasi dalam infrastruktur publik, pendidikan dan pelatihan untuk era digital, dan penggunaan sumber energi yang bertanggung jawab. Ketika bank sentral melakukan pekerjaan jangka pendek mereka, pembuat kebijakan lain harus memetakan arah untuk tahap perjalanan selanjutnya, mencari Pertumbuhan ekonomi Lebih cepat dan berkelanjutan untuk kepentingan seluruh masyarakat.

Manajer Umum, Bank untuk Penyelesaian Internasional

Berlangganan di sini Untuk menerima buletin kami langsung di email Anda tentang berita hari ini, opini, rencana akhir pekan, Qatar 2022 dan banyak pilihan lainnya.