SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknologi Perang Dunia I membantu Ukraina mengecoh Rusia

Teknologi Perang Dunia I membantu Ukraina mengecoh Rusia

Vlad mengatakan telepon kabel yang dia gunakan adalah cara teraman untuk berkomunikasi.

Sulit bagi Ukraina untuk bersembunyi dari Rusia sejumlah besar tentara yang dikumpulkannya untuk serangan utamanya, sehingga harus menemukan strategi baru untuk membingungkan musuh.

Di sebuah parit di Front Timur, tim mortir Ukraina mengetahui bahwa Rusia tidak hanya berusaha melacak mereka dengan drone, tetapi juga Peperangan elektronik digunakan untuk mencoba menemukan Anda.

Orang-orang dari Brigade Ukraina ke-28 mungkin memiliki akses ke teknologi abad ke-21: satelit, smartphone, dan tablet untuk membantu komunikasi dan identifikasi target. Tapi mereka juga menggunakan instrumen dari masa lalu yang jauh.

Peninggalan yang tidak akan terlihat aneh di parit selama Perang Dunia I: Telepon lama engkol.

Hadapi kekuatan teknologi Rusia

Vlad dan anak buahnya mengangkat telepon lapangan setiap kali mereka akan menembakkan mortir. Loncengnya yang samar mengeluarkan suara dari era lain. Untuk melakukan panggilan keluar, mereka harus memutar engkol. Ini seperti adegan dari film hitam putih.

Vlad mengambil kabel yang mengalir ke parit terdekat lainnya. Dia mengatakan itu adalah alat komunikasi yang paling aman dan “tidak mungkin dicegat”.

Dia mengatakan sistem peperangan elektronik Rusia dapat mendeteksi dan mencegat ponsel dan radio, tetapi dia menunjuk ke telepon lapangan lamanya.”Teknologi ini sangat tua, tetapi bekerja dengan sangat baik,” kata Vlad.

Tentara memegang mortir

Tentara Ukraina mengetahui kemampuan Rusia untuk mencegat atau mengganggu komunikasi.

Pasukan konvensional Rusia mungkin berkinerja buruk dan menderita kerugian besar sejauh ini, tetapi itu tidak berarti Kremlin tidak memiliki beberapa sistem peperangan elektronik tercanggih di dunia: sarana tak terlihat untuk melacak musuh dan mencegat atau mengganggu komunikasi. .

Dengan sistem ini dalam posisi defensif statis, kemajuan Ukraina akan jauh lebih berbahaya dan sulit: radar Zoopark Rusia dapat menemukan tembakan artileri, kendaraan Zhitel dapat mendeteksi, melacak dan mengganggu frekuensi radio, dan Borisoglebsk-2 dapat mengganggu komunikasi satelit, seperti Global Sistem Pemosisian (GPS).

READ  Putin memperingatkan terhadap dukungan senjata Barat untuk Ukraina

Era drone

Tentara Ukraina memeriksa drone Circo, pada 30 April.

Insinyur Ukraina telah mengembangkan drone pengintai Circo, yang berusaha untuk tetap tersembunyi dari mata Rusia.

Penggunaan perang elektronik Rusia juga mempersulit militer Ukraina untuk menggunakan drone, alat utama untuk mendapatkan pandangan udara dari medan perang.

Di tempat lain di Front Timur, Oleksiye dan unit intelijen Brigade Drone ke-59 menggunakan penutup bangunan yang dibom untuk menerbangkan drone komersial China kecil mereka untuk menemukan posisi Rusia.

Pada tahap awal perang, Ukraina tampak lebih mahir menggunakan drone. Tapi Oleksii mengatakannya sekarang Langit penuh dengan semua jenis drone. Dia mengatakan bahwa Rusia juga menggunakan model yang sama, tetapi mereka memiliki lebih banyak model. Meskipun dia yakin mereka “tidak peduli”.

Oleksiye mengatakan dia telah kehilangan lima drone kecil buatan China dan batalionnya “bisa kehilangan tiga hingga empat drone sehari.” Dikatakan musuh memiliki akses ke stasiun peperangan elektronik nirkabel dan senjata anti-drone yang “dapat mengirimkan gangguan dan mengganggu komunikasi” untuk menonaktifkan drone mereka.

Namun di tangan yang terampil, tambahnya, drone komersial kecil seperti Mavic dapat bertahan “dua hingga tiga minggu”.

Mereka mencoba menghindari deteksi dengan menggunakan enkripsi dan memodifikasi geolokasi drone mereka. Orang yang terbang di atas parit Rusia menggunakan VPN di Australia, yang membuatnya seolah-olah sedang terbang di atas benua itu. Tapi dia bilang begitu Penyamaran tidak selalu berhasil.

pada perampasan

Sebaliknya, upaya Ukraina untuk menembak jatuh pesawat tak berawak Rusia mungkin kasar, seperti yang terlihat dalam situasi lain.

Petugas Ukraina memperbaiki drone.

Drone telah menjadi alat utama selama konflik antara Rusia dan Ukraina.

Tentara Ukraina menunjuk ke drone yang terbang tinggi di kejauhan. Itu adalah Orlan, drone terbesar buatan Rusia yang dapat melakukan pengintaian atau mencegat komunikasi. Kali ini dia memeriksa posisi pertahanan Ukraina terdekat. untuk mengarahkan tembakan artileri.

READ  Gangga mengungkapkan kuburan orang mati akibat Covid-19 di India

Kami mendengar desisan kerang sebelum kami melihat benturan dan asap mengepul di kejauhan.

Tanggapan dari tentara Ukraina di dekatnya adalah melepaskan tembakan ke langit dengan senapan mesin mereka. Tapi drone Rusia terlalu tinggi. Dalam hal ini, api Anda tidak berguna.

Di pos komando terdekat, Bohdan, dari Brigade ke-10 Ukraina menyeberang Kekesalannya karena tidak bisa berbuat lebih banyak. Dia mengatakan bahwa drone Rusia terbang “setiap hari, setiap jam, setiap detik. Mereka memiliki sumber daya untuk itu. Kami berperang melawan mereka, tetapi tidak sesering yang kami inginkan.”

Namun, layar lebar di belakangnya menunjukkan bahwa Ukraina masih dapat melakukan hal yang sama, meskipun mereka sekarang harus menganggap drone mereka sebagai barang perang yang dapat dibuang.

Kami melihat umpan video langsung dari drone Ukraina melayang di atas parit terdekat. Rusia mungkin memiliki keunggulan dalam peperangan elektronik dan lebih banyak drone, yang akan menimbulkan tantangan untuk serangan Ukraina berikutnya.

Tapi Rusia masih belum bisa mengendalikan langit atau mengalahkan perlawanan dan kecerdikan Ukraina.

Ingat itu Anda dapat menerima notifikasi dari BBC Mundo. Unduh dan aktifkan versi baru aplikasi kami agar tidak ketinggalan konten terbaik kami.