SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tempat melihat Cahaya Utara di musim liburan ini

Tempat melihat Cahaya Utara di musim liburan ini

Ketertarikan manusia

Beberapa hari setelah sebagian dunia terkena dampak jilatan api matahari yang paling signifikan dalam enam tahun terakhir, Pusat Prediksi Cuaca Antariksa National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) kini memperingatkan bahwa Bumi mungkin akan menghadapi lebih banyak efek geomagnetik, yang mencakup tampilan cahaya utara.

Badan tersebut mengeluarkan a Pemantauan badai geomagnetik Untuk meningkatkan aktivitas matahari setidaknya hingga Minggu, 17 Desember.

Para ahli mengamati beberapa lontaran massa koronal dari Matahari, mendorong partikel plasma menuju Bumi.

“Beberapa lontaran korona pada 14-15 Desember kemungkinan besar akan menyebabkan kondisi badai geomagnetik G1-G2 (sedang hingga sedang) pada 16-17 Desember.” Kata NOAA saat update pada hari Jumat.

Indikasi awal dari lembaga tersebut menunjukkan bahwa peristiwa tersebut dapat mencapai nilai 6 pada skala indeks Kp yang berkisar antara 0 hingga 9.

Peristiwa sebesar ini sebelumnya telah menyebabkan warna-warni menari hijau, merah dan bahkan ungu dari Seattle hingga Minneapolis dan Buffalo, New York.

Awan dan polusi cahaya diketahui mengganggu jarak pandang dan dapat mengurangi jangkauan pandang aurora borealis.

Jika peristiwa ini diremehkan, masyarakat yang berada jauh di selatan mungkin mempunyai kesempatan untuk melihat cahaya utara. Peristiwa matahari yang lebih signifikan akan membuat pertunjukan cahaya terlihat di kota-kota seperti Chicago, Detroit, Green Bay dan Des Moines, Iowa.

Aktivitas geomagnetik sebelumnya sebesar ini telah menyebabkan munculnya cahaya utara dari Minneapolis hingga Buffalo. Gambar Getty

Selain menghasilkan aurora borealis, badai geomagnetik berpotensi mempengaruhi jaringan listrik, pesawat ruang angkasa, dan peralatan komunikasi.

Kerusakan pada trafo listrik mungkin terjadi, dan sinyal radio mungkin rentan memudar selama kejadian yang berlangsung lama, kata NOAA.

Dalam laporan terakhir, peristiwa tersebut diperkirakan akan mencapai level G2 pada skala 5 poin aktivitas geomagnetik NOAA.

READ  Mengapa paparan debu luar angkasa merupakan aspek yang tak terhindarkan dari perjalanan ruang angkasa
Badai geomagnetik dapat mengganggu jaringan listrik dan peralatan komunikasi. Gambar Getty

Suatu peristiwa yang mencapai level G2 dianggap sedang, namun jika tercapai level G3 maka kegiatan tersebut dianggap kuat dan berdampak lebih luas.

Aktivitas matahari, termasuk lontaran massa koronal dan jilatan api matahari, sedikit meningkat seiring siklus matahari 25 mencapai puncaknya yang diharapkan pada tahun 2024.

Siklus matahari adalah rangkaian yang dilalui medan magnet Matahari setiap 11 tahun, dan selama itu medan tersebut berbalik arah. Siklus matahari 25 dimulai pada tahun 2019 dan dapat berlanjut hingga tahun 2030, jika prediksinya akurat.


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/12/17/lifestyle/where-to-see-the-northern-lights-this-holiday-season/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi