SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

The Zombie Deer Scale Ohio dan Midwest: Apa yang kita ketahui

The Zombie Deer Scale Ohio dan Midwest: Apa yang kita ketahui

Rusa tertular penyakit yang merayap ke Ohio dan bagian lain dari Midwest.

Pada hari Senin, polisi di Ohio selatan dipanggil untuk melihat pemandangan pinggir jalan yang aneh.

“Rusa ini hanya berdiri di sana dan tidak menanggapi kami, seolah-olah tidak takut,” kata James Love, petugas media Coleraine Township, Departemen Kepolisian Ohio.

Menurut Cinta, ketika polisi mendekati rusa, mereka melihat perubahan warna bulunya, dan meskipun dekat, rusa itu tidak bergerak.

“Itu benar-benar kejutan bagi kita semua,” kata Love. “Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.”

Apa yang membuat rusa sakit?

Apa yang dilihat polisi adalah seekor rusa yang menderita penyakit yang disebut penyakit hemoragik epidemikatau EHD.

Diabetes tipe 1 secara tradisional terjadi pada rusa di Amerika Serikat bagian tenggara, di mana rusa telah mengembangkan kekebalan terhadap penyakit tersebut. Tapi untuk rusa di Ohio dan bagian lain dari Midwest, di mana EHD biasa terjadi, EHD bisa berakibat fatal.

Ketika rusa memiliki EHD, mereka mungkin mengalami air liur dan pembengkakan. Namun, gejala lain dari penyakit berjalan lebih dalam pada rusa.

“Mereka menemukan banyak hal yang tidak terlihat dengan mata telanjang,” kata Michael Tonkowicz, direktur program rusa untuk Departemen Margasatwa Sumber Daya Alam Ohio.

Menurut Tonkowicz, rusa yang terinfeksi mengalami demam tinggi, bersama dengan luka di dalam tubuh dan pendarahan internal. Karena cedera ini, berjalan rusa bisa menjadi menyakitkan, jadi mereka mungkin mencoba bergerak dengan merangkak.

Rusa dengan penyakit ini mungkin tampak lesu dan lesu dan dapat ditemukan berjalan berputar-putar.
Rusa dengan penyakit ini mungkin tampak lesu dan lesu dan dapat ditemukan berjalan berputar-putar.
Robin Loznak / ZUMA Press Wire

Rusa yang sakit juga mengalami perubahan perilaku, seperti depresi. Rusa mungkin tampak lesu dan lesu dan dapat ditemukan berjalan berputar-putar.

READ  Sebuah pentaquark dan pasangan tetraquark pertama

Rusa dengan EHD telah salah diberi nama “rusa zombie.” Tonkowicz memperingatkan agar tidak menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan penyakit rusa atau perilaku rusa yang tidak biasa.

“Nomenklatur yang tidak menguntungkan muncul dengan penyakit rusa lain yang berbahaya dan selalu fatal – penyakit wasting kronis,” katanya. Akibatnya, banyak yang sekarang bingung tentang apa yang membunuh rusa ini di Ohio dan Indiana. Untuk lebih jelasnya, ini adalah penyakit hemoragik, bukan CWD dan tentu saja bukan penyakit Z.”

Bagaimana penyakit menular?

Rusa yang menderita EHD terinfeksi oleh lalat penggigit yang dikenal sebagai pengusir hama, atau lebih umum sebagai “tidak melihat” (dari “Saya tidak melihat mereka,” karena serangga itu kecil dan sulit dilihat).

Gigi seri membawa virus yang menyebabkan EHD. Jadi ketika serangga menggigit inang, seperti rusa, mereka menularkan virus ke dalam aliran darah inang.

Menurut Tonkowicz, rusa yang telah digigit oleh pengusir hama dan kemudian terinfeksi virus dapat mulai menunjukkan gejala EHD dalam waktu sekitar 5-7 hari. Sekitar 8-36 jam setelah gejala muncul, rusa bisa mati.

Infeksi EHD cenderung menjadi lebih umum selama tahun ini, terutama saat cuaca kering. Hal ini menyebabkan kolam air yang tergenang dan kolam pertanian mulai mengering dan memperlihatkan dataran lumpur – tepi berlumpur ini adalah tempat berkembang biaknya pengusir hama.

“Semakin banyak habitat, lebih banyak pengusir hama, lebih banyak virus, lebih banyak rusa mati,” kata Tonkowicz. Cuaca hangat juga memungkinkan pengusir hama untuk bereproduksi, bertelur dan menetas lebih cepat, tambahnya.

Siklus hidup pengusir hama hanya akan mulai melambat pada awal November, yang dapat memengaruhi ini musim berburu Di kota-kota lokal di Ohio.

“Tidak sebelum embun beku pertama benar-benar membunuh pengusir hama ini, kita bisa berpuas diri dan mengatur napas, dengan asumsi kita tidak akan melihat pemusnahan lagi,” kata Tonkowicz.

Dia menunjukkan bahwa penyakit ini tidak menular ke manusia, anjing atau kucing.