SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temukan sisa-sisa hewan terbesar yang pernah ditemukan di Bumi – Enseñame de Ciencia

Temukan sisa-sisa hewan terbesar yang pernah ditemukan di Bumi – Enseñame de Ciencia

Penemuan menakjubkan, yang diyakini sebagai monster laut, kini menjadi sorotan komunitas ilmiah. Hewan tersebut diyakini berukuran 340 ton dan diyakini hidup 40 juta tahun yang lalu.

Penemuan fosil sangatlah penting karena membantu kita mengetahui organisme apa yang ada di masa lalu dan menghilang, serta organisme apa yang ada saat ini. Semua ini untuk membantu para ilmuwan mengembangkan dan memperoleh pengetahuan tentang bentuk kehidupan purba, termasuk anatomi, fisiologi, evolusi, dan potensi ekosistem yang mereka bentuk. Karena alasan inilah komunitas ilmiah menganggap fosil sebagai argumen yang sangat berharga untuk melindungi sedimen dan wilayah itu sendiri serta seluruh keanekaragaman hayati yang terkait.

Kredit gambar: Anglian Water melalui Reuters

Fosil berikutnya yang harus kita bicarakan kali ini adalah fosil nenek moyang cetacea, yang ditemukan memiliki tulang yang sangat besar dan berat; Dengan dimensi raksasa tersebut, mendorong komunitas ilmiah untuk mengklasifikasikannya sebagai monster laut, dengan perkiraan berat sekitar 340 ton, dan semua ini menunjukkan bahwa ia adalah hewan terberat yang pernah ada. Faktanya, paus biru terbesar yang diketahui memiliki berat sekitar 190 ton, meski jauh lebih panjang, yaitu 33,5 meter. Sisa-sisa tersebut merupakan hasil serangkaian tes yang dilakukan terhadap nenek moyang paus berusia 40 juta tahun yang ditemukan di Gurun Ica di lepas pantai Peru.

Nama ilmiahnya adalah PerocitosYang berarti “Paus raksasa Peru. Ahli paleontologi Giovanni Bianucci dari Universitas Pisa, juga penulis utama makalah yang diterbitkan di Nature, menyatakan hal berikut:: “Ciri utama hewan ini tidak diragukan lagi adalah bobotnya yang ekstrem, yang menunjukkan bahwa evolusi dapat menghasilkan organisme dengan karakteristik di luar imajinasi kita.”.

Dia ArgentinaItu adalah dinosaurus herbivora berkaki empat yang hidup sekitar 95 juta tahun yang lalu di Argentina. Ia diklasifikasikan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Mei lalu sebagai dinosaurus terbesar, dan diyakini memiliki berat sekitar 76 ton.

READ  Apa yang diketahui tentang efek rebound Baxlovid?
Sumber gambar: Alberto Gennari/Reuters

penemuan

Hanya sedikit sisa-sisanya yang ditemukan, seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, mereka ditemukan di gurun pantai di Peru selatan, dan gurun ini terkenal sangat kaya akan fosil ikan paus, dan fosil ikan paus yang mengandung 13 tulang belakang, empat tulang rusuk dan satu pinggul. tulang juga ditemukan. Hal ini diyakini sebagai kerangka Perocitos Bobotnya berkisar antara 5 dan 7 ton, artinya beratnya dua kali lipat kerangka paus biru.

Tubuhnya yang berdaging dan menggembung mungkin lebih mirip putri duyung dibandingkan paus hidup mana pun. “Di antara suku Siren, mungkin karena ukurannya yang besar dan gaya hidup yang serupa, ia mungkin mengingatkan pada sapi laut Steller, yang ditemukan pada tahun 1741 dan dimusnahkan oleh manusia beberapa tahun kemudian,” kata Bianucci. Bertahun-tahun”.

Hewan raksasa ini diyakini bukanlah predator aktif, melainkan hewan yang mencari makan di perairan pantai dangkal.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.