SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thor: Love and Thunder and the Marvel Disability Dilema

“Thor: Love and Thunder” tidak akan menjadi kisah terbelakang selama berabad-abad, tetapi itu menggerakkan jarum dengan cara baru untuk waralaba.

[Editor’s note: The following story contains spoilers for “Thor: Love and Thunder.”]

Film pahlawan super memiliki sejarah panjang dan penuh dengan penggambaran disabilitas. Seringkali, karakter penyandang cacat dalam film ini digambarkan sebagai penjahat, seperti Dr Boyzen dalam “Wonder Woman” Atau Elijah Price karya Samuel L. Jackson dalam “Unbreakable.” Kebanyakan dari mereka, seperti Doctor Mid-Nite dari DC, dianggap tidak layak untuk dimasukkan ke dalam dunia perfilman. Dan dengan karakter ini sebuah aksi Dia muncul dalam banyak film dan waralaba TV, dan sering dimainkan oleh aktor non-cacat (seperti kasus “Daredevil” atau Profesor X dalam “X-Men.”)

Tidak ada kelangkaan jenis pahlawan dan penjahat ini dalam buku komik: Pahlawan super penyandang cacat telah ada sejak tahun 1940-an, dengan Doctor Mid-Nite – yang dapat melihat dalam gelap tetapi buta di malam hari – secara luas dianggap sebagai pahlawan super cacat pertama. Lainnya termasuk Oracle, lebih dikenal sebagai Barbara Gordon, yang menjadi juara setelah lumpuh; Komodo yang inovatif, seorang yang diamputasi dengan kemampuan untuk menumbuhkan kembali anggota tubuhnya; Tawon dengan cerebral palsy.

Tapi sementara cerita superhero berkuasa di box office dan seterusnya, terjemahan beragam superhero yang lumpuh ini ke layar besar dan kecil telah sangat terlambat.

Marvel Cinematic Universe tentu saja telah mencoba menyentuh cacat dalam fitur-fiturnya, meskipun mencapai kesuksesan dan nuansa yang sama besarnya dengan penggambaran karakter LGBTQ. Entri terbaru Taika Waititi dalam seri “Thor” tidak akan menulis ulang buku tentang penggambaran disabilitas dalam film-film Marvel, tetapi perlakuan film terhadap Dr. Jane Foster (Natalie Portman) sebagai Mighty Thor menawarkan beberapa ide baru yang menarik.

Thor: Cinta dan Guntur

Jessine Boland

“Love and Thunder” merangkum sebagian besar perjalanan Jane dengan kanker dari komik. Jane didiagnosis menderita kanker dalam komik pada 2012, dan pertama kali kehilangan ibunya karena penyakit itu, dan film itu juga menggambarkannya. Dalam komik, Jin awalnya menolak bantuan magis dari Thor, dan palunya yang kuat, Mjolnir, mencapainya melalui hubungan telepati antara keduanya, tidak seperti di film Waititi, di mana kilas balik menunjukkan Thor memimpin Mjolnir untuk melindungi Jin. Dalam film dan komik, begitu Jane mengambil Mjolnir, dia menjadi Mighty Thor (walaupun, dalam komik, Thor membutuhkan waktu lebih lama untuk mengetahui mantan istrinya di balik helm).

READ  Kumpulan Berita & Rumor WWE

Tujuan utama Jane dalam fitur Waititi adalah untuk membantu Thor (Chris Hemsworth) yang hilang menyadari bahwa dia menginginkan keluarga, cinta, dan komunitas dalam hidupnya, tetapi versinya sendiri terasa lebih seperti kisah orang cacat yang berkonflik, saat dia berjuang untuk menghadapi diagnosis kanker.

Dalam film superhero lainnya – termasuk yang dibuat oleh Marvel dan DC – kanker Jane dapat dengan mudah disembuhkan melalui penerapan dan penggunaan kekuatan gaib. Seperti halnya fitur 2019 “Shazam!” dan karakter Freddy Freeman (Jack Dylan Grazer). Freeman adalah teman terbaik dari karakter judul, AKA Billy Batson (diperankan oleh Asher Angel), yang menggunakan kruk karena cacat yang tidak dapat dijelaskan.

di sana Banyak pujian untuk Freddy, terutama karena sebagian besar humor dalam film adalah tentang mengolok-olok bagaimana orang sehat memandang penyandang disabilitas. (Ketika Freddy the Wise pertama kali bertemu Billy, dia menggambarkan dirinya sebagai “anak asuh yang cacat” yang seharusnya “harus memiliki semuanya.”)

“Shazam!”

Warner Bros.

Namun di babak ketiga film tersebut, ketika Billy membutuhkan keluarga angkatnya untuk membantunya, dan kekuatan magis Shazam dibagikan di antara anak-anak adopsi lainnya, Freddy “mencapai potensi maksimalnya” dengan menjadi karakter dewasa—dan mampu secara fisik—yang diperankan oleh Adam Brody. . “Shazam!” Itu berakhir sebelum kita melihat Freddy bergulat dengan “penyembuhan” yang baru ditemukan ini, tetapi gagasan bahwa untuk mencapai “potensi penuh” tidak akan sulit dan bergantung pada gagasan usang bahwa menderita kecacatan adalah sesuatu yang pada akhirnya harus – dan bisa – Menyembuhkan.

Love and Thunder sering kali merupakan eksplorasi yang gamblang tentang agama dan kematian, dan yang paling mendorong Jane adalah keinginannya untuk hidup. Dia tidak merasa seperti dia telah menyelesaikan pekerjaan yang dia rintis (baik dalam sains atau yang lebih baru, sebagai Mighty Thor) dan bersedia menerima perawatan apa pun yang ditawarkan kepadanya.

Dalam hal ini, kekuatan palu patah Thor, Mjolnir, adalah (setidaknya untuk sementara) obat untuknya. Jane memotong semuanya dan menjadi oranye, pirang Mighty Thor. Masalah terpecahkan, kan? Tetapi ketika Jane mengambil Mjolnir dan menjadi Mighty Thor, kekuatan supernya yang mengejutkan tidak dibingkai sebagai obat mujarab apa pun. Ini adalah hiatus sementara, lambang menusuk dan supercharging untuk peralatan medis yang tahan lama.

Itu tidak akan “memperbaiki” apa pun, hanya menunda penyakitnya dan membantu Jane menjalani sisa hidupnya dengan cara yang lebih kuat. Menariknya, dalam komik, kematian Jin seperti akhir film – Mjolnir mengambil nyawanya sendiri dan Jin rela memutuskan untuk menggunakan palu untuk terakhir kalinya untuk menyelamatkan umat manusia. Tapi dalam komik, Thor, hancur oleh kematian Jane, meminta Odin (yang masih hidup) untuk menghidupkannya kembali.

READ  Pesta Halsey dibatalkan di Maryland karena tempat badai membanjiri, kerumunan tenggelam, dan penggemar bersembunyi di kamar mandi selama peringatan badai

Di sinilah “Love and Thunder” melakukan yang terbaik untuk membalik metafora seperti yang ditampilkan dalam “Shazam!” Setiap kali Jane menggunakan Hammer, dia benar-benar menyedot kekuatan dan kehidupan darinya. Keinginannya yang merajalela untuk hidup dengan cara apa pun yang diperlukan berakhir menjadi bumerang dan memaksanya untuk menghadapi pilihan yang dia buat dalam hidupnya.

“Manusia Besi”

MCU tidak secara khusus terlibat dalam menceritakan kisah karakter penyandang cacat, setidaknya ketika mereka protagonis. Masalah jantung Tony Stark (Robert Downey Jr.) adalah inti dari fitur “Iron Man” pertama, contoh lain dari kisah penyembuhan ajaib, meskipun tidak disajikan sebagai kisah yang pasti. cacat cerita. Tony tidak pernah memeriksa kematiannya atau hak istimewanya untuk dapat benar-benar menciptakan hati yang baru, itu hanya sesuatu yang dia lakukan dan wariskan. Teman dekatnya, James Rhodes (Don Cheadle), lumpuh selama pertempuran “Perang Sipil” utama, tetapi penonton mungkin tidak akan mengingatnya, mengingat film-film selanjutnya hampir tidak pernah membahasnya. Seperti Stark, Rhodes mendapatkan eksoskeleton ajaib, yang mengubahnya menjadi mesin perang, yang memungkinkannya berjalan. Masalah telah teratasi!

Satu-satunya waktu cerita difokuskan pada orang cacat, di luar “Love and Thunder,” ditampilkan dalam fitur 2018, “Ant-Man and the Wasp.” Dalam fitur ini, penjahat kombo Ava (Hannah Jon Kamen) menderita sakit kronis dan bertekad untuk menghentikannya dengan cara apa pun yang diperlukan. Ini adalah kembalinya ke dunia yang “tidak bisa dipecahkan”, di mana para bajingan cenderung bekerja bergandengan tangan dengan disabilitas. Pahlawan dapat sepenuhnya menghilangkan kecacatan mereka menggunakan teknologi, sementara penjahat menjadi termakan oleh kepahitan dan penderitaan yang dibawa oleh kecacatan mereka.

Ini adalah alasan lain mengapa Love and Thunder tampaknya setidaknya mencoba untuk meruntuhkan mentalitas itu. Jane marah pada diagnosisnya, tetapi menolak untuk gelisah. Anda ingin meninggalkan warisan. Teknologi membantu, tetapi hanya sesaat.

Perbandingan sinematik terbaik baru-baru ini bukan dari film superhero lain, ini dengan “Sound of Metal” yang diakui tahun 2019 di mana film tersebut mengikuti Robin (diperankan oleh Riz Ahmed), seorang drummer heavy metal yang percaya implan koklea akan secara ajaib memperbaiki ketuliannya. . Seperti ‘Love and Thunder’, tidak ada yang ‘tetap’ di ‘Sound of Metal’. Bahkan setelah transplantasi, Robin harus beradaptasi dan menavigasi dunia dengan perangkat baru yang akan memberinya kehidupan senyaman yang dia inginkan untuk dirinya sendiri.

"suara logam"

“Suara Logam”

Amazon

READ  BTS 2021 Muster Sowoozoo: Grup K-pop merayakan ulang tahun ke-8 dengan dua pertunjukan penggemar virtual

Tentu saja, ada dominasi besar dalam film dan televisi untuk penggunaan karakter penyandang cacat dan kematian mereka sebagai taktik untuk mengingatkan penonton “untuk menjalani hidup Anda karena kengerian kecacatan, selalu sama dengan kematian, dapat terjadi kapan saja kapan saja. momen.” (Lihatlah seperti “Me Before You” atau “Million Dollar Baby” sebagai contoh. Atau lebih baik lagi, jangan.)

Tetapi dalam kasus Love and Thunder, Jane selalu memikirkan bagaimana memanfaatkan hidupnya saat ini. Saat Anda memutuskan untuk terus menggunakan palu, pengetahuan Dia akan membunuhnya, keputusan itu tidak ada hubungannya dengan Thor, tetapi keinginannya untuk menjadi pahlawan wanita.

Jane diizinkan keluar dengan persyaratannya. Dia menggunakan palu untuk menghancurkan tukang daging dewa Gore (Christian Bale) dan mengucapkan selamat tinggal kepada Thor sambil menangis. Ini adalah kiasan kecacatan yang umum – jika Anda harus mati, Anda mungkin juga menyelesaikan semua urusan Anda yang belum selesai dan pergi dengan nada tinggi – tetapi fakta bahwa Jane Mengerjakan Kematian terasa subversif dengan caranya sendiri, karena kematiannya tidak dimodelkan sebagai mesin belaka. Dia pergi, tapi dia melakukannya dengan cara yang dia inginkan. Kematian tidak sering terjadi di film-film Disney, tetapi Mjolnir tidak kembali pada jam kesebelas atau menemukan beberapa tipu daya Asgardian untuk menyembuhkan Jin anehnya menyegarkan.

“Thor: Love and Thunder” tidak akan menjadi cerita yang melumpuhkan sepanjang masa. Banyak yang mungkin tidak melihat kanker Jane sebagai cacat. Beberapa orang mungkin melihatnya sebagai gimmick hanya untuk memanipulasi air mata (sekali lagi, dalam dunia metafora disabilitas, itu benar). Namun ketika ide menjadi superhero digunakan untuk menghapus kecacatan, Love and Thunder tidak mendukungnya. Dia memiliki sesuatu yang lebih kuat di pikirannya.

Versi Disney, “Thor: Love and Thunder” sekarang diputar di bioskop.

Partisipasi: Tetap up-to-date dengan film terbaru dan berita TV! Berlangganan buletin email kami di sini.