SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leioproctus zephyrus

Temukan spesies lebah aneh menggunakan moncong seperti anjing

Spesimen spesies lebah baru, Leioproctus zephyr. Kredit: Universitas Curtin

Spesies baru lebah domestik dengan ‘moncong’ seperti anjing telah ditemukan di hutan Perth di Australia Barat. Itu diidentifikasi oleh penelitian yang dipimpin oleh Universitas Curtin yang memberi cahaya baru pada penyerbuk terpenting kami.

Dr. Kate Prendergast, dari Curtin School of Molecular and Life Sciences, menamai spesies baru ini setelah anjing peliharaannya Zephyr setelah memperhatikan bahwa bagian yang menonjol dari wajah serangga itu tampak mirip dengan moncong anjing. Nama itu juga mengakui peran anjingnya dalam memberikan dukungan emosional selama Ph.D. Dr. Prendergast adalah penulis makalah tentang penemuan yang diterbitkan 31 Oktober di Jurnal Penelitian Hymenoptera.

Menurut Dr. Prendergast, penemuan langka dan menarik ini akan menambah pengetahuan yang ada tentang keanekaragaman hayati kita yang terus berkembang. Itu juga akan memastikan bahwa lebah diberi nama Leopructus zephyrmelalui upaya konservasi.

“Ketika saya pertama kali memeriksa spesimen yang saya kumpulkan selama survei PhD saya untuk menemukan keanekaragaman hayati lebah asli di daerah perkotaan di hotspot keanekaragaman hayati barat daya Australia Barat, saya langsung terpesona oleh wajah lebah yang sangat tidak biasa,” kata Dr. Prendergast.

Leioproctus zephyrus.spesimen

Spesimen spesies lebah baru, Leioproctus zephyr. Kredit: Universitas Curtin

“Ketika saya pergi untuk mengidentifikasinya, saya menemukan bahwa itu tidak cocok dengan spesies yang dijelaskan, dan saya yakin jika itu adalah spesies yang dikenal, akan mudah untuk mengidentifikasi karena betapa anehnya tampilannya.

“Anda hanya dapat memastikan spesies tertentu hanya dengan melihatnya di bawah mikroskop dan melalui proses panjang mencoba mencocokkan karakteristiknya dengan spesies spesifik lainnya, kemudian beralih ke koleksi museum.

“Ketika melihat koleksi entomologi di Museum Washington, saya menemukan bahwa ada beberapa spesimen Leopructus zepyrus Ini pertama kali dikumpulkan pada tahun 1979, tetapi belum pernah dijelaskan secara ilmiah.”

Dr. Prendergast mengatakan dia bersemangat untuk berperan dalam membuat spesies ini dikenal dan nama resminya.

“Serangga pada umumnya sangat beragam dan penting, namun kami tidak memiliki deskripsi ilmiah atau nama untuk banyak dari mereka,” kata Dr. Prendergast.

“Itu Leopructus zephyr Ini memiliki distribusi yang sangat terbatas, hanya terjadi di tujuh lokasi di barat daya Washington sejauh ini, dan belum dikumpulkan dari lokasi aslinya. Mereka sama sekali tidak ada di taman perumahan dan hanya ada di lima sisa semak kota yang saya survei, memakan dua jenis tanaman. Jacksonia.

“Tidak hanya spesies pilih-pilih ini, tetapi juga memiliki klip seperti moncong. Oleh karena itu, saya menamai mereka setelah anjing saya Zephyr. Mereka sangat penting untuk kesehatan mental dan kesejahteraan saya selama masa sulit Ph. D.dan seterusnya.”

Dr. Prendergast dapat memastikan bahwa spesies baru itu lebih dekat hubungannya dengan spesies lain yang tidak teridentifikasi macan tutulmelalui[{” attribute=””>DNA barcoding.

Reference: “Leioproctus zephyr Prendergast (Hymenoptera, Colletidae, Leioproctus), an oligoletic new bee species with a distinctive clypeus” by Kit S. Prendergast, 31 October 2022, Journal of Hymenoptera Research.
DOI: 10.3897/jhr.93.85685

READ  Penerbangan uji coba Boeing Starliner ditunda hingga 2022