SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temukan planet besar yang 10 kali lebih besar dari Jupiter yang mengorbit sepasang bintang raksasa

Temukan planet besar yang 10 kali lebih besar dari Jupiter yang mengorbit sepasang bintang raksasa

Para ilmuwan telah menemukan sebuah planet raksasa yang mengorbit sepasang bintang super panas, lingkungan yang sebelumnya dianggap terlalu keras untuk pembentukan planet.

Sebuah artikel penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu di Jurnal Ilmu Alam Dia mengatakan bahwa penemuan planet yang disebut “b Centauri (AB) b” atau “b Centauri b”, membantah kepercayaan yang berlaku di kalangan astronom.

“Sejauh ini, tidak ada planet yang diamati di sekitar bintang tiga kali massa Matahari,” tulis European Southern Observatory, yang memotret planet tersebut dari Very Large Telescope (VLT) di gurun Chili.

“Ini benar-benar mengubah gambaran bintang masif sebagai planet induk,” kata Profesor Markus Jansson, profesor astronomi di Universitas Stockholm.

Bintang ganda tipe B, yang terletak di pusat tata surya di konstelasi Centaurus, sangat masif dan panas. ESO mengatakan itu memancarkan sejumlah besar ultraviolet dan sinar-X berenergi tinggi, yang memiliki “efek kuat pada gas di sekitarnya yang seharusnya bertindak melawan pembentukan planet.”

“Bintang tipe B umumnya dianggap sebagai lingkungan yang sangat merusak dan berbahaya, sehingga diperkirakan bahwa planet besar akan sangat sulit terbentuk di sekitarnya,” kata Janson dalam siaran persnya.

“Ini adalah lingkungan yang keras, didominasi oleh radiasi yang kuat, di mana semuanya dalam skala raksasa: bintang-bintang lebih besar, planet lebih besar, jarak lebih besar.”

Gayathri Viswanath, mahasiswa PhD di Universitas Stockholm

Penemuan planet ini dijelaskan pada bulan Juli dan secara resmi diterbitkan di Nature pada hari Rabu, dengan para peneliti mengatakan bahwa “hasilnya menunjukkan bahwa planet dapat eksis di sistem bintang yang jauh lebih besar daripada yang diharapkan dari ekstrapolasi hasil sebelumnya.”

Baru Ditemukan b Centauri (AB) b Ini adalah planet di luar tata surya, sebuah planet di luar tata surya kita, dan “10 kali lebih besar dari Jupiter, menjadikannya salah satu planet paling masif yang pernah ditemukan,” tulis ESO.

READ  'Flu Rusia' membunuh 700.000 orang pada tahun 1977, dan banyak ilmuwan sekarang percaya itu mungkin disebabkan oleh kebocoran laboratorium

Rekan penulis Gayathri Viswanath, seorang mahasiswa doktoral di Universitas Stockholm, menambahkan dalam siaran pers bahwa itu adalah “dunia asing di lingkungan yang sangat berbeda dari apa yang kita alami di Bumi dan di tata surya kita.”

“Ini adalah lingkungan yang keras, didominasi oleh radiasi yang kuat, di mana semuanya dalam skala raksasa: bintang-bintang lebih besar, planet ini lebih besar, jaraknya lebih jauh,” tulis Viswanath.

ESO menulis bahwa orbitnya adalah “salah satu yang terluas yang pernah ditemukan,” 100 kali lebih besar dari jarak antara Jupiter dan Matahari. “Jarak yang sangat jauh dari pusat pasangan bintang ini bisa menjadi kunci kelangsungan hidup planet ini.”

Sementara gambar ESO yang diterbitkan bulan ini adalah yang pertama di planet ini sejak diidentifikasi, b Centauri (AB) b dicitrakan tetapi tidak dikenali dalam tangkapan teleskop sebelumnya, kata para peneliti.

Dalam email ke NBC News, Janson mengatakan penemuan itu mendorong dia dan rekan-rekannya untuk memperluas survei yang disebut BEAST, yang meneliti 85 bintang serupa.

“Kami akan mencoba untuk mendapatkan lebih banyak waktu teleskop untuk survei diperpanjang, dan juga memindai semua arsip teleskop setelah setiap bintang tunggal bermassa besar yang mungkin telah diamati di masa lalu,” tulis Janson.

“Saya kira hanya di daerah ini akan ada peningkatan intensitas penelitian terhadap bintang-bintang bermassa tinggi, baik untuk tujuan menemukan planet, tetapi juga untuk karakterisasinya, untuk mengetahui komponennya dan untuk mencoba menemukan lebih detail bagaimana caranya. mereka mungkin telah terbentuk.”